• Kalendar Hijrah

  • Kalendar

    July 2012
    S M T W T F S
    « Jun   Aug »
    1234567
    891011121314
    15161718192021
    22232425262728
    293031  

Puasa

Salam Ukhuwah…

Apa khabar puasa kita setelah Ramadhan sudah seminggu berlalu?

Tentunya kita semua mengharapkan ianya akan menjadi persembahan terbaik ibadat yang satu ini kepada Allah s.w.t.

Apatah lagi inti Ramadhan adalah puasa.

Puasa yang bukan sekadar berpuasa – menahan lapar dan dahaga – tetapi berpuasa yang bermatlamat hendaknya, insyaAllah.

Maka, kita akan terus mencuba mempersembahkan puasa yang berilmu dan berakhlak pada hari-hari berbaki Ramadhan ini – puasa yang mampu mendidik jiwa demi mencapai suatu tingkat ketaqwaan yang mampu menundukkan hati ini kepada Allah s.w.t. dengan sebenar-benarnya.

Jangan sekadar kita berpuasa fizikal tetapi biarlah ianya sepenuh jiwa. Kita bukan sekadar mahu berpuasa sebagaimana orang awam  – sebagaimana yang dinyatakan Imam al-Ghazali – bahawa puasa umum itu sekadar menahan nafsu makan dan syahwat sahaja.

Kita mahukan puasa yang lebih khusus – bukan sekadar berpuasa dari makan minum, tetapi jauh lebih baik dari itu. Kita juga perlu berpuasa pancaindera yang lain – mengawal sendiri nafsu penglihatan, pendengaran, perbualan, pergerakan, malah apa saja pada tubuh badan ini supaya tidak melakukan sesuatu yang sia-sia, yang secara tidak sedarnya mampu mengurangkan pahala puasa itu sendiri.

Jika diri sendiri tidak mampu menguasai nafsu untuk mengelak dari melakukan maksiat melalui pancaindera umum ini, maka sudah tentunya kita sekadar mendapat lapar dan dahaga sahaja sebagaimana puasa umum. Tentunya puasa sebegini tiada ertinya, maka kita perlu berusaha lagi untuk membaikpulih puasa yang masih berbaki pada Ramadhan ini.

Tetapi masih ada puasa yang terbaik, iaitu puasa paling khusus – bukan sekadar berpuasa dari makan dan minum serta menguasai nafsu sendiri, tetapi ianya puasa yang sebenar-benarnya dari jiwa yang tunduk kepada Allah s.w.t. Hamba-hamba Allah yang terbaik ini terus memesongkan hati mereka dari segala kekalutan duniawi, tetapi terusan memfokuskan hati mereka kepada janji-janji manis Allah sepanjang Ramadhan ini. Mereka terus sujud demi mencari keredhaan Allah dalam meniti sebuah perjuangan dalam kehidupan ini.

Berusaha

Kesimpulannya, kita berpuasa jangan sekadar pada zahirnya sahaja, tetapi berusahalah mencapai kepada suatu tingkat yang lebih memuaskan. Jangan malu untuk melakukan perubahan kearah yang lebih sempurna, tetapi yakinlah pada diri sendiri bahawa kita sangat perlu menjadi lebih baik pada setiap hari demi mencapai redha Allah s.w.t.

Jangan sesekali kita melalui Ramadhan dengan perasaan yang biasa-biasa sahaja, tetapi perlulah mendidik diri untuk lebih menghargai kelebihan dan keistimewaan yang terlalu berlebih-lebihan pada bulan yang satu ini.

Sangatlah sia-sia sekiranya kita membiarkan hari-hari Ramadhan berlalu pergi begitu sahaja, tanpa sebarang keinginan untuk bersaing merebut tawaran-tawaran istimewa yang dijanjikan Allah s.w.t. sepanjang bulan ini.

Pada Ramadhan yang masih lagi berbaki ini, jom kita sama-sama menghayati ibadah puasa dengan rasa yang lebih baik. Kita sama-sama tanamkan impian untuk beribadah dengan lebih berkesan, semoga jiwa ini lebih bertaqwa untuk sentiasa sujud kepada Allah s.w.t. Sama-sama juga kita berdoa semoga ibadah ini akan diterima Allah dengan segala kemuliaanNya. InsyaAllah.

7.38am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: