• Kalendar Hijrah

  • Kalendar

    May 2012
    S M T W T F S
    « Apr   Jun »
     12345
    6789101112
    13141516171819
    20212223242526
    2728293031  

Mendidik (II)

Menyuruh anak solat…

Salam Ukhuwah…

Saya panjangkan lagi artikel ‘mendidik’ dengan harapan semoga perkongsian ini mampu memberi sedikit pencerahan lagi kepada ibubapa sekalian, dalam mendidik anak-anak yang merupakan amanah besar Allah s.w.t. kepada kita semua. InsyaAllah apa yang baik-baik kita sama-sama jadikan panduan, yang kurang elok kita tambah baiknya dengan pengetahuan yang lebih sempurna hendaknya.

 

Anak-anak seawal usia sangatlah perlu dididik dengan nilai-nilai kehidupan yang baik agar mereka seiring membesar dengan akhlak yang bersih. InsyaAllah dengan didikan yang elok ini menjadi benteng kepada mereka apabila remaja kelak. Anak-anak yang terdidik ini kebiasaannya tidak akan terlalu bermasalah apabila remaja nanti.

Disinilah letaknya tanggungjawab ibubapa apabila melahirkan zuriat. Kita bukan sekadar mahukan zuriat yang cukup sifatnya, sihat rohani dan jasmaninya, berkhasiat makan minumnya, cukup pakaian dan mainannya…ini semua satu keperluan sampingan, tetapi yang menjadi kewajipannya adalah memberi didikan yang cukup sempurna buat anak-anak yang dilahirkan bersih ini tanpa secalit dosapun.

Jika kita perhatikan jauh, rosaknya kebanyakan generasi hari ini adalah hasil didikan tidak langsung daripada ibubapa mereka sendiri. Maka, jika kita tidak mahu menjadi ibubapa yang sedemikian, perlu kita fahami mengapa kita direzekikan dengan anak-anak sebagai penyeri rumahtangga.

Selain dari memberi rasa bahagia apabila kita dapat melihat keletah anak-anak, menjadi tanggungjawab ibubapa untuk merealisasikan tujuan Allah s.w.t. memberikan kita zuriat. Salah satunya adalah untuk menjadikannya Khalifah di muka bumi ini. Khalifah yang membawa maksud mudahnya adalah hamba Allah yang diciptakan untuk menjaga agama – bermu’amalah, mentadbir, memerintah, dan segala perlakuan lain adalah bersandarkan agama semata-mata.

Solat

Maka, apabila kita membincangkan bagaimana mahu mendidik anak-anak mendirikan solat, tiada yang lain melainkan kita mengikut jejak Rasulullah s.a.w. yang telah meninggalkan pesan bahawa, anak-anak perlu disuruh sembahyang seawal usianya tujuh tahun.

Ini bermakna pada usia ini anak-anak sudah mula boleh faham apa itu kehidupan beragama. Maka berlemah-lembutlah dalam mengajar anak-anak mendirikan solat, jangan sekadar menyuruh sahaja. Ajarlah mereka bagaimana untuk mendirikan solat – sama ada ibubapa sendiri mengajarnya mahupun dari sumber-sumber yang sewajarnya, seperti di sekolah yang lazimnya akan mengadakan Kem Solat beberapa kali dalam setahun. Alhamdulillah!

Mencapai umur anak-anak ini 10 tahun, mereka sudah boleh dipukul seandainya masih liat untuk solat.

Ini bermaksud bahawa pada umur ini sebenarnya anak-anak sudah dapat memahami nilai kehidupan beragama dengan lebih sempurna. Sepatutnya jiwa mereka sudah terkesan dengan  keperluan hidup beragama dan mereka sudah faham tentang kefardhuan solat keatas setiap Muslim.

Kebiasaannya pada umur 10 tahun anak-anak belum mencapai tahap aqil baligh, tetapi sudah menghampiri baligh iaitu usia taklif. Disinilah kita dapat lihat bahawa didikan Islam itu sangat sempurna – jika mahu mendidik, didiklah anak-anak diawal usia. Jika mereka sudah mencapai umur aqil baligh maka keadaan bukan lagi sama, jiwa remaja yang kerapkalinya suka ‘memberontak’ mungkin akan memberi kesukaran kepada ibubapa untuk membentuk keperibadian anak-anak ketika ini.

Maksud memukul pula adalah dengan maksud mendidik, bukan untuk mendera. Memukul juga bukan di bahagian wajah yang merupakan kehormatan seseorang, tetapi pada anggota badan yang lain.

Namun jika kita melihat kewajipan solat ini masih dibuat acuh tidak acuh kepada anak-anak seusia ini, ia memberi petanda awal bahawa jiwa mereka belum terbina sempurna dengan nilai kehidupan beragama. Maka disinilah perlunya ibubapa mengambil sepenuh usaha untuk memperbetulkan keadaan sebelum keadaan menjadi bertambah parah.

Tetapi jangan pula asyik memukul anak-anak tanpa dinasihati dan diperbaiki kesilapan mereka. Emosi anak-anak juga haruslah dijaga agar mereka tidak terganggu perkembangan psikologinya. Sepatutnya mereka telah faham mengapa kita telah bertindak sedemikian ketika menghukum.

Namun, jika ada ibubapa yang terlewat dalam mendidik ia bukanlah sesuatu yang terlambat untuk berubah kearah yang lebih baik. Maka, bukan sekadar kita mahukan anak-anak yang berubah, tapi mulakan dengan ibubapa terlebih dahulu. Pastikan kita menunjukkan contoh teladan yang terbaik, mudah-mudahan anak-anak ini secara tidak langsung mengakui kebaikan ibubapa mereka.

11.46am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: