• Kalendar Hijrah

  • Kalendar

    October 2010
    S M T W T F S
    « Sep   Nov »
     12
    3456789
    10111213141516
    17181920212223
    24252627282930
    31  

Hadiah Ulangtahun Perkahwinan (II)

Salam Ukhuwah…

Sedang tidak mampu mengawal kegembiraan!🙂

Tahniah KELANTAN!

SELAMAT BERCUTI…

sambung…

“Dah berapa hari rasa tak sedap badan macam ni?” Doktor Kamalia merangkap doktor peribadinya bertanya.

“Dah hampir seminggu. Tak selesa sangat,” Rania menerangkan situasinya.

“Mmmm…agak-agak mengandung lagi tak?” Sempat pula Doktor Kamalia bergurau. “Tapi kalau mengandung pun apa salahnya kan.”

“Ada pula macam tu.”

“Kita cek sekejap, kita buat ujian ultrasound scan nanti boleh tengok kalau-kalau ada sebarang petunjuk…manalah tahu ada tanda-tanda kehamilan.”

Hamil? Di usia 40 tahun? Rania mencongak-congak umurnya yang sememangnya masuk 40 tahun pada tahun ini. Janganlah hendaknya, rasanya dia sudah cukup tua untuk mendapat baby lagi. Lagipun sudah lama dia tidak melalui proses kelahiran. Si bongsunya pun sudah berusia lima tahun, sudah masuk sekolah pun. Sekarang ini dia sudah boleh goyang kaki, tidak lagi perlu  bersusah payah mengurus anak kecil yang kadangkala memang cerewet. Seronok apabila anak-anak kian membesar, melayang terus separuh daripada keletihan dalam kehidupan. Tetapi hari ini?

Dia melihat Doktor Kamalia meletakkan satu alat di atas perutnya yang berfungsi untuk mendapatkan gambaran dalaman di dalam sistem peranakannya. Denyutan jantung dikesan!

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Usai solat Isya’, Firdaus termenung panjang memikirkan di mana gerangan isterinya kala ini.  Isterinya belum lagi muncul di rumah. Katanya terpaksa hantar kawan ke airport. Ada-ada je alasan! Jarang benar Rania balik malam-malam macam ni.

Firdaus tidak sedap badan. Sementelah dari tengahari tadi lagi tubuhnya terasa dingin dan adakalanya terasa hangat. Dia baring saja di atas sejadah, kepalanya sedikit pusing, terasa bagaikan seluruh perabot bilik berpusing mahu menghempapnya.

Perutnya pula mula memulas tidak tentu pasal. Dia gagahi bangun ke ruang dapur. Daging goreng kunyit kegemarannya yang disediakan si dara sulong langsung tidak membangkitkan. Salad mangga pula terasa pahit sekali. Air kopi yang jarang benar diambilnya harus pula menjadi teman kali ini. Aduh! Sakit apa pula yang menyerangnya saat ini…

Wajahnya sedikit pucat. Sudah acap benar dia keluar masuk ke bilik air memuntahkan isi perutnya yang sebenarnya sudah tidak punya apa-apa pun. Muntahnya sudah keterlaluan yang memungkinkan boleh berlakunya dehidrasi.

Tiba-tiba dia terasa pula mahu makan ayam Kenny Rogers. Sabar, mahu menunggu kepulangan isteri terlebih dahulu, mudah-mudahan dapatlah dia bermanja lebih. Wajahnya sedikit ceria mengenangkan isteri yang akan kembali sekejap saja lagi.

“Assalamualaikum!”

Kelihatan isterinya berjalan masuk ke dalam rumah. Alhamdulillah, selamat sampai juga akhirnya…Firdaus berjalan mendapatkan isterinya. Dia cuba menceriakan wajahnya, cuba tidak merisaukan isterinya. Dia mencium ubun isterinya. Damai terasa hati. Sahlah bahawa sesungguhnya damai hati suami apabila melihat si isteri berada di sisi. Betulkan?

“Waalaikumussalam…,” Firdaus menjawab salam, lantas menarik tangan mulus isterinya menuju ke ruang dapur untuk bersama menjamah hidangan malam. Dia menghulur pinggang kepada isterinya. Nasi dibubuh separuh penuh. Gulai lemak udang, daging goreng kunyit dan salad mangga serta sambal tomato bakar diletakkan bersama. Langsung kopi panas dituangkan juga untuk isterinya itu.

Sesekala memanjakan isteri apa salahnya kan…? Firdaus juga mula menjamah hidangan walaupun sebenarnya seleranya sudah hilang. Dia meneruskan jua suapannya perlahan-lahan  sambil matanya melihat betapa berseleranya isterinya menghadap hidangan pada malam ini. Akhirnya Firdaus membuka mulut, “berselera nampak…”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Sebagaimana hari-hari yang lain, berpagi-pagi lagi Firdaus sudah keluar melangkah ke pejabat, meninggalkan isteri tersayang di rumah.

Office kita ada majlis hari ni,” seorang staf perempuan, Kirana memberitahu Firdaus. “Saya lupa bagitahu Encik Firdaus, bos buat jamuan kesyukuran untuk Jabatan kita, jangan lupa tengahari ni. Dia jemput sekali pasangan masing-masing,” perempuan itu senyum kecil dan terus berlalu.

Tenang seketika.

Firdaus mula memikirkan sesuatu. Kepalanya ditekan-tekan. Sudah beberapa minggu berlalu semenjak isterinya berdandan tempohari, sebenarnya dia masih belum membeli sebarang hadiahpun kepada isteri kesayangannya itu sempena ulangtahun perkahwinan mereka yang ke-15. Bukan dia tidak merancang untuk membeli, tetapi kebelakangan ini dia memang sibuk di pejabat.

 

“Dah banyak kali dia call handphone encik Firdaus tadi tapi tak dapat-dapat,” itulah jawapan daripada Maria, sahabat isterinya yang menjawab panggilan telefonnya dari pejabat, katanya sedang menemani isterinya di rumah yang kurang sihat.

Patutlah…habis bateri rupanya. Kesian Rania. Firdaus pejam mata seketika.

“Rania macamana sekarang?” Firdaus menyambung kata bertanya khabar.

“Muntah-muntah ni…,” suara Maria sedikit cemas tetapi masih terkawal nadanya. “InsyaAllah saya akan jaga dia dengan baik,” sambungnya.

“Terima kasih, pastikan dia ok, saya akan cuba balik secepat mungkin.” Firdaus akhiri perbualan.

“Rania dah lemah sangat ni,” selang setengah jam Maria menelefonnya kembali. “Kalau boleh dia minta Encik Firdaus balik. Dia mahu ke klinik, tapi mahu Encik Firdaus menemaninya. Dah lima kali dia muntah. Sekarang dia sedang berehat.”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Selepas menunggu lebih kurang sepuluh minit, nama Rania dipanggil jururawat bertugas. Firdaus senyum kepada Doktor Kamalia, yang pada pandangannya seorang perempuan yang agak berisi tetapi cukup berwibawa perwatakannya. Dia menjemput Rania duduk di hadapannya.

Baby bawa masalah ke?” Doktor Kamalia mula mengambil BP Set untuk membuat ujian tekanan darah. Lengan Rania dibalut dengan cuff, telinganya sendiri pula disumbat stetoskop, lantas ditekan pam getah itu beberapa kali untuk mengembangkan cuff tersebut. “Ok, tekanan darah sedikit meningkat tetapi masih terkawal, perkara biasa kepada ibu-ibu mengandung yang mengalami alahan seperti sakit kepala, loya dan mual serta sering muntah,” dia menulis sesuatu pada kertas di hadapannya.

“Ia biasanya berlaku diawal kehamilan, insyaAllah sebulan dua lagi hilanglah. Paling penting jaga makan, jangan biarkan perut kosong. Boleh makan sikit-sikit tetapi kerap, ambil biskut atau roti pun dah ok,” nasihat Doktor Kamalia lagi.

Firdaus bingung. Kata-kata daripada doktor itu sungguh menyenakkan fikirannya. Baby? Mengandung? Alahan? Mulutnya kelu tidak mampu berkata-kata. Oh, barangkali muntah-muntahnya tempohari pun kira alahan juga lah ya…Namun ada suatu perasaan lain menguasai dirinya kini, dia memaut tangan isterinya, digenggam kejap, mahu saja rasanya dia memeluk isterinya disaat itu juga! Tenaganya terasa luar biasa saat ini, oh, ada nyawa baru didalam perut isterinya!

Syukur Ya Allah…Alhamdulillah, Engkau masih merezekikan zuriat untukku! Firdaus meraut wajahnya lantas tangannya kembali meraih jemari isterinya yang masih lemah itu. “Nia…” Firdaus gagahi untuk bersuara. “terima kasih Nia…terima kasih…Abang bersyukur sangat-sangat,” Firdaus memimpin isterinya keluar dari bilik rawatan.

Seketika mereka berdua saling menyepi. Masing-masing punya pemikiran tersendiri. Bagi Rania, ia adalah ujian untuknya, namun bagi Firdaus, ia adalah rezeki yang senantiasa di tunggu-tunggu kehadirannya.

Firdaus bangun apabila nama Rania dipanggil untuk mengambil ubat. Selesai mendengar penerangan jururawat bertugas, dia memimpin Rania ke kereta. Dia ceria sekali, bibirnya tidak putus mengucapkan syukur kepada Ilahi.

“Assalamualaikum, Nia macamana?” Maria menghubungi Firdaus, “saya dah belikan buah dan salad kat rumah tu. Saya tak boleh tunggu, ada hal nak kena uruskan. InsyaAllah petang nanti saya datang lagi.”

Firdaus memberitahu status semasa kesihatan isterinya. Kedengaran suaranya begitu ceria sekali.

“Ok, nanti saya akan call Rania bila dia dah ok nanti,” Maria memang sahabat yang sering mengambil berat perihal kawan-kawannya.

Rania sekadar membisu. Dia hanya menjadi pendengar kepada perbualan singkat itu. “Kirim salam kat Maria…cakap terima kasih kerana sedia membantu…,” suara Rania perlahan. “Bagitahu dia Nia dah tambah ok sekarang.”

“Hello Kirana…” Firdaus membuat panggilan. “Macam ni…isteri saya tak sihat, so saya tak dapat hadir jamuan kesyukuran tengahari ni. Tapi insyaAllah esok saya jemput semua staf datang rumah saya ya. Saya pun ada nak buat jamuan kesyukuran juga. Satu lagi, hari ni kira saya cutilah. Tolong isikan borang cuti untuk saya ya.”

Firdaus meneruskan pemanduan. Mindanya kini hanya ada Rania, dan tentunya zuriat baru yang akan hadir dalam keluarga mereka. Dia berjanji akan memberi sepenuh perhatian kepada kesihatan isterinya itu. Firdaus faham bahawa tentunya ada risiko mengandung diusia begini. Namun sokongan daripadanya secara berterusan insyaAllah akan mengurangkan beban emosi yang ditanggung isterinya kelak.

Sebagai suami, dia akan berusaha untuk menyenangkan hati isterinya dalam apa jua keadaanpun. Biar isterinya itu rasa dihargai dan berbahagia hidup disisinya. Selagi terdaya dia akan cuba memberikan yang terbaik. Selagi mampu dan tidak melanggar syara’, insyaAllah dia akan cuba tunaikan setiap impian isterinya itu.

Alhamdulillah, syukur Ya Allah atas kurniaan yang sungguh tidak ternilai ini….

Dengan dada yang sungguh lapang, Firdaus berharap idea untuk mengadakan jamuan kesyukuran esok akan berjaya mengembirakan Rania. Itulah hadiah terbaik daripadanya sempena ulangtahun perkahwinan mereka yang ke-15!

Harap-harap isterinya ok!

TAMAT

12.21am

2 Responses

  1. Salam Nik,

    Entah malam ni tergerak jari klik url blog Nik dalam link blog ana……kan senang bila link ada diblo ana.

    Rupa-rupa ada sambungan cerpen ya, terima kasih memerah idea menghasilkan cerpen yang menarik untuk santapan pengujung.

    Ada baiknya kalau dibukukan, ana ada kawan pernerbit buku terkenal di KL. .Kalau berminat boleh ana kenalkan melalui facebook untuk perbicangkan menerbitkan apa jenis penulisan baik bentuk cerpen atau ilmiah lain.Dia org Kelantan penyokong ayahda Nick juga.

    Bukan paksa ni,cuma cadangan.

    wsl

    wsl

    • W’lam,

      Terima kasih kerana sudi membaca cerpen saya – idea ni kadang-kadang datang spontan je…

      Nak dibukukan tu rasanya belum tiba masanya lagi. Tulisan pun bukannya bagus sangat, sekadar perkongsian bersama sahabat-sahabat di sini saja.

      Tq.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: