• Kalendar Hijrah

  • Kalendar

    July 2010
    S M T W T F S
    « Jun   Aug »
     123
    45678910
    11121314151617
    18192021222324
    25262728293031

Cerita

Salam Ukhuwah…

Adakalanya sebaik sahaja pintu kereta dibuka sekembali dari sekolah, anakanda saya mula bercerita.

Pintu kereta belum ditutup, ada-ada saja cerita yang dibualkan kepada ‘penumpang’ lain. Biasanya sekaligus saya mengambil anak-anak pulang dari sekolah.

Mengimbau kenangan saya dulu-dulu, pergi dan kembali dari sekolah berjalan kaki sahaja. Macam anak-anak sekarang juga, ada-ada saja cerita yang saya bualkan sepanjang perjalanan pulang. Masih segar dalam ingatan, saya dan Leynee, sahabat yang sentiasa berjalan beriringan pergi dan balik dari sekolah.

Kisahnya, cara kami sebagai budak-budak dahulu berborak ceria, dibanding anak-anak hari ini sebagai budak-budak yang meriah bercerita. Kami dulu membesar dalam suasana kampung, saya kira masih terpelihara dari anasir-anasir ‘bandar’. Agak jauh dari ‘kemodenan’ dalam berbahasa, maka patah bicaranya masih sopan kedengaran di telinga. Tiada perkataan yang pelik-pelik, bombastic, dan apa saja perkataan yang boleh membuatkan telinga orang tua berdesing jika diluahkan anak-anak.

Tidak kira kecil mahupun dewasa hatta tua sekalipun, setiap manusia itu ada hati dan perasaan. Berbahasa dengan baik boleh mewujudkan rasa hormat dan saling berkasih sayang sepanjang hayat.

Bahasa

Saya yakin semua orang sudah perasan bahawa bahasa pertuturan seharian masyarakat kita sudah banyak berubah. Jika lebih baik, saya akan tumpang seronok, tetapi masalahnya, ia advance kepada bahasa yang bukan-bukan, lebih menakutkan ianya sudah caca marba menjadi bahasa pondan pula. Sungguh menggelikan! Seolah-olah masyarakat kita secara halus mengiktiraf kewujudan pondan!

Bagaimana untuk berbahasa, bukanlah sehingga perlu berbunga-bunga, berpantun-pantun, tetapi bersopanlah, beradablah. Kita sebagai Muslim perlu ada jatidiri, kita sebagai Melayu ada adatnya.

Saya masih boleh menerima jika bahasa yang pelik-pelik itu digunapakai dalam bersms dan yang sewaktu dengannya, kerana ia tiada ‘bunyi’, tapi pastikan juga hanya digunapakai dengan orang-orang terdekat saja, tetapi bukan dengan orang yang sepatutnya dihormati, lebih-lebih lagi ibubapa. Tidak bolehnya, apabila bahasa pelik ini mula dituturkan, ada bunyinya, maka terlihatlah watak yang kurang adab sopan itu. Terserlah ketidakbijaksanaannya.

Nampaknya ‘bahasa’ anak-anak hari ini menjadi satu cabaran juga kepada ibubapa. Selain ibubapa sewajarnya menggunapakai bahasa-bahasa yang sempurna semasa berbicara dengan anak-anak, maka sangat sepatutnya ibubapa juga memantau ‘bahasa-bahasa lain’ yang dikeluarkan daripada mulut anak-anak hari ini. Jika tidak dipantau sepatutnya, ‘bahasa asing’ itu akan mampu menjadikan anak-anak kita ‘tidak tahu berbahasa’. Tiada hormat dalam berbicara!

Kadang-kadang anak-anak ini tidak tahupun ‘standard’ bahasa yang mereka gunakan, kerana bahasa jengkel itu digunapakai oleh kawan-kawan, maka mereka juga merasa itulah bahasa yang sepatutnya digunakan. Langsung bahasa itu dibawa masuk ke dalam rumah, membawa vocab baru dalam pertuturan bersama ahli keluarga yang lain. Maka, sebagai ibubapa harus segera menegah anak-anak dari menggunapakai bahasa jengkel sebegini dalam pertuturan seharian mereka.

Begitulah anak-anak saya, adakalanya membawa balik perkataan yang bukan-bukan apabila sudah mula ‘bermasyarakat’. Maka saya tidak tunggu lama untuk memberi kesedaran, saat itu juga saya memberi amaran! Jika sekali lagi perkataan yang tidak sepatutnya disebut dalam bicara, maka mulut akan dicubit! Itu amaran buat anak saya jika ada perkataan tidak senonoh diluahkan. Terpulang kepada gaya didikan masing-masing, tetapi pastikan kita sentiasa buat yang terbaik untuk anak-anak.

Tabiat

Jika ada bahasa yang kurang sempurna dituturkan oleh anak-anak, maka ibubapa harus segera menegurnya. Jangan sehingga menjadi tabiat yang boleh merosakkan akhlak anak-anak.

Jadi, sayangilah anak-anak kita semua, bertanggungjawablah untuk melahirkan satu generasi yang masih utuh adab sopannya.

Adab sopan itu perlu dilentur, sebelum mereka hanyut dibawa arus zaman.

Ajar anak-anak berbicara secara sopan, biar ada adabnya.

Apabila mengajar anak sesuatu, biarlah sehingga mereka faham. Bukan tahu mengajar anak saja, pastikan kita sebagai ibubapa juga punya kesediaan untuk merubah gaya bicara, ke arah yang lebih baik. Jika ibubapa boleh menegur kesalahan anak di situ di sini, maka terimalah komen anak-anak jika sesekali kita telah melakukan kesilapan di hadapan mereka. Senang sekali jika ibubapa boleh mengajukan kesefahaman, saling menegur di antara satu sama lain di kalangan ahli keluarga terutamanya.

Adakalanya anak-anak tidak boleh menerima istilah ‘nasihat’, lebih-lebih lagi ‘menerima nasihat’, seolah-olah buruknya perilaku sendiri sehingga perlu mendengar nasihat. Maka tukar saja budaya itu jika ingin menegur anak-anak sebegini, boraklah dengan berlembut, dengan budaya kasih sayang. Jangan keterlaluan menggunakan ‘kuasa’ sebagai ibubapa. InsyaAllah, dengan cara yang lebih santai boleh memberi kesan yang lebih mendalam kepada jiwa anak-anak.

Adab sopan itu lebih sinonim dengan Melayu, ketepikan bangsa, julanglah kita sebagai Muslim. Islam sendiri mengajar kita beradab dalam bermasyarakat, indahlah kehidupan ini.

4.02pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: