• Kalendar Hijrah

  • Kalendar

    January 2013
    S M T W T F S
    « Dec   Feb »
     12345
    6789101112
    13141516171819
    20212223242526
    2728293031  

Bermula…

Salam Ukhuwah…

Sesi persekolahan bagi tahun 2013 telahpun bermula…setelah anak-anak bercuti selama hampir dua bulan. Maka tamatlah sesi bersantai-santai bagi anak-anak dan juga ibubapa sekalian.

Bagi saya sekeluarga tempoh cuti panjang tempohari kami hanya habiskan di rumah sahaja, tiada sesi berjalan-jalan kerana saya berada didalam tempoh keletihan yang teramat. Sekadar menghantar anak-anak lima kali seminggu ke kelas rutin mereka sepanjang cuti – mewarna dan melukis – dan juga beberapa kali balik ke kampung mertua, nasib baiklah dekat saja.

Nasib baik jugalah anak-anak tidaklah meminta-minta untuk dibawa kemana-mana, mungkin juga kerana usai peperiksaan UPSR tempohari, saya telah membawa si sulong dan anakanda kedua untuk bersantai-santai di Universal Studio Singapura dan juga Legoland Johor. Baki anak-anak berempat yang lain saya bawa berjalan-jalan di Kuala Lumpur sahaja sambil memeriahkan majlis pertunangan anak saudara sebelah suami.

Sekarang dari KB boleh terus ke JB

Sekarang dari KB boleh terus ke JB

Alhamdulillah...selamat sampai

Alhamdulillah…selamat sampai

Menuju ke Singapura

Menuju ke Singapura

Keriangan bermula

Keriangan bermula

IMG_1089

IMG_1138

 

 

 

 

IMG_1102

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Saya sendiri tidak pernah merancang secara khusus percutian keluarga. Tiada waktu tertentu untuk pergi bercuti, biasanya ia hanya berlaku secara kebetulan sahaja, dan lebih seronok jika ‘percutian’ kami itu berlaku diluar musim cuti umum. Tentunya lokasi tumpuan tidak akan memenuh dengan orang ramai dan kami akan lebih bersantai untuk menikmatinya, berbaloilah dengan senggang waktu yang amat jarang kami peruntukkan bersama.

Berubah

Berbalik kepada kehidupan seminggu dua ni, jadual hidup mula berubah – terutama buat anak-anak – bangun mesti la seawal pagi.  Sehingga tempoh ini tiada masalah untuk mereka bangun pagi – kecuali bagi anakanda kelima saya yang baru melangkah ke darjah satu – selalu saja komplen mengantuk di sekolah menjelang waktu tengahari – dua tahun di tadika semuanya sesi petang! Katanya, kalau siap latihan yang cikgu bagi, murid-murid yang mengantuk dibenarkan tidur lentok di meja sehingga waktu pelajaran tersebut tamat. Oh, baiknya cikgu! Terima kasih cikgu kerana sangat memahami pengalaman pertama anak-anak kecil ini.

Saya sendiri pula seawal pagi akan sibuk menyediakan sarapan usai solat Subuh – sekarang Subuh agak lambat maka segalanya sehabis segera. Tiada menu yang berat-berat, janji kena bersarapan sebelum ke sekolah. Kekerapan menu = dua keping roti bakar setiap seorang + milo – kalau dah habis stok roti baru tukar menu lain – biasanya anak-anak akan mengambil bijirin + susu segar – kalau kehabisan stok juga, mulalah menggoreng-goreng apa-apa saja yang bernama ‘segera’!

Encik suami pula mengambil tugas menghantar anak-anak ke sekolah jika berkelapangan, jika sibuk, sayalah tukang hantar dan ambilnya. Apa yang penting…, kerjasama! Alhamdulillah, segalanya kelihatan bergerak sempurna untuk menyekolahkan anak-anak di tiga buah sekolah berbeza.

Ringkas

Cerita tentang persiapan untuk sesi persekolahan baru kali ini, saya rasa tahun inilah yang paling ringkas penyediaannya. Segalanya pakai yang sedia ada! Kecuali buat anakanda sulong yang melangkah ke tingkatan satu dan anakanda kelima yang melangkah ke darjah satu – setiap seorangnya saya sediakan tiga pasang seragam baru. Anak-anak yang lain tiada keperluan yang berwajah baru, kecuali pensil warna sahaja. Itupun dibeli lebih awal untuk ke kelas mewarna dan melukis. Alhamdulillah anak-anak tidak merungut…kerana saya telah membuat janji, jika ada yang rosak nanti insyaAllah akan dibeli yang baru. Maka hari ini, anakanda yang kedua mula menagih janji! Katanya kasut sekolahnya sudah koyak! Ok, ok…saya berjanji, insyaAllah akhir bulan nanti kita beli yang baru. Kena ajar juga untuk bersabar…

Itu cara didikan sayalah – sebagaimana ibubapa saya mendidik saya dulu-dulu – selagi boleh pakai, maka pakailah. InsyaAllah jika dididik dan diberitahu dengan elok sempurna, anak-anak akan dapat menerima setiap disiplin dalam kehidupan mereka tanpa rasa terbeban emosinya. Jika kelihatan anak-anak amat berkemahuan kepada sesuatu – dan kemahuannya itu boleh dipertimbangkan – biasanya saya akan berkata: ok, boleh! Kita sama-sama kumpul duit dulu. Sebenarnya, saya mahu dia belajar erti sabar dan berusaha untuk mendapatkan sesuatu. Saya tidak suka untuk terlalu mempermudah-mudahkan keatas sesuatu perkara yang bukannya keperluan mendesak, tetapi tidak pula akan menyukarkannya sehingga membuat anak-anak akan merasa kecewa. Jauhkanlah perasaan kecewa kepada anak-anak jika sesuatu kemahuannya itu berada didalam kemampuan kita sebagai ibubapa. Sekadar mendidik untuk mereka lebih menghargai sesuatu, itu adalah baik untuk jiwanya.

Akhirnya, sebagai ibubapa sama-samalah kita berdoa semoga anak-anak ini akan meneruskan usaha mereka untuk berada pada tahap yang lebih baik pada tahun ini berbanding tahun-tahun sebelumnya. Semoga prestasi mereka akan terus cemerlang, bukan sekadar dalam akademiknya tetapi jua akhlak peribadinya.

6.44pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: