• Kalendar Hijrah

  • Kalendar

    October 2016
    S M T W T F S
    « Sep   Nov »
     1
    2345678
    9101112131415
    16171819202122
    23242526272829
    3031  

Istiqamah

Salam Ukhuwah…

Istiqamah dalam maksud yang mudah adalah konsisten. Tetap teguh dengan pendiriannya dalam sesuatu perkara yang difahaminya dengan baik. Kekal berterusan dengan pendiriannya dalam apa jua keadaan.

Sebutannya mudah sahaja, tetapi untuk mengaplikasikan dalam hidup, istiqamah adalah sesuatu yang sukar.

Bukan sahaja sukar dalam sudut kita beramal dalam beragama, tetapi juga sukar dalam disiplin kehidupan kita seharian.

Kenapa sukar? Kerana kita semua punya hati yang senang saja dibolak-balikkan oleh nafsu. Seminggu ini kita mampu istiqamah untuk berdiet, minggu hadapan sudah kemaruk jalan-jalan cari makan. Seminggu ini kita istiqamah bangun seawal dinihari untuk bertahajud, tetapi minggu hadapan alangkah sukarnya untuk bangun…kerana doa yang berpanjangan belum lagi menampakkan sinarnya. Allahuakbar! Begitulah sukarnya untuk kita istiqamah dalam melakukan sesuatu perkara.

Namun, secara keseluruhannya, istiqamah sering saja digunapakai dalam amalan yang menjuruskan kepada hidup beragama. Istiqamah dalam berpegang kepada akidah Islam, patuh dan taat kepada syariat serta tidak sesekali berubah walau dalam keadaan apa sekalipun.

Istiqamah sangat dituntut dalam kehidupan beragama apabila ia merupakan satu kekuatan dalaman yang diperlukan sepanjang hayat manusia dalam beramal ibadat. Ia terletak dihati, dipancarkan melalui lisan yang sentiasa menyatakan kebenaran dan anggota tubuh badan yang mengamalkannya dengan penuh semangat demi mencapai keredhaan Allah. Matlamatnya hanya satu, untuk mencapai kecemerlangan dalam keredhaan Allah di dunia dan kesejahteraan di akhirat.

Sikap beristiqamah ini perlu dipupuk, bukannya ia hadir dengan sendiri dalam tempoh yang pendek. Paling penting, setiap kerja yang kita lakukan hendaklah bermatlamat. Matlamat yang disasarkan inilah yang akan menjadi suntikan semangat untuk kita bersungguh-sungguh dalam melakukan gerak kerja yang sepatutnya. Tidak pernah berputus asa sehinggalah matlamat dicapai, bukan hanya matlamat di dunia ini, tetapi matlamat sebenar adalah akhirat.

Sehingga ketemu lagi…

 

12.07pm

17 Muharam 1438

Hidayah

Salam Ukhuwah…

Hidayah bermaksud petunjuk, tentunya petunjuk daripada Allah swt. Langsungnya ia adalah petunjuk kearah jalan kebenaran. Anugerah hidayah ini dikurniakan Allah kepada semua hambaNya.

Hidayah ini datang dalam pelbagai cara. Dengan hidayah inilah manusia mempunyai panduan dalam menjalani kehidupan di dunia. Hidayah yang paling mudah adalah kemampuan pancaindera kita sendiri. Dapat merasa dengan keupayaan pancaindera sendiri adalah suatu kemampuan yang sangat membantu kita dalam kehidupan. Namun, keupayaan ini sangat terbatas, walaupun bermanfaat ia hanya mencakupi sifat luaran sahaja. Ia tidak cukup untuk membantu manusia berfikir tentang hal-hal keagamaan.

Untuk lebih berfikir, Allah menghidayahkan manusia melalui akal fikiran. Hidayah ini membantu manusia berfikir tentang hidup dengan beragama. Namun, adakalanya akal manusia juga terbatas. Ada masanya kita hanya berfikir berkisar tentang logik akal semata. Maka, hidayah yang paling besar adalah agama, yakni Islam.

Apabila kita hidup dengan beragama, ia sangat membantu akal kita berfungsi dengan lebih sempurna. Jika akal kita fungsinya terbatas, agamalah yang akan menemukan apa jua jawapan yang kita perlukan. Agama menemukan kita dengan hakikat sebuah kehidupan yang sebenarnya, berbicara tentang kematian, soal dosa pahala, dunia akhirat, syurga neraka, dan segala-galanya. Hal-hal sebegini tidak mampu untuk dijelaskan dengan kemampuan akal sahaja jika tidak disertakan dengan agama.

Allah swt yang Maha Hebat adalah pemberi hidayah kepada setiap hambaNya. Hidayah yang paling hebat adalah petunjuk-petunjuk yang termaktub didalam al-Quran dan juga sunnah Rasulullah saw. Jika setiap manusia mampu menerima baik hidayah ini maka sesekali kita tidak akan tersesat dalam haluan menuju akhirat.

Sesat

Walau bagaimanapun, ada juga dikalangan kita yang tersesat walaupun memahami petunjuk didalam al-Quran. Mengapa sedemikian? Kerana al-Quran ini adalah hidayah untuk semua hamba Allah, baik muslim mahupun bukan muslim.

Al-Quran boleh saja dipelajari oleh semua peringkat manusia. Pelbagai bentuk ilmu boleh saja diakses melalui al-Quran. Beruntunglah kepada mana-mana hamba Allah yang mengkaji al-Quran. Begitu juga kita, sangat beruntung apabila kita mampu membaca al-Quran. Walaupun tidak mampu memahami dan menafsir keseluruhan al-Quran, sekurang-kurangnya kita telah terpilih untuk menerima hidayah yang satu ini. Tiada alasan lagi untuk kita mengatakan ‘saya belum berhidayah’ apabila kita sangat tahu bahawa al-Quran itu sendiri adalah satu bentuk hidayah daripada Allah swt.

Tetapi kenapa masih ada manusia yang tahu mengenai al-Quran namun seolah-olah tidak peduli kepada cara hidup yang lebih beragama? Disinilah Allah menguji hamba-hambaNya untuk terus bersungguh-sungguh dalam melakukan ibadat. Bersungguh-sungguhlah! Kerana hamba-hambaNya yang berterusan istiqamah dijalanNya akan dikurniakan hidayah taufiq – hidayah yang sukar untuk dicapai melainkan kita konsisten dalam melaksanakan suruhan Allah.

Hidayah Taufiq ini adalah satu bentuk kekuatan yang Allah kurniakan kepada hambaNya untuk terus istiqamah dalam melakukan ibadah yang telah dilakukan selama ini. Jika membaca al-Quran itu ada kebaikannya, maka kita telah membacanya. Ini adalah satu bentuk hidayah yang baik buat kita. Namun jika pada setiap hari kita telah memperuntukkan waktu untuk al-Quran dan istiqamah membacanya, ini adalah hidayah Taufiq yang Allah kurniakan buat kita.

Tanamkan azam untuk melaksanakan sesuatu ibadah dengan istiqamah. Bersungguh-sungguhlah dalam melakukan suatu amalan yang baik dan berdoalah untuk dilembutkan hati agar kita terasa mudah semasa melaksanakannya. Jangan lupa untuk terus belajar dan belajar agar kita sentiasa mendapat pengetahuan yang baru dan lebih jelas pemahamannya dalam mempelajari ilmu agama.

Sehingga ketemu lagi…

9.18am

7 Muharam 1438

 

Dosa

Salam Ukhuwah…

 
Kita manusia sering sangat melakukan dosa, dan sentiasa berada dalam keadaan berdosa. Tidak kira dimanapun status kita berada, sukar untuk kita mengelak dari melakukan salah dan silap. Adakalanya sangat suka mengikut hawa nafsu yang mengarah kepada sesuatu yang tidak baik. Ada waktunya suka menipu, dan disandarkan pula kepada tipu sunat! Ada ke tipu sunat dalam Islam?

 
Ok, jawabnya ada. Tipu yang bagaimana? Helah yang biasanya digunakan untuk mendamaikan mereka yang sedang bergaduh dan seumpamanya. Itu sahaja.

 
Jangan membiasakan diri melakukan kesalahan kerana kelak kesalahan yang acapkali itu boleh mengundang dosa. Acapkali pula dosa itu dibuat seperti bahan mainan sahaja. Bagaimana pula dengan dosa yang lebih besar seperti tidak solat, tidak berpuasa dibulan Ramadhan, minum arak, berzina, rasuah, dan banyak lagi dosa besar yang seolah-olah menjadi perkara biasa didalam masyarakat kita hari ini. Itu masih belum diambil kira dosa mendedahkan aurat, pergaulan bebas antara lelaki dengan perempuan yang bukan mahram, kelucahan melampau, dan sangat banyak dosa-dosa yang sedang menjajah disekeliling kita hari ini.

 
Ramai juga yang tahu mereka sedang melakukan dosa, tetapi tetap merasakan itu hanyalah perkara biasa, dan jauh sekali untuk bertaubat.

 
Taubat

 
Taubat membawa maksud kembali kepada Allah. Kita berserah diri kepada Allah dalam keadaan yang penuh penyesalan, diri sendiri merasa malu dengan dosa-dosa yang telah dilakukan selama ini, dan bersunguh-sungguh merayu-rayu semoga masih ada peluang untuk kita diampunkan olehNya, seterusnya masih diberi kesempatan untuk perbaiki kesilapan lalu.

 
Allah itu penuh dengan kasih sayang, maka bertaubatlah! Bertaubat ini tidak boleh bertangguh, wajib disegerakan, kerana mati itu dekat. Islam membuka ruang yang seluasnya untuk kita bertaubat kepada Allah swt. Jika kita sudah berhidayah untuk bertaubat, maka jauhkanlah diri dari sebarang maksiat. Kita membuat janji kepada Allah untuk taat dan patuh kepada segala suruhannya dan sesekali tidak akan lagi mengulangi dosa-dosa yang lalu, dengan harapan yang menggunung semoga segala dosa-dosa kita yang melampau diampunkan sepenuh olehNya. Hadirkan rasa penyesalan yang bersungguh-sungguh diatas segala dosa-dosa yang telah dilakukan selama ini, biarkan air mata menjadi saksi kita bertaubat. Jika perlu mengqadha ibadah wajib yang pernah ditinggalkan dahulu, maka laksanakanlah. Berkorbanlah apa jua yang disayangi demi keredhaan Allah yang satu.

 
Dosa juga bukan sahaja antara kita dengan Allah, tetapi juga antara kita dengan manusia lain. Dosa kita dengan orang lain inilah yang lebih sukar kerana kita perlu berhadapan dengannya untuk meminta maaf. Bukan sekadar permohonan maaf yang dilafazkan, tetapi jika dia berkehendakkan kita memenuhi tuntutannya maka hendaklah kita tunaikan (selagi tidak melanggar hukum syara’).

 
Sentiasalah kita beristighfar untuk menyucikan hati. Kasih sayang Allah itu sangat luas buat semua hamba-hambaNya. Kita sentiasa berpeluang untuk memohon keampunan daripada Allah apabila telah melakukan dosa.

 
Sehingga ketemu lagi…

 

 

 

6.51am

5 Muharam 1438

1438 H

Salam Ukhuwah…

Alhamdulillah…kita masih dikurniakan hayat untuk berada dilembaran tahun baru Hijrah, 1438.

Tahun baru bererti setahun sudah umur kita berlalu, setahun pula menghampiri detik kematian. Sambutlah tahun baru dengan rasa yang lebih bahagia kerana masih dipanjangkan umur, dikurniakan kesihatan yang baik dan masih berada disamping insan-insan yang tersayang. Juga, jangan sesekali lalai untuk mengisi waktu yang masih berbaki ini untuk laksanakan pelbagai amalan yang lebih baik dan juga bertindak dengan lebih matang.

Rasulullah saw bersabda:

Sebaik-baik manusia adalah orang yang panjang umurnya dan baik amalannya”

(HR Ahmad)

Tidak lupa, rasa syukur dan berterima kasih buat arwah ayahanda saya yang telah memilih tarikh 1 Muharram untuk mengakad nikahkan saya, hari pertama bagi setiap tahun baru Islam, hari pertama juga untuk saya bergelar seorang isteri.

Sekadar mengingatkan sejarah tentang Tahun Baru Hijrah, ia bermula apabila Nabi Muhammad saw mula berhijrah ke Madinah, bilamana Baginda mendapat tentangan hebat di Kota Mekah daripada golongan kafir Quraisy sehinggakan mahu membunuhnya.

Hijrah ini juga berkait rapat dengan perkembangan Islam. Dakwah Nabi Muhammad saw yang bermula di Mekah, kota kelahiran Baginda sendiri, dan bergerak selama 13 tahun telah melalui pelbagai pahit getir yang sangat menghinakan. Dengan yang demikian, Baginda bersama-sama para sahabatnya terpaksa menelan segala rasa kekecewaan dan redha untuk berhijrah walau terpaksa berkorban segala-galanya termasuklah harta-benda dan sanak saudara.

Akhirnya, Nabi Muhammad saw bersama para sahabat Muhajirin disambut hangat penuh kasih-sayang oleh Kaum Ansar (penduduk asal Madinah) setibanya mereka di kota Madinah. Kaum Muhajirin dan Ansar telah menunjukkan semangat persaudaraan yang tinggi bilamana Baginda telah mempersaudarakan dua kaum ini.

Islam berkembang pesat dan cepat di kota Madinah ini. Disinilah terbukti bahawa peristiwa hijrah itu merupakan titik mula bagi perkembangan Islam dan pembangunan sebuah masyarakat Muslim yang dipimpin sendiri oleh Nabi Muhammad saw.

Hari ini…

Apa pula ertinya penghijrahan untuk kita pada hari ini?

Kita sedang hidup di tanah air sendiri, tiada paksaanpun untuk kita berhijrah kemana-mana.

Apa yang kita perlu adalah semangat hijrah. Kita sentiasa perlu berhijrah dalam mencapai nilai hidup yang lebih baik dari hari ini. Penghijrahan ini tiada hentinya sehingga tiada lagi talian hayat untuk kita.

Kita cuba muhasabah diri diawal tahun baru ini, melihat kebelakang sejenak, apa yang telah kita lakukan selama ini. Bertambahkah amalan baik kita? Berkurangkah amalan buruk kita? Apapun jawapan yang dijawab hati, tanamkanlah azam semoga tahun ini kita mampu melakukan lebih banyak amal ibadat dan kebajikan yang akan secara langsung mengurangi amal buruk kita yang boleh menjurus kearah dosa.

Umur kita makin terbatas, dikesempatan yang masih berbaki ini jom kita gunakan waktu yang ada untuk menambahkan keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah swt. Semoga kita lebih bersemangat untuk beramal ibadat dan menyumbang sesuatu kepada Islam.

Sehingga ketemu lagi…

# Jangan lupa puasa sunat pada 9 & 10 Muharam #

11.48pm

3 Muharam 1438