• Kalendar Hijrah

  • Kalendar

    June 2011
    S M T W T F S
    « May   Jul »
     1234
    567891011
    12131415161718
    19202122232425
    2627282930  

Bumi Allah

Salam Ukhuwah…

Hampir dua bulan sudah novel Bumi Cinta berada di tangan saya, namun tidak juga berkesempatan menelaahnya, walaupun sangat berminat dengan karya-karya terbaik hasil minda novelis terkenal Indonesia, Habiburrahman El Shirazy.

Saya mula membacanya berdikit-dikit kerana kesesakan luang waktu, tapi itu bukan caranya apabila mula membaca karya terbaik. Akhirnya saya membawanya terbang bersama perjalanan saya ke bumi Allah, Bangkok.

Penerbangan dari Lapangan Terbang Narathiwat ke Lapangan Terbang Suvarnabhumi, yang mengambil masa lebih kurang 1 jam 30 minit sungguh benar-benar terisi dengan karya yang mengagumkan ini. Seterusnya karya ini terus menemani hari-hari saya di hotel yang ditinggalkan suami kerana menyelesaikan urusan kerjanya.

Akhirnya saya mampu menamatkan Bumi Cinta walau agak terlambat! Walaupun berada di bumi Bangkok, novel ini telah membawa saya jauh terbang ke bumi Moscow. Dua tempat di bumi Allah dihuni oleh minoriti Muslimin, namun Alhamdulillah tetap ada Muslim yang masih lagi basah dan mesra dengan rasa iman dan tauhid kepadaNya.

Antara bumi Bangkok dengan Moscow tidak jauh beza walaupun jaraknya beribu batu, persamaannya ada pada keseronokan dunia dan gersangnya iman. Namun Bumi Cinta ternyata membawa sesuatu yang luar biasa dan berbeza berbanding latar belakang tempatnya, semuanya tentang betapa indahnya Islam.

Karya yang ditulis dengan kekuatan ilmu Islam, dilazatkan lagi dengan pengalaman yang bukan calang, cukup mampu memberi kesan yang mendalam kepada para penelaahnya. Tidak mampu dibanding dengan nilaian bukunya yang hanya puluhan ringgit, namun nilai ilmiahnya cukup  tinggi walau disebut sebagai novel sahaja.

Novel yang bukan sekadar bacaan ringan memenuhi masa luang, tetapi cukup memukau bilamana mampu membawa kita ke bumi Moscow secara maya. Terasa akrab dengan letakan pelbagai bangunan bersejarahnya, belajar memahami budaya masyarakatnya yang sangat jauh beza dengan masyarakat Melayu, dan cuba membayangkan bidadari Rusia yang katanya sangat tidak tertanding.

Ilmu

Semuanya sungguh tertarik. Bukan sekadar tarikan yang ada pada Moscow, tetapi sebenarnya karya ini sangat dekat di jiwa apabila diabadikan bersama ayat-ayat suci al-Quran. Sehinggakan terasa benar betapa masih nipis dan kurangya ilmu di dada, apabila penerangan demi penerangan tentang keindahan Islam benar-benar mampu dijiwai dan dijadikan pedoman hidup pada masa hadapan.

Sememangnya Bumi Cinta merupakan sebuah novel pembangun jiwa dan penuh motivasi kepada setiap pembacanya. Kepada sahabat yang belum lagi menelaahnya, saya jamin sangat berbaloi jika memanfaatkannya. Ia bukanlah novel yang memberatkan perasaan, tetapi sungguh berilmu dalam bersantai. Juga mampu menginsafi diri tentang kerdilnya kita sebagai hamba Allah yang sentiasa diburu nafsu duniawi. Namun jika dihidayahkan Allah, sejahat manapun manusia akan mampu kembali ke fitrahnya yang suci.

Hanya sedikit saya terkilan apabila terdapat banyak kesalahan ejaan yang boleh mengganggu kelancaran bacaan. Namun tidaklah merencatkan kehebatan plot ceritanya yang mendebarkan.

Akhirnya, pesan saya; jangan lupa sediakan tisu ya…!

10.28pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: