• Kalendar Hijrah

  • Kalendar

    June 2012
    S M T W T F S
    « May   Jul »
     12
    3456789
    10111213141516
    17181920212223
    24252627282930

Tinggal Bersama Mertua (II)

Salam Ukhuwah…

 

Dalam usia yg muda saya berkahwin dan melahirkan anak, saya rasa diri saya sangat mundur kerana saya sering beralah dengan kakak ipar saya. Mungkin saya terlalu lembut untuk terima apa jua keadaan di rumah sampai rasa diri ni direndahkan dan kadang rasa tak dihargai. Setiap tingkah laku saya dikomen kerana saya tinggal dengan mak mertua. Mertua saya dah uzur.

 

 

Pada saya, usia berapa kita berkahwin bukan suatu bentuk petunjuk untuk meletakkan titik kelemahan suami/ isteri.

Saya sendiri boleh dikatakan berkahwin pada usia yang muda kot, umur 22 tahun saya sudah berkahwin, juga masih berstatus seorang pelajar.

Jika kita berkahwin pada usia melebihi 20-an, pada saya mereka sudahpun mencapai satu tahap kematangan dalam kehidupan, sudah bersedia fizikal dan mental untuk bergelar suami/ isteri dalam sesebuah rumahtangga. Apatah lagi jika kita punya pendidikan pada tahap tertentu, membawa maksud bahawa ada ilmu di dada sebagai bekalan kehidupan pada masa hadapan.

Jangan jadikan faktor usia sebagai penanda aras kematangan seseorang. Apabila kita telah memutuskan untuk berkahwin, sedikit- sebanyak ia menunjukkan sebuah proses kematangan berfikir dalam kehidupan.

Bersyukur juga apabila kita berkahwin diawal usia, sekurang-kurangnya kita masih muda untuk melahirkan zuriat yang ramai dan masih bersemangat untuk mendidik amanah ini.

 

Walau bagaimanapun, saya faham bagaimana perasaan seorang isteri yang tidak bekerja dan tinggal pula bersama mertua akan lebih pelbagai emosinya, berbanding jika kita seorang isteri berkerjaya. Namun, jangan jadikan ini semua alasannya untuk kita terus positif memandang ke hadapan.

Saya fikir Puan Nazura masih berada dalam situasi yang baik apabila masih mampu mengakses internet dalam kehidupan seharian, tidaklah sekadar membuat kerja-kerja rutin sebagai surirumah sahaja. Sekurang-kurangnya Puan boleh mendapatkan sebarang maklumat di hujung jari sahaja, boleh menambahkan pengetahuan dalam pelbagai perkara seperti ilmu rumahtangga, mencari resipi, perihal kesihatan diri, soal-jawab agama, tips kecantikan, dan semestinya banyak lagi pengetahuan yang mampu diraih, janji berkemahuan mahukan yang terbaik.

 

Saban hari juga, insyaAllah kehidupan ini akan mematangkan kita. Cara berinteraksi dengan persekitaran mungkin akan berubah kearah yang lebih baik, begitu juga kemahiran kita untuk bertindak dalam menyelesaikan masalah, seterusnya membuat keputusan yang bijak untuk kehidupan berkeluarga sendiri.

Sesekala untuk mengeluh sendirian tidaklah mengapa, itu semua fitrah seorang manusia yang punya pelbagai alasan untuk menidakkan sesuatu takdir yang berlaku keatasnya. Tetapi elakkan dari kerap mengadu kepada suami ketidakselesaan ini kerana mungkin akan terjadinya pergaduhan, kemungkinan yang lebih buruk juga akan berlaku. Keluhan ini haruslah ditimbal balik dengan kebijakan berfikir sesuatu yang lebih logik, jangan terlalu mengikut emosi yang biasanya menjurus kearah sesuatu yang kurang baik.

Contohnya; jika Puan merasa tidak selesa tinggal bersama mertua di rumahnya, fikirkan positif begini: sekurang-kurangnya hanya mertua tinggal bersama keluarga Puan, tiada lagi keluarga lain yang juga tinggal bersama di dalam rumah itu.

– saya pernah lihat, satu rumah mertua dihuni lima buah keluarga! Bayangkan! Jadi, dalam situasi Puan, bersyukurlah! Sekurang-kurangnya Puan masih mendominasi rumah itu.

 

Inilah realiti sebuah kehidupan. Jika kita pernah merancang sesuatu yang lebih baik sebelum berkahwin, mungkin ia berbeza selepasnya.

Saya bawa contoh pengalaman sendiri; sebelum berkahwin kami merancang untuk hidup bersama sebagaimana pasangan suami isteri yang lain. Tetapi ia tidak berlaku sedemikian apabila hala tuju kami setiap hari adalah berbeza, apabila suami menghala ke kanan untuk ke tempat kerja, manakala saya ke kiri untuk ke kampus. Akhirnya saya tetap berada di rumah sewa bersama kawan-kawan sebagaimana sebelumnya. Tentunya ia membuatkan kami terkilan. Tetapi bersyukurlah, sekurang-kurangnya saya tahu suami sentiasa berusaha memberikan yang terbaik dalam perhubungan kami.

 

Ini semua soal tanggungjawab – tanggungjawab suami kepada isteri, juga tanggungjawab suami kepada ibubapanya. Bukan mudah untuk memuaskan hati semua pihak, maka inilah yang dinamakan pengorbanan. Saya percaya suami Puan mahukan segalanya berjalan sempurna, bahkan mahu memberikan yang terbaik kepada Puan sekeluarga, tetapi adakalanya perancangan Allah itu tidak mampu kita terjemahkan dengan logik akal semata.

~ Mungkin Allah mahu memberikan lebih kemuliaan kepada Puan sekeluarga kerana sudi menjaga orang tua.

~ Mungkin juga kerana peribadi Puan seorang yang berlemah-lembut mampu memberi rasa keharmonian kepada mertua yang sudah uzur.

~ Mungkin juga Allah mahu membantu Puan sekeluarga menguruskan sumber kewangan dengan lebih baik untuk masa hadapan, sekurang-kurangnya apabila berada di rumah mertua kita tidak perlu menyewa, maka dapatlah menabung ataupun memiliki keperluan lain yang lebih baik.

~ Mungkin juga yang lain, tetapi percayalah, perancangan Allah itu hebat. Kita tidak mampu merasa manis hari ini, tetapi bahagianya mungkin pada hari esok.

 

Jangan terlalu tertekan dengan situasi yang tidak memberi keselesaan kepada kita. Fikirkan bahawa Allah menganjurkan perkahwinan adalah kerana untuk memberi ketenangan dan kebahagiaan kepada pasangan tersebut. Maka kita yang bergelar suami/ isteri ini adalah orangnya yang dijanjikan dengan ketenangan dan kebahagiaan itu.

Apa jua keputusan yang mahu diambil, fikirlah semasaknya. Jangan terlalu mengambil perhatian kepada campur tangan ahli keluarga yang lain kerana kita lebih memahami keperluan keluarga sendiri.

4.04pm

2 Responses

  1. Terima kasih bnyk2 atas pandangan puan. Bnyk membuka minda saya utk berfikir… Dan saya harus lebih bnyk bersyukur dlm kehidupan saya..

    • Bersyukur dengan apa yang dimiliki sekarang insyaAllah membuatkan kita sentiasa merasa cukup dengan apa yang Allah rezekikan selama ini.

      Tq.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: