• Kalendar Hijrah

  • Kalendar

    September 2016
    S M T W T F S
    « Aug    
     123
    45678910
    11121314151617
    18192021222324
    252627282930  

Ujian

Salam Ukhuwah…

Ujian Allah ini datang dalam pelbagai bentuk. Setiap hamba Allah akan merasa keperitan musibah yang menimpa keatasnya. Sehebat mana manusia itu dia tidak akan mampu untuk mengelak daripada ditimpa ujian daripada Allah.

Masing-masing punya ujian hidup yang tersendiri. InsyaAllah disebalik semua ujian Allah itu iman kita akan menjadi bertambah matang.

Usah persoalkan kenapa kita diuji begini begitu, tetapi hadirkan jiwa untuk lebih dekat kepada Allah, mudah-mudahan kita mampu menjadi hambaNya yang lebih baik dikemudian hari.

Redhalah dalam menghadapi ujian Allah, hati kita akan menjadi lebih tenang. Cuba fikirkan musibah yang kita sedang alami ini hanya ujian kecil sahaja, dan renungkan kepada orang sekeliling yang mungkin ujiannya lebih hebat. Percayalah bahawa ujian yang Allah berikan itu adalah semampu iman yang kita ada. Inilah juga tanda kasih sayang Allah buat hambaNya. Tidak sesekali membebani hambaNya dengan apa yang kita tidak mampu.

Yakinkan juga bahawa semakin besar ujian Allah itu maka semakin besar jugalah rahmat dan kasih sayangNya kepada kita. Hadapilah setiap ujian Allah dengan berlapang dada, InsyaAllah pahala dan redha Allah akan menyusul.

Bersabarlah ketika menghadapi apa jua ujian daripada Allah. Hikmah bersabar itu akan datang pada kemudian hari yang tidak kita sangka-sangka. Hanya perlu yakin bahawa Allah itu Maha Mendengar segala rintihan daripada setiap hambaNya. Mohonlah segala-galanya, dari sekecil-kecil rasa sehinggalah sehabis air mata, insyaAllah ada noktahnya nanti untuk setiap ujian yang melanda.

Setiap ujian Allah juga adalah penghapus dosa. Adakalanya perlu juga kita bersyukur dengan ujian yang melanda, kerana ujian inilah yang mampu membersihkan kita dari dosa-dosa yang menimbun. Positifkan fikiran bahawa Allah mahu melihat kita dalam keadaan yang bersih dan sentiasa dekat kepadaNya.

Akhirnya, berusaha, berdoa dan bertawakallah kepada Allah disaat kita gundah dilanda musibah. Hanya Allah tempat kita memohon dan Dialah yang Maha Memakbulkan.

Sehingga ketemu lagi…

10.59am

Bersyukur

Salam Ukhuwah…

Bersyukur itu maknanya berterima kasih. Kebiasaan kita gunakan perkataan bersyukur ini kepada setiap nikmat pemberian Allah yang tidak terhitung nilai dan ganjarannya. Kalau tidak tahu untuk bersyukur maknanya kita sudah kufur, langsung boleh merosakkan tahap keimanan kita kepada Allah. Iman yang rosak boleh menyebabkan seseorang manusia itu berada dalam kesesatan. Seringkalinya manusia yang tidak bersyukur ini adalah manusia yang lupa kepada kekuasaan Allah.

Kita ini sering saja lupa untuk bersyukur, adakalanya tidak tahupun keperluan untuk berterima kasih kepada Allah diatas segala nikmat kurniaannya. Kita tahu untuk berdoa dan meminta itu ini dengan Allah, tetapi kerana banyaknya kita meminta-minta sehinggakan ada masanya terlalu mudah Allah memakbulkan, maka kita terlupa untuk berterima kasih. Lebih lalai jika kita memikirkan bahawa kebolehan sesuatu nikmat itu adalah kerana usaha sendiri.

Apa jua nikmat yang Allah kurniakan kepada kita, ia sebenarnya ujian. Jika kita tahu memanfaatkan setiap kurniaan Allah, Alhamdulillah…insyaAllah sebahagian ujian ini telah kita lulus. Makin kita bersyukur insyaAllah rezeki makin bertambah. Semoga nikmat yang diperoleh ini juga mampu meningkatkan lagi tahap ketaatan kita kepada Allah.

Bersyukur bukan sekadar apabila tiba-tiba kita mendapat kurniaan Allah yang besar dan hebat, masih bernyawa pada hari inipun seharusnya kita sangat bersyukur. Tubuh badan yang sihat tanpa sedikitpun rasa sakit-sakit, itu juga nikmat Allah yang tidak terhitung. Dapat menggunakan semua pancaindera dengan sempurna, itu suatu kurniaan yang sangat hebat. Sesungguhnya nikmat Allah itu tidak terhitung, padanlah jika Allah mahu kita mengabdikan seluruh kehidupan ini kepadaNya.

Sehingga ketemu lagi…

4.03pm

Ikhlas

Salam Ukhuwah…

Setiap kerja buat yang dilakukan adalah kerana Allah, itulah ikhlas. Samada dalam penulisan, pengajaran, pengamalan, dan apa jua mu’amalah yang kita lakukan setiap hari, jika semua laku itu adalah lillahi ta’ala, bukan sekadar kerana sebuah keikhlasan, tetapi ia disulami dengan harapan semoga mendapat redha Allah semata. Jangan sekali-kali mengharapkan faedah duniawi, itu hanyalah perbuatan yang sia-sia, lebih teruk jika mendapat murka Allah semata.

Hanya hati boleh menilai sebuah keikhlasan. Selebihnya Allah lah yang Maha Mengetahui niat sebenar setiap hambaNya dalam melakukan sesuatu perkara.

Sukar juga untuk menjaga hati agar benar-benar ikhlas. Bagaimana mungkin…

~ Apabila ada yang memuji kita tidak merasa bangga, malah merasa kurang senang dengan pujian itu.

~ Apabila ada yang mengeji kita tidak kecewa, malah tidak terdetikpun untuk membalas dengan sesuatu yang buruk.

~ Apabila beramal kebajikan kita tidak mengharapkan apa-apa balasan, malah tidak mahu ada yang mengetahui.

Ini antara kayu pengukur sejauh mana tahap keihlasan yang ada pada hati kita. Dimana tahap kita, hanya kita yang tahu. Jom kita sama-sama jadi lebih baik. Bukan jadi baik di mata manusia, tetapi jadi makin baik pada pandangan Allah. Ketepikan kepentingan diri, hanya redha Allah yang kita mahu. Redha Allah yang kita buru, insyaAllah makin hampir rezeki yang kita mahu.

Jika kita berbuat baik kerana Allah, tidak sesekali akan merasa kecewa jika segala kebaikan yang dibuat tidak mendapat balasan yang sewajarnya. Senyumlah selalu. Rezeki Allah itu sangat luas tiada batasan.

Bersyukur

Ikhlas juga mendidik kita menjadi seorang hamba Allah yang sentiasa bersyukur. Jangan sering bertanya mengapa hidup kita ini jadi begini begitu tidak seperti yang diharapkan, itu semua hanyalah penyakit jiwa yang harus dinyahkan. Usah terlalu resah gelisah apabila diuji Allah, teruskan membuat amal kebaikan. Allah lebih tahu apa yang terbaik untuk setiap hambanNya.

Cuba untuk sentiasa merasa tenang dalam kehidupan kerana ketenangan itu sendiri boleh menghadirkan rahmat Allah buat kita. Ketenangan juga memberi peluang untuk kita sentiasa berbuat kebaikan kepada semua orang. Hanya perlu ingat, setiap apa yang kita lakukan adalah kerana Allah semata. Bersyukurlah apabila kita mampu berbuat baik kepada semua orang sekeliling, kerana tangan yang berada di atas itu sentiasa lebih baik dari tangan yang berada di bawah.

Jangan terlalu berharap kepada pertolongan manusia. Kudrat manusia ada hadnya. Berharaplah sentiasa kepada Allah, kerana lambat cepat doa yang kita mohon, tiba masanya insyaAllah akan termakbul jua.

Sehingga ketemu lagi…

3.15pm

Bonda

Salam Ukhuwah…

Kenyataan daripada Naib Pengerusi PAN Kelantan, Che Ibrahim Mohamed, yang menyentuh peribadi bonda saya agak menyentak perasaan saya sebagai anak.

Bonda saya, Datin Bentara Setia Tuan Sabariah Tuan Ishak, merupakan seorang wanita yang terdidik peribadinya dengan akhlak yang baik. Beliau seorang ibu yang sangat berlemah lembut bicaranya, tinggi budi pekertinya, terpuji tindakannya, dan tentu sekali disayangi sepenuh jiwa oleh arwah ayahanda saya, jua kami 10 beradik. Tentunya bondalah yang merupakan rusuk kiri terbaik buat arwah ayahanda semasa hayatnya dalam apa jua selok belok kehidupan, samada berumahtangga, berkeluarga, dan tentunya berpolitik yang menjadi darah daging membara dalam kehidupan kami anak-beranak.

Bonda saya tidak sama sekali seperti dikata, – ‘tak pernah terlibat dengan Muslimat Pas’ – entah dari kacamata mana penulis melihat, sedangkan sejak dari kecil sering saja saya ditinggalkan di rumah semata-mata untuk bonda keluar berjuang bersama Muslimat Pas ke serata pelosok negeri, bukan sekadar di petempatan biasa malah sehingga nun jauh ke pedalaman.

Beginilah wahai penulis, janganlah melakukan sesuatu perkara hanya kerana nafsu untuk dilihat hebat di mata orang lain. Lakukan lebih banyak perkara kebaikan untuk lebih mendapat keredhaan Allah.

Sebelum mengeluarkan sebarang kenyataan, adalah lebih baik jika mendapat info yang sebenar, jangan sekadar menulis kerana nafsu. Jangan sesekali memberi tanggapan yang salah kepada individu yang kita tidak kenal, jauh sekali pernah berjuang bersamanya. Tindakan mengeluarkan kenyataan sebegitu adalah membawa maksud untuk dibaca kepada umum, secara langsung untuk membuatkan orang lain percaya bahawa kenyataan tersebut adalah benar.

Tindakan sebegini amatlah salah. Jangan sekadar mahu kelihatan hebat di mata umum, tetapi hasilnya hanya sia-sia pada pandangan Allah.

11.25am

Berkat

Salam Ukhuwah…

Setiap hari kita mencari rezeki. Masing-masing punya bidang tersendiri untuk mendapatkan rezeki. InsyaAllah kita hanya mahukan rezeki yang halal masuk ke dalam rumahtangga kita. Untuk darah daging kita sendiri, pasangan kita, jua anak-anak di rumah. Juga untuk menampung keperluan lain seperti bayaran semua bil bulanan, keperluan pendidikan anak-anak, dan kehendak nafsu kita yang lain. Jangan ada yang haram, semua mesti dari sumber yang halal.

Tidak kiralah kita sebagai seorang peniaga, bekerja swasta mahupun kakitangan kerajaan, jangan sesekali terjebak dengan pendapatan haram, ia bukan sahaja sudah bersuluh dosanya, lebih jauh dari itu ia boleh merosakkan keturunan kita sendiri. Sumber yang haram itu telah menjadi darah daging kita dan sekeluarga sendiri. Mula timbul permasalahan melibatkan pasangan kita mungkin, jua anak-anak yang mula tidak mendengar kata dan sering bertindak melakukan perkara-perkara diluar kawalan kita sebagai ibubapa.

Punya masalah dengan pasangan dan anak-anak?

Cuba renungkan punca pendapatan kita selama ini. Halalkah? Atau mungkin haram?

Jika sudah sahih halalnya, lihat pula kepada keberkatannya. Pendapatan bukan sahaja mahukan yang halal, tetapi yang lebih baik adalah pada keberkatannya. Kalau tiada berkatnya, pendapatan yang masuk seolah-olah hanya menyinggah, sekejap sahaja sudah kering. Ada saja keperluan diluar bajet – kereta meragam, ahli keluarga sakit, kena ragut, dan pelbagai ujian yang lain.

Kalau sering diuji begini, jom sama-sama kita muhasabah. Tarik nafas, dan cuba fikirkan tentang punca rezeki kita selama ini. Kalau sudah halal, berkatnya ada? Mungkin kerja buat kita sudah halal, tapi ada ketikanya kita menyalahgunakan harta pejabat untuk keperluan sendiri, membuat kerja yang diamanahkan dengan ala kadar sahaja, malas dan sering tidur semasa waktu bekerja, ini semua boleh menyumbang kearah rezeki yang tidak berkat.

Ikhlas

Ihklaslah semasa bekerja. Buat yang sehabis baik.

Rezeki akan ada keberkatannya apabila kita sentiasa bersyukur dengan apa yang kita peroleh. Merasa cukup dengan apa yang ada, malah boleh berkongsi dengan orang lain walau sedikit cuma. Jangan sesekali merajakan nafsu dengan apa jua perkara yang sebenarnya diluar kemampuan kita sendiri. Pentingkan kepada keperluan isirumah, bukannya kehendak kita sendiri. Jika kita sendiri berkehendakkan sesuatu, maka menabunglah, bukan mengambil hak isi rumah yang lain. Mengambil hak orang lain inilah yang menjadikan rezeki kita tidak diberkati Allah.

Jangan sesekali kita lupa tanggungjawab kepada Allah. Cukupkan solat dan beramallah dengan ibadat sampingan yang lain. Cari peluang untuk selalu menderma walau hanya sedikit, cuba mempermudahkan urusan orang lain walau hanya dengan membuang sampah dan selalu berniat serta berazam untuk melakukan pelbagai kebajikan lain, mudah-mudahan hati kita yang terjaga baik ini mampu memudahkan rezeki untuk masuk dan diberkati Allah.

Rezeki yang berkat juga dapat dilihat pada semua akhlak ahli keluarga. Pasangan yang baik dan anak-anak tidak bermasalah terhasil daripada rezeki yang berkat. Mudah-mudahan semua perkara positif yang berlaku disekeliling kita adalah dari keberkatan rezeki yang kita peroleh selama ini.

Sehingga ketemu lagi…

12.48pm

Rezeki

Salam Ukhuwah…

Sangat menjadi kebiasaan apabila ramai orang merujuk rezeki itu adalah wang ringgit. Juga merasa sukarnya memperoleh rezeki apabila wang ringgit sering saja tidak mencukupi. Bukan sahaja tidak cukup, tetapi terus diuji dengan pelbagai dugaan yang melibatkan keperluan kepada wang ringgit. Pernah kena macam ni…? Saya memang banyak kali…

Saat kita kesempitan, datang pula kawan yang mahu meminjam duit, ada pula yang memohon derma, anak-anak minta belikan sesuatu keperluan, kita sendiri berkeinginankan sesuatu, ohh…datangnya pula bertimpa-timpa dalam satu masa…memang rasa sesak nafas. Bajet memang sudah lintang-pukang. Mahu menyimpan jauh sekali. Berhutang? Ini sudah diperingkat bahaya.

Tarik nafas sekejap, mungkin kita perlu semak semula apa yang tak kena sebenarnya.

Mungkin yang tak kenanya adalah hubungan kita dengan Allah, pemberi rezeki yang sebenar-benarnya. Dialah yang Maha Berkuasa – mahu menambah, mengurang, mahupun menarik rezeki dalam sekelip mata sahaja.

Kita renung seketika…

Rezeki ini bukan hanya pada wang ringgit, bukan hanya pada kehidupan yang mewah, bukan hanya pada kecantikan paras rupa, tetapi pada semua yang menenangkan kehidupan kita. Pasangan hidup yang baik, anak yang tidak membawa masalah, tubuh badan yang sihat, itu semua adalah rezeki.

Tiada kayu pengukur yang tepat untuk mengukur banyak mahupun sedikit rezeki yang dikurniakan Allah. Lebih sukar lagi untuk mengukur sejauh mana keberkatan rezeki yang kita peroleh selama ini. Apa yang perlu kita sentiasa sedar, sentiasalah bersyukur dengan setiap nikmat Allah yang kita peroleh pada setiap hari, lebih dari itu ‘merasa cukup’ dengan apa yang ada.

Sehingga ketemu lagi…

12.09pm

Tetamu

Salam Ukhuwah…

Tetamu itu wajib dilayan walau siapapun mereka. Maniskan wajah dan layankan seadanya, insyaAllah tetamu itu adalah pembawa rezeki buat kita.

Tidak suka menerima tetamu?

Simpan saja didalam hati. Jangan sehingga tetamu itu tahu. Raikan saja mereka, jaga tuturkata dan tingkah laku sebaiknya, mana tahu tetamu itulah yang menjadi punca pembuka rezeki buat kita sekeluarga. Latih diri untuk menjadi lebih ikhlas dan berlapang dada dalam menerima kehadiran tetamu, dan bersyukurlah, sekurang-kurangnya masih ada yang sudi mengingati kita sekeluarga.

Jangan lupa menghidangkan sesuatu untuk suapan tetamu, sekurang-kurangnya minuman sahaja.

Datangnya tetamu memberi peluang untuk kita saling bersilaturrahim, saling mengenali di antara dua buah keluarga mahupun lebih, mendidik anak-anak menghormati golongan yang lebih tua dan mencipta kawan baru bagi yang seusia. Anak-anak sahabat kita akan saling berkenalan dengan anak-anak kita sendiri, dan mungkin juga kita pula boleh tahu siapa kawan-kawan anak-anak kita apabila mereka berkunjung ke rumah.

Ziarah

Kita bukan sahaja perlu menerima tetamu, tetapi sesekala jadilah tetamu. Berkunjunglah ke rumah saudara-mara, jiran sekampung, rakan-taulan jika berkelapangan. Ziarah ini mewujudkan kemesraan dan kprihatinan. Jika hari ini kita masing-masing sibuk dengan urusan dunia tersendiri, maka berjanjilah untuk berziarah pada waktu-waktu tertentu yang dipersetujui tuan rumah. Jika dulu boleh saja kita bertandang tanpa janji, mungkin situasi hari ini tidak lagi sesuai. Biar tuan rumah bersedia untuk menerima tamu, mudah-mudahan kita akan disambut dengan baik seisi keluarga.

Walau bagaimanapun, amalan ziarah ini makin kurang diraikan sejak kebelakangan ini. Hanya menunggu saat raya tiba, itupun jika ada rumah terbuka. Jika tiada rumah terbuka, seakan segan untuk kita berziarah dan diziarahi. Rumah akan meriah habis jika ada rumah terbuka dan kembali sunyi jika tiada jemputan dari tuan rumah.

Saya sendiri mahu berazam, mahu sentiasa menerima tetamu tidak kira dimusim perayaan mahupun tidak. Jika ada kenalan yang mahu berkunjung, saya mahu bukakan hati seluas-luasnya untuk bersedia meraikan tetamu seadanya. Saya suka bersilaturrahim.

Islam sendiri menggalakkan aktiviti ziarah. Silaturrahim terlahir dari aktiviti ziarah. Tapi jangan pula lupa kepada adab berziarah. Jangan pula niat asal untuk bersilaturrahim bertukar menjadi permusuhan. Kenapa sampai bermusuhan? Mungkin apabila kita tidak pandai mengatur bicara, mengumpat misalnya, menyentuh isu-isu sensitif sehingga terkilan perasaan tuan rumah, melepas bebaskan anak-anak bermain sewenangnya di rumah orang sehingga berlaku kerosakan, membuat kotoran yang melampau…ini semua harus sangat dielakkan.

Jom kita praktiskan kembali amalan ziarah. Ia bukan sekadar tradisi masyarakat melayu, lebih jauh ziarah merupakan tuntutan agama.

Sehingga ketemu lagi…

11.09am