• Kalendar Hijrah

  • Kalendar

    July 2011
    S M T W T F S
    « Jun   Aug »
     12
    3456789
    10111213141516
    17181920212223
    24252627282930
    31  

Sedang dinanti kehadirannya

Salam Ukhuwah…

Rejab sudah lama berlalu, Syaaban meniti ke pengakhiran, Ramadhan sedang dinanti kehadirannya – satu bulan yang merupakan anugerah terbesar daripada Allah s.w.t. buat semua hambaNya.

Jika Rejab dan Syaaban adalah bulan latihan mendidik diri, maka Ramadhan adalah waktunya untuk kita semua menjadi yang terbaik. Tanyalah kepada mereka yang cintakan ibadat, yakinlah bahawa Ramadhan ini merupakan satu bulan yang terlalu banyak kelebihannya. Bulan yang berlipat ganda pahalanya bilamana setiap apa saja yang kita lakukan, akan mendapat balasan berganda.

Sewajarnya sebelum pintu Ramadhan dibuka luas – dibuka pintu-pintu syurga, ditutup pintu-pintu neraka, dibelenggu syaitan-syaitan durjana – marilah kita sama-sama berperanan untuk menggilapkan kembali warna hati yang mungkin sudah kelam dibelenggu dosa-dosa yang berpanjangan sepanjang setahun berlalu.

Ramadhan membuka luas peluang untuk kita semua menundukkan nafsu yang selama ini bertemankan syaitan. Inilah ketikanya kita perlu meninggalkan pelbagai peringkat maksiat dalam kehidupan. Bukan melihat kepada maksiat yang berdosa besar sahaja, tetapi yang kecil-kecilan juga harus kita usir jauh dari menguasai diri sepanjang Ramadhan ini.

Menjadi hamba yang terbaik adalah kewajipan bagi setiap Muslim, lebih-lebih lagi ketika kita berpuasa di bulan Ramadhan yang sangat mulia ini. Semoga puasa yang kita jalani sepanjang Ramadhan kali ini mampu menjadi perisai yang utuh dalam menegah diri dari melakukan perbuatan yang sia-sia.

Nafsu

Namun, mungkin juga nafsu kita akan menjadi makin berganda-ganda walaupun kala ini tiada lagi syaitan-syaitan yang mampu menjinakkan hati. Dimana silapnya? Kita sendiri! Yang ‘tidak sempat’ mendidik nafsu untuk menyambut kedatangan Ramadhan yang penuh kemuliaan.

Ramadhan bukan sekadar melaksanakan ibadah puasa, bukan hanya berlapar dahaga sahaja, tetapi lebih bermakna dari itu. Ramadhan mengajar kita membina kekuatan diri dari dalam, dengan menundukkan nafsu sendiri, lantas mudah-mudahan mampu diperlihatkan peribadi yang lebih elok dibandingkan sebelumnya.

Ramadhan juga adalah waktunya untuk kita belajar mengawal nafsu makan. Belajar untuk menggunakan akal ketika bersahur dan berbuka puasa. Jangan menyalahi fitrah berpuasa yang sebenarnya bertindak untuk membawa keberkatan dalam kehidupan, bukannya menjurus kearah pembaziran berleluasa.

Bersederhana ketika makan insyaAllah mampu mendidik kita mensyukuri segala kurniaan pada hari tersebut, memberi ketenangan ketika menjamah rezeki, seterusnya memberi kekhusyukan dalam menjalani ibadat lain sepanjang Ramadhan ini. Makan secara berlebihan hanya akan mengakibatkan rasa kenyang yang keterlaluan, kesannya kita akan rasa malas dan lalai dalam melaksanakan ibadat sampingan.

Jika Ramadhan tidak mampu mengubah diri kita kearah yang lebih baik, maka bukan lagi syaitan yang galak menggoda, tetapi nafsu sendiri yang sedang bermaharajalela bertapak di hati. Sebelum hadirnya Ramadhan kali ini, marilah kita bermuhasabah diri mudah-mudahan akan bertambahlah nilai keimanannya dan sempurnalah perlaksanaannya. InsyaAllah!

8.01am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: