• Kalendar Hijrah

  • Kalendar

    January 2011
    S M T W T F S
    « Dec   Feb »
     1
    2345678
    9101112131415
    16171819202122
    23242526272829
    3031  

Seorang Perempuan (II)

Salam Ukhuwah…

Sambung…

Suatu hari Rina datang menziarahiku. Membawa kisah yang sama, suaminya ada perempuan lain. Situasinya berbeza apabila Rina yang berhati lembut ini memberi keizinan untuk suaminya berpoligami, apabila dia cuba mahu menjadi isteri yang terbaik kepada suaminya dan tidak mahu anak kecilnya terganggu dengan permasalahan orang tua. Aku terpana.

Panjang aku berfikir, Sarah yang sentiasa menghiburkan aku, Rina yang sentiasa berbuat baik kepadaku, kenapa nasib mereka begitu? Mereka berdua cantik orangnya, bukan hanya wajah yang cantik, tapi aku kira sikap pun elok, sembahyang pun cukup. Kepada aku semuanya ok, tetapi mungkin ada lagi yang kurang kepada suami masing-masing.

Aku termenung memikirkan nasib Sarah dan Rina. Tak banyak yang mampu aku tolong melainkan ungkapan kata ‘sabar’, walaupun aku tahu sangat mereka sudah lama bersabar. Terfikir juga aku, dalam rumahtangga mereka tak cukup kasih sayang ke? Asyik bergaduh ke? Isteri selalu menjawab mulut ke? Suami panas baran ke? Oh, aku pula yang tumpang sedih!

Sampai masanya kami menyambut ulangtahun perkahwinan yang kesembilan, tetapi tidak semeriah sambutan ulangtahun yang sebelumnya, suamiku ditahan di hospital kerana masalah sesak nafas secara tiba-tiba. Selepas pemeriksaan dibuat barulah aku tahu bahawa suamiku mengalami serangan jantung!

Tambah doktor lagi, masalah ini berpunca daripada darah beku yang berada di bahagian kaki telah bergerak ke paru-paru (pulmonary embolism), yang menyebabkan rasa sakit dada dan sesak nafas. “Kenapa masalah ini boleh berlaku?” Aku mahu mendapatkan penjelasan lanjut daripada doktor yang merawat. Kata doktor, antara puncanya adalah kerana duduk terlalu lama di depan komputer atau bekerja selama berjam-jam secara pasif di atas kerusi.

Apabila keadaan ini berterusan, otot-otot akan menjadi kaku, keras dan mata menjadi pedih. Dengan keterangan doktor tersebut menjadikan aku perlu berhati-hati kerana aku juga merupakan seorang pekerja pejabat yang menghabiskan masa yang panjang duduk di meja menghadap komputer bagi menyiapkan kerja. Kata doktor lagi, masalah ini akan menjadi lebih buruk apabila bilik yang diduduki berhawa dingin. Udara yang sejuk akan mempercepatkan kadar pembekuan darah terutama di bahagian kaki. Masalahnya, pejabat mana tak pakai aircond?

Kata doktor lagi, simptom penyakit ini boleh dilihat apabila seseorang individu merasa cepat letih, lemah di bahagian kaki, kurang selera makan, batuk-batuk yang berterusan, seringkali mengalami semput nafas, dan denyutan nadi yang laju. Ya, memang aku tak nafikan antara simptom-simptom tersebut memang pernah berlaku kepada suamiku, tetapi masing-masing ambil mudah. Itulah kesilapan terbesar kami.

Untuk mengurangkan tahap darah beku yang dialami oleh suamiku, doktor telah memberinya ubat yang berfungsi menghentikan dan memperlahankan darah beku tersebut. Ubat yang diberikan ini akan membantu mencegah darah beku yang sedia ada daripada menjadi besar dan menghentikan pembentukan darah beku yang baru. Pemerhatian akan dilakukan secara berterusan kerana penyakit ini dikategorikan sebagai merbahaya dan mampu mengancam nyawa.

Aku sedih.

Mulalah aku mengimbau memori kami berdua selama ini, ketika sakan bergembira, ketika bergaduh, pernah juga sehingga tidak bertegur sapa maksimum dua hari. Tapi kali ini tidak mungkin aku mampu lagi untuk bergembira, jauh sekali untuk bergaduh dengannya.

Saat beginilah sayangku kepadanya makin memuncak. Tidak mahu rasanya untuk berpisah walau sesaatpun, aku mahu setia menjaganya. Aku pun tahu sangat dia benar-benar perlukan aku untuk menemaninya sepanjang rawatan dilakukan. Aku faham sangat dia seorang yang manja dan sangat suka dibelai.

Aku hanya balik sekali sehari saja ke rumah, untuk mandi dan memasak bekalan untuk dibawa ke hospital. Tetapi pada suatu hari, sedang aku bersiap untuk kembali ke hospital, aku ternampak satu kotak kecil berbalut cantik diletakkan dalam laci barang-barang peribadiku. Musykil juga, kotak hadiah ke ni? Rupanya inilah kejutan daripada suamiku sebagai hadiah ulangtahun perkahwinan kami yang kesembilan. Alhamdulillah, seutas rantai tangan emas yang cantik, terima kasih, bang.

Aku termenung seketika, sebak pun ada. Dalam kesibukan suami, masih sempat dia membuat kejutan yang sebegini. Aku yang kurang sibuk 30% berbanding dia pun sekadar menyediakan sekeping kad ucapan saja untuk tatapannya. Aku nak bagi hadiah apa ya?

Kad itu hanya kutulis bahasa santai menghargai setiap apa saja yang telah dia rela berkongsi hidup denganku. Aku lihat berulangkali dia membaca tulisan itu sebagai penemannya sepanjang berada di hospital.

Sebagai menghargai kirimanku itu, dia membalas dengan sepucuk surat. Katanya kertas dan pen dia minta daripada jururawat bertugas. Lucunya siap ada pantun bagai…sempat lagi dia buat lawak. Walaupun dia sedang sakit, dia masih mampu tersenyum dan mahu aku terus tersenyum manis disisinya. Ya, aku tahu dia sedang sakit. Kadang-kadang aku boleh tengok dia menahan-nahan nafasnya, tersekat-sekat.

Saat itu sungguh aku pun rasa sesak nafas melihat tingkahnya. Hanya doa dan terus berdoa agar kami masih dihayatkan bersama untuk suatu tempoh masa yang masih panjang. Anak kami pula ada ketikanya terkumat-kamit bibirnya, entah apa yang diucapkannya. Apabila kutanya katanya dia baca tiga Qul, ustazah minta semua murid-murid hafal untuk baca didalam solat. Alhamdulillah…

Nampaknya tahap kesihatan suamiku bertambah baik. Doktor menasihatkan supaya dia mengubah gaya hidupnya kearah yang lebih sempurna. Aku meyakinkan doktor tersebut bahawa kami akan melakukan perubahan yang lebih baik dalam gaya hidup sekeluarga agar tiada berulang perkara-perkara sebegini lagi. Aku berjanji untuk lebih ambil peduli perihal kesihatan ahli keluargaku. Aku tidak mahu menyesal sekali lagi.

Sekembali suamiku ke rumah, kami bersama-sama berazam untuk lebih bertanggungjawab kepada tahap kesihatan masing-masing. Kami tidak mahu lagi berkampung di hospital. Kami mahu mulakan nafas baru yang lebih bernilai.

Aku sangat bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana memberi peluang kedua untukku meraih kebahagian dalam kehidupan berkeluarga ini. Kali ini aku bukan hanya hidup untuk makan minum, pergi kerja, belanja itu ini, dan melaksanakan ibadat rutin, tetapi ia lebih meyakinkan dari itu, aku mahu menjadi isteri yang lebih baik, bukan sekadar menjaga diri sendiri tetapi lebih bertanggungjawab kepada setiap ahli keluarga.

Selang beberapa bulan selepas suamiku kelihatan benar-benar sihat, kami merancang satu percutian keluarga untuk dinikmati bersama. Aku mahu bersantai, aku mahu enjoy setelah sekian lama sebenarnya kami tidak bercuti kemana-mana destinasi istimewa. Aku mahu menghirup udara segar. Gembiranya aku apabila proposalku diterima dengan lapang hati oleh suami.

Akhirnya! Aku mula menjadi surirumah sepenuh masa selepas 15 tahun berulang-alik ke pejabat. Aku berhenti kerja secara sukarela, tanpa paksaan sesiapapun. Sekarang ini ‘pejabatku’ di rumah, tetap sibuk juga kerana aku memang seorang yang tidak boleh duduk diam. Barulah aku tahu bahawa sebenarnya berada di rumah adalah lebih seronok bilamana kita mula berkhidmat kepada rumahtangga sendiri sepenuh masa. Sambil-sambil tu bolehlah aku tajamkan lagi kemahiranku untuk menjadi chef!

Sekarang aku sudah punya dua orang cahaya mata, Alhamdulillah, dikurniakan sepasang zuriat yang sihat dan keletah ragamnya.

Anak sulongku mula melangkah ke darjah satu, maka tugasan harianku semakin bertambah, agak terkejar ke sana ke mari. Bertambah fahamlah aku bagaimana tugas seorang isteri, ibu, pekerja yang merangkap driver kepada anak yang mula bersekolah.

Aku akan sentiasa panjatkan doa kepada Allah s.w.t. semoga kebahagiaan yang aku miliki hari ini akan terus berpanjangan hingga ke akhir hayat kami, insyaAllah…

TAMAT

7.06pm

« »

3 Responses

  1. Semoga Nik Amalina & Ir. Muhd Ariffahmi terus bahagia b’pjn di smpg. anak2 tersayang & kekal hingga ke hjg. nyawa.

  2. Terima kasih kerana mendoakan yang baik2 untuk saya sekeluarga. Saya turut mendoakan saudari sekeluarga jua begitu.
    Terima kasih juga kerana sudi menamatkan nukilan saya. Harap berpuas hati.

    • tq nik. yes! nik reply mesej akak. sebenarnya akak dulu satu sekolah dgn. Ir Muhd Ariffahmi di Teknik Kuantan. Husband Nik kelas mekanikal & akak kelas akaun. Rasanya masa tu cikgu2 dah nampak yg. Ariffahmi mmg. punya potensi utk berjaya dlm. akademik. ye lah beliau jadi pengawas sekolah. Yg. kami rakan2 sekolah respect coz dgn. umur yg. masih muda beliau mampu b’gelar Ir di depan title namanya tu. Bukan senangkan, coz perlu menjalani exam t’lebih dulu. Ramai cikgu bangga dgn. beliau, tmbhn pula ramai gak guru2 kami masa tu b’asal dr. Kelate jugok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: