• Kalendar Hijrah

  • Kalendar

    November 2017
    S M T W T F S
    « Nov    
     1234
    567891011
    12131415161718
    19202122232425
    2627282930  

Istiqamah

Salam Ukhuwah…

Istiqamah dalam maksud yang mudah adalah konsisten. Tetap teguh dengan pendiriannya dalam sesuatu perkara yang difahaminya dengan baik. Kekal berterusan dengan pendiriannya dalam apa jua keadaan.

Sebutannya mudah sahaja, tetapi untuk mengaplikasikan dalam hidup, istiqamah adalah sesuatu yang sukar.

Bukan sahaja sukar dalam sudut kita beramal dalam beragama, tetapi juga sukar dalam disiplin kehidupan kita seharian.

Kenapa sukar? Kerana kita semua punya hati yang senang saja dibolak-balikkan oleh nafsu. Seminggu ini kita mampu istiqamah untuk berdiet, minggu hadapan sudah kemaruk jalan-jalan cari makan. Seminggu ini kita istiqamah bangun seawal dinihari untuk bertahajud, tetapi minggu hadapan alangkah sukarnya untuk bangun…kerana doa yang berpanjangan belum lagi menampakkan sinarnya. Allahuakbar! Begitulah sukarnya untuk kita istiqamah dalam melakukan sesuatu perkara.

Namun, secara keseluruhannya, istiqamah sering saja digunapakai dalam amalan yang menjuruskan kepada hidup beragama. Istiqamah dalam berpegang kepada akidah Islam, patuh dan taat kepada syariat serta tidak sesekali berubah walau dalam keadaan apa sekalipun.

Istiqamah sangat dituntut dalam kehidupan beragama apabila ia merupakan satu kekuatan dalaman yang diperlukan sepanjang hayat manusia dalam beramal ibadat. Ia terletak dihati, dipancarkan melalui lisan yang sentiasa menyatakan kebenaran dan anggota tubuh badan yang mengamalkannya dengan penuh semangat demi mencapai keredhaan Allah. Matlamatnya hanya satu, untuk mencapai kecemerlangan dalam keredhaan Allah di dunia dan kesejahteraan di akhirat.

Sikap beristiqamah ini perlu dipupuk, bukannya ia hadir dengan sendiri dalam tempoh yang pendek. Paling penting, setiap kerja yang kita lakukan hendaklah bermatlamat. Matlamat yang disasarkan inilah yang akan menjadi suntikan semangat untuk kita bersungguh-sungguh dalam melakukan gerak kerja yang sepatutnya. Tidak pernah berputus asa sehinggalah matlamat dicapai, bukan hanya matlamat di dunia ini, tetapi matlamat sebenar adalah akhirat.

Sehingga ketemu lagi…

 

12.07pm

17 Muharam 1438

Advertisements

Hidayah

Salam Ukhuwah…

Hidayah bermaksud petunjuk, tentunya petunjuk daripada Allah swt. Langsungnya ia adalah petunjuk kearah jalan kebenaran. Anugerah hidayah ini dikurniakan Allah kepada semua hambaNya.

Hidayah ini datang dalam pelbagai cara. Dengan hidayah inilah manusia mempunyai panduan dalam menjalani kehidupan di dunia. Hidayah yang paling mudah adalah kemampuan pancaindera kita sendiri. Dapat merasa dengan keupayaan pancaindera sendiri adalah suatu kemampuan yang sangat membantu kita dalam kehidupan. Namun, keupayaan ini sangat terbatas, walaupun bermanfaat ia hanya mencakupi sifat luaran sahaja. Ia tidak cukup untuk membantu manusia berfikir tentang hal-hal keagamaan.

Untuk lebih berfikir, Allah menghidayahkan manusia melalui akal fikiran. Hidayah ini membantu manusia berfikir tentang hidup dengan beragama. Namun, adakalanya akal manusia juga terbatas. Ada masanya kita hanya berfikir berkisar tentang logik akal semata. Maka, hidayah yang paling besar adalah agama, yakni Islam.

Apabila kita hidup dengan beragama, ia sangat membantu akal kita berfungsi dengan lebih sempurna. Jika akal kita fungsinya terbatas, agamalah yang akan menemukan apa jua jawapan yang kita perlukan. Agama menemukan kita dengan hakikat sebuah kehidupan yang sebenarnya, berbicara tentang kematian, soal dosa pahala, dunia akhirat, syurga neraka, dan segala-galanya. Hal-hal sebegini tidak mampu untuk dijelaskan dengan kemampuan akal sahaja jika tidak disertakan dengan agama.

Allah swt yang Maha Hebat adalah pemberi hidayah kepada setiap hambaNya. Hidayah yang paling hebat adalah petunjuk-petunjuk yang termaktub didalam al-Quran dan juga sunnah Rasulullah saw. Jika setiap manusia mampu menerima baik hidayah ini maka sesekali kita tidak akan tersesat dalam haluan menuju akhirat.

Sesat

Walau bagaimanapun, ada juga dikalangan kita yang tersesat walaupun memahami petunjuk didalam al-Quran. Mengapa sedemikian? Kerana al-Quran ini adalah hidayah untuk semua hamba Allah, baik muslim mahupun bukan muslim.

Al-Quran boleh saja dipelajari oleh semua peringkat manusia. Pelbagai bentuk ilmu boleh saja diakses melalui al-Quran. Beruntunglah kepada mana-mana hamba Allah yang mengkaji al-Quran. Begitu juga kita, sangat beruntung apabila kita mampu membaca al-Quran. Walaupun tidak mampu memahami dan menafsir keseluruhan al-Quran, sekurang-kurangnya kita telah terpilih untuk menerima hidayah yang satu ini. Tiada alasan lagi untuk kita mengatakan ‘saya belum berhidayah’ apabila kita sangat tahu bahawa al-Quran itu sendiri adalah satu bentuk hidayah daripada Allah swt.

Tetapi kenapa masih ada manusia yang tahu mengenai al-Quran namun seolah-olah tidak peduli kepada cara hidup yang lebih beragama? Disinilah Allah menguji hamba-hambaNya untuk terus bersungguh-sungguh dalam melakukan ibadat. Bersungguh-sungguhlah! Kerana hamba-hambaNya yang berterusan istiqamah dijalanNya akan dikurniakan hidayah taufiq – hidayah yang sukar untuk dicapai melainkan kita konsisten dalam melaksanakan suruhan Allah.

Hidayah Taufiq ini adalah satu bentuk kekuatan yang Allah kurniakan kepada hambaNya untuk terus istiqamah dalam melakukan ibadah yang telah dilakukan selama ini. Jika membaca al-Quran itu ada kebaikannya, maka kita telah membacanya. Ini adalah satu bentuk hidayah yang baik buat kita. Namun jika pada setiap hari kita telah memperuntukkan waktu untuk al-Quran dan istiqamah membacanya, ini adalah hidayah Taufiq yang Allah kurniakan buat kita.

Tanamkan azam untuk melaksanakan sesuatu ibadah dengan istiqamah. Bersungguh-sungguhlah dalam melakukan suatu amalan yang baik dan berdoalah untuk dilembutkan hati agar kita terasa mudah semasa melaksanakannya. Jangan lupa untuk terus belajar dan belajar agar kita sentiasa mendapat pengetahuan yang baru dan lebih jelas pemahamannya dalam mempelajari ilmu agama.

Sehingga ketemu lagi…

9.18am

7 Muharam 1438

 

Dosa

Salam Ukhuwah…

 
Kita manusia sering sangat melakukan dosa, dan sentiasa berada dalam keadaan berdosa. Tidak kira dimanapun status kita berada, sukar untuk kita mengelak dari melakukan salah dan silap. Adakalanya sangat suka mengikut hawa nafsu yang mengarah kepada sesuatu yang tidak baik. Ada waktunya suka menipu, dan disandarkan pula kepada tipu sunat! Ada ke tipu sunat dalam Islam?

 
Ok, jawabnya ada. Tipu yang bagaimana? Helah yang biasanya digunakan untuk mendamaikan mereka yang sedang bergaduh dan seumpamanya. Itu sahaja.

 
Jangan membiasakan diri melakukan kesalahan kerana kelak kesalahan yang acapkali itu boleh mengundang dosa. Acapkali pula dosa itu dibuat seperti bahan mainan sahaja. Bagaimana pula dengan dosa yang lebih besar seperti tidak solat, tidak berpuasa dibulan Ramadhan, minum arak, berzina, rasuah, dan banyak lagi dosa besar yang seolah-olah menjadi perkara biasa didalam masyarakat kita hari ini. Itu masih belum diambil kira dosa mendedahkan aurat, pergaulan bebas antara lelaki dengan perempuan yang bukan mahram, kelucahan melampau, dan sangat banyak dosa-dosa yang sedang menjajah disekeliling kita hari ini.

 
Ramai juga yang tahu mereka sedang melakukan dosa, tetapi tetap merasakan itu hanyalah perkara biasa, dan jauh sekali untuk bertaubat.

 
Taubat

 
Taubat membawa maksud kembali kepada Allah. Kita berserah diri kepada Allah dalam keadaan yang penuh penyesalan, diri sendiri merasa malu dengan dosa-dosa yang telah dilakukan selama ini, dan bersunguh-sungguh merayu-rayu semoga masih ada peluang untuk kita diampunkan olehNya, seterusnya masih diberi kesempatan untuk perbaiki kesilapan lalu.

 
Allah itu penuh dengan kasih sayang, maka bertaubatlah! Bertaubat ini tidak boleh bertangguh, wajib disegerakan, kerana mati itu dekat. Islam membuka ruang yang seluasnya untuk kita bertaubat kepada Allah swt. Jika kita sudah berhidayah untuk bertaubat, maka jauhkanlah diri dari sebarang maksiat. Kita membuat janji kepada Allah untuk taat dan patuh kepada segala suruhannya dan sesekali tidak akan lagi mengulangi dosa-dosa yang lalu, dengan harapan yang menggunung semoga segala dosa-dosa kita yang melampau diampunkan sepenuh olehNya. Hadirkan rasa penyesalan yang bersungguh-sungguh diatas segala dosa-dosa yang telah dilakukan selama ini, biarkan air mata menjadi saksi kita bertaubat. Jika perlu mengqadha ibadah wajib yang pernah ditinggalkan dahulu, maka laksanakanlah. Berkorbanlah apa jua yang disayangi demi keredhaan Allah yang satu.

 
Dosa juga bukan sahaja antara kita dengan Allah, tetapi juga antara kita dengan manusia lain. Dosa kita dengan orang lain inilah yang lebih sukar kerana kita perlu berhadapan dengannya untuk meminta maaf. Bukan sekadar permohonan maaf yang dilafazkan, tetapi jika dia berkehendakkan kita memenuhi tuntutannya maka hendaklah kita tunaikan (selagi tidak melanggar hukum syara’).

 
Sentiasalah kita beristighfar untuk menyucikan hati. Kasih sayang Allah itu sangat luas buat semua hamba-hambaNya. Kita sentiasa berpeluang untuk memohon keampunan daripada Allah apabila telah melakukan dosa.

 
Sehingga ketemu lagi…

 

 

 

6.51am

5 Muharam 1438

1438 H

Salam Ukhuwah…

Alhamdulillah…kita masih dikurniakan hayat untuk berada dilembaran tahun baru Hijrah, 1438.

Tahun baru bererti setahun sudah umur kita berlalu, setahun pula menghampiri detik kematian. Sambutlah tahun baru dengan rasa yang lebih bahagia kerana masih dipanjangkan umur, dikurniakan kesihatan yang baik dan masih berada disamping insan-insan yang tersayang. Juga, jangan sesekali lalai untuk mengisi waktu yang masih berbaki ini untuk laksanakan pelbagai amalan yang lebih baik dan juga bertindak dengan lebih matang.

Rasulullah saw bersabda:

Sebaik-baik manusia adalah orang yang panjang umurnya dan baik amalannya”

(HR Ahmad)

Tidak lupa, rasa syukur dan berterima kasih buat arwah ayahanda saya yang telah memilih tarikh 1 Muharram untuk mengakad nikahkan saya, hari pertama bagi setiap tahun baru Islam, hari pertama juga untuk saya bergelar seorang isteri.

Sekadar mengingatkan sejarah tentang Tahun Baru Hijrah, ia bermula apabila Nabi Muhammad saw mula berhijrah ke Madinah, bilamana Baginda mendapat tentangan hebat di Kota Mekah daripada golongan kafir Quraisy sehinggakan mahu membunuhnya.

Hijrah ini juga berkait rapat dengan perkembangan Islam. Dakwah Nabi Muhammad saw yang bermula di Mekah, kota kelahiran Baginda sendiri, dan bergerak selama 13 tahun telah melalui pelbagai pahit getir yang sangat menghinakan. Dengan yang demikian, Baginda bersama-sama para sahabatnya terpaksa menelan segala rasa kekecewaan dan redha untuk berhijrah walau terpaksa berkorban segala-galanya termasuklah harta-benda dan sanak saudara.

Akhirnya, Nabi Muhammad saw bersama para sahabat Muhajirin disambut hangat penuh kasih-sayang oleh Kaum Ansar (penduduk asal Madinah) setibanya mereka di kota Madinah. Kaum Muhajirin dan Ansar telah menunjukkan semangat persaudaraan yang tinggi bilamana Baginda telah mempersaudarakan dua kaum ini.

Islam berkembang pesat dan cepat di kota Madinah ini. Disinilah terbukti bahawa peristiwa hijrah itu merupakan titik mula bagi perkembangan Islam dan pembangunan sebuah masyarakat Muslim yang dipimpin sendiri oleh Nabi Muhammad saw.

Hari ini…

Apa pula ertinya penghijrahan untuk kita pada hari ini?

Kita sedang hidup di tanah air sendiri, tiada paksaanpun untuk kita berhijrah kemana-mana.

Apa yang kita perlu adalah semangat hijrah. Kita sentiasa perlu berhijrah dalam mencapai nilai hidup yang lebih baik dari hari ini. Penghijrahan ini tiada hentinya sehingga tiada lagi talian hayat untuk kita.

Kita cuba muhasabah diri diawal tahun baru ini, melihat kebelakang sejenak, apa yang telah kita lakukan selama ini. Bertambahkah amalan baik kita? Berkurangkah amalan buruk kita? Apapun jawapan yang dijawab hati, tanamkanlah azam semoga tahun ini kita mampu melakukan lebih banyak amal ibadat dan kebajikan yang akan secara langsung mengurangi amal buruk kita yang boleh menjurus kearah dosa.

Umur kita makin terbatas, dikesempatan yang masih berbaki ini jom kita gunakan waktu yang ada untuk menambahkan keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah swt. Semoga kita lebih bersemangat untuk beramal ibadat dan menyumbang sesuatu kepada Islam.

Sehingga ketemu lagi…

# Jangan lupa puasa sunat pada 9 & 10 Muharam #

11.48pm

3 Muharam 1438

Husnul Khatimah

Salam Ukhuwah…

 

Maksudnya pengakhiran yang baik. Kematian yang baik.

Kematian yang sebuah kepastian, hanya perlu kepada persediaan, persiapan dan bekalan yang secukupnya.

Bekalan yang bagaimana?

Daripada Abu Hurairah, Rasulullah saw bersabda yang bermaksud:

“Apabila seseorang mati, putuslah amalannya kecuali tiga perkara, (iaitu): Sedekah jariah, ilmu yang memberi manfaat kepada orang lain dan anak soleh yang berdoa untuknya.”

 

Sedekah sememangnya mengundang rahmat besar daripada Allah. Pintu rezeki kita akan makin terbuka luas dengan hanya bersedekah. Tidak kiralah seberapa sedikit mahupun banyak kita bersedekah, syarat utamanya hanyalah ikhlas. Bersedialah untuk memberi kepada sesiapa yang lebih memerlukan, kerana Allah akan memberi yang lebih sempurna kepada kita.

Sedikit mahupun banyak yang kita beri kepada yang lebih memerlukan, Allah akan menggandakan berganda-ganda rezekiNya kepada kita. Rezeki ini bukan sekadar dari sudut harta, tetapi mungkin pada hati kita yang lebih tenang, kehidupan yang sentiasa dipermudahkan semua urusan, merasa cukup dengan apa yang ada dan sebagainya.

Apabila kita bersedekah, bertawakkallah kepada Allah. Tawakkal inilah rezeki, apabila kita berserah dan yakin bahawa bersedekah itu akan mengembalikan rezeki yang lebih baik kepada kita. Hati kita hanya bersandar kepada Allah dengan penuh keyakinan bahawa Allah akan memberi segala kecukupan dalam kehidupan ini.

Bersedekah tidak akan menjadi kita berkurang, malah perlu rasa bersyukur apabila mampu bersedekah kerana telah membelanjakan harta pada jalan yang sepatutnya. Lebih banyak bersyukur maka lebih banyaklah rezeki yang sedang menunggu. Bukan hanya pada rezeki harta tetapi kesejahteraan hidup juga, kerana lazimnya orang yang menerima sedekah itu akan sentiasa mendoakan perkara yang baik-baik untuk kita.

Sangat tidak rugi apabila bersedekah kerana disebalik amalan tersebut tersembunyi beberapa hikmah. Antaranya Allah menjanjikan urusan kehidupan kita dipermudahkan, jiwa menjadi tenang, rezeki semakin mudah diperoleh, dijauhkan sebarang bencana, juga disihatkan tubuh badan.

Bukan susah untuk bersedekah, jika tiada wang, boleh berkongsi makanan. Jika berharta lebih, boleh diwakafkan. Selain daripada sedekah rutin yang telah kita amalkan, saya cuba menggalakkan diri sendiri dan sahabat semua bersedekah kepada pembinaan tempat ibadat seperti surau, masjid dan lain-lain. Bayangkan, selagi mana orang ramai memanfaatkan tempat ibadat ini selagi itulah pahala mengalir ke kuburan kita nanti.

 

Ilmu yang berguna dan mampu memberi manfaat kepada orang lain merupakan kesinambungan pahala kepada si mati. Ilmu yang bermanfaat mampu memberi pengetahuan kepada manusia tentang dunia, akhirat, soal pelaksanaan ibadah, mengenal kebaikan dan kejahatan serta dapat belajar dan memahami kehidupan di dunia ini sebagai persediaan ke akhirat.

Tidak kiralah samada kita guru, usahawan, doktor, pakar komputer, arkitek, mahupun tenaga pakar dan mahir dalam pelbagai bidang lain, atau mungkin sahaja orang awam, apa jua ilmu yang kita sampaikan kepada sesiapapun, selagi ia memberi makna kepada seseorang maka itulah ilmu yang berfaedah. Ini kerana dengan setiap ilmu yang bermanfaat itulah si penerima ilmu tersebut mampu mengubah kehidupannya ke arah yang lebih baik dan pahala pemberi ilmu tersebut akan berterusan mengalir ke kuburan mereka nanti.

Mungkin pernah kita merasakan ada ilmu seperti remeh saja, tetapi jika ilmu itulah yang secara tidak sengaja telah menjadikan seseorang manusia itu bertambah baik, maka itulah ilmu yang bermanfaat. Dengan adanya ilmu, kita dapat membuat dan melaksanakan apa jua hal berkaitan kehidupan dengan lebih bijak, tepat dan teratur.

Sangat bertuah kepada guru-guru kita semua, kerana melalui syarahannyalah kita menjadi seorang yang berilmu pengetahuan, mudah-mudahan rahmat Allah memayungi semua guru-guru kita. Lebih bermanfaat lagi untuk semua penyampai ilmu yang mempunyai kitab-kitab karangan sendiri, pahalanya memang tak tergambar. Selagi mana ilmu yang disampaikan masih dinikmati manfaatnya oleh orang ramai selagi itulah pahalanya berterusan.

Islam sangat mengagungkan ilmu kerana Islam itu sendiri didasari dengan ilmu. Tidak ada satu pun permasalahan mampu diselesaikan kecuali diajar dalam Islam. Bagi mereka yang mahu memartabatkan Islam, maka gunalah akal untuk menuntut ilmu mudah-mudahan kemuliaan Islam terjaga di tempat yang tertinggi.

 

Anak soleh merupakan saham terbaik yang dilaburkan oleh ibu bapa sepanjang hayat mereka. Setiap anak wajib mentaati dan berbakti kepada kedua ibu bapanya, sepanjang hayat mereka sehinggalah selepas mereka meninggal dunia. Sentiasalah memberi penghormatan dan kasih sayang terbaik kepada mereka, tunjukkan rasa terima kasih dengan sentiasa berbuat baik dan patuh kepada setiap kata-katanya, menjaga perasaannya jangan sampai terluka serta memanjakannya disaat kita sudah memiliki kehidupan dan mereka pula sudah mula tua malah semakin uzur.

Sentiasa menghargai perasaan ibu bapa dengan banyak berbicara dengan mereka. Usah mengambil hati dengan apa jua laku mereka yang tidak berkenan di hati kita. Jangan sesekali sisihkan mereka dihari tua. Jadikan kita sebagai tempat mereka mengadu dan jadilah pendengar yang baik kepada mereka. Darjat ibu bapa di sisi Allah adalah sangat dimuliakan, sehingga menjadi ukuran penentu bagi keredaan dan kemurkaan Allah. Ini sebagaimana sabda Rasulullah saw. yang bermaksud: “Keredaan Allah terletak pada keredaan ibu bapa dan kemurkaan Allah pula terletak pada kemurkaan ibu bapanya.” (Hadis riwayat at-Tirmizi dan Hakim).

Maka berdoalah untuk kedua ibu bapa samada yang masih hidup mahupun telah meninggal dunia kerana ia sangat bermanfaat, lebih-lebih lagi kepada yang telah tiada. Doa anak soleh ini adalah satu rahmat kepada kedua ibu bapanya. Berdoalah sentiasa kepada orang tua kita agar diampunkan segala dosa-dosa mereka, dirahmati dan diredhai Allah sentiasa, dihindarkan dari azab kubur, diterima segala amal kebaikan sepanjang hayatnya di dunia, disenangkan roh mereka dengan amal ibadat anak-anak, diringankan hisabnya, dihindari dari siksa api neraka dan dimuliakan mereka di akhirat nanti. InsyaAllah.

 

Bekalan

Ini semua adalah bekalan yang perlu kita sediakan sebelum menghadapi kematian. Jangan sesekali bertangguh untuk mempersiapkannya kerana mati itu datangnya mengejut. Bukan menunggu sakit, bukan hanya kerana tua, tiada apa-apa syarat untuk Allah mencabut nyawa kita semua. Hanya kita yang perlu sentiasa bersedia menunggu saat itu. InsyaAllah sama-sama amalkan istighfar tidak kira waktu dan dimana kita berada serta sentiasa berdoa selalu memohon keampunan Allah.

Jangan dilupa kepada tiang agama, solat! Perbaiki solat kita pada setiap waktu semoga ia makin berkualiti dari waktu ke waktu. Paksa diri untuk khusyuk.

Daripada Abu Hurairah, katanya bahawa Rasulullah saw. bersabda bermaksud: “Sesungguhnya amalan yang mula-mula sekali dihisabkan seseorang pada hari kiamat mengenainya ialah solatnya, jika solatnya diterima, maka sesungguhnya beruntung dan berjayalah ia. Jika solatnya tidak diterima, maka kecewa dan rugilah ia. Jika terkurang daripadanya solat fardu sesuatu, Allah berfirman: ‘Periksalah, adakah hambaku itu mempunyai solat-solat sunat untuk dicukupkan dengannya apa yang terkurang daripada solat fardu. Demikianlah keadaan amalan lain.” (Hadis Riwayat Tirmizi)

 

 

Sehingga ketemu lagi…

 

4.12pm

Maksiat

Salam Ukhuwah…

Apa khabar Lailatul-Qadr…nikmat prima gandaan pahala Ramadhan.

Salah satu nikmat Ramadhan adalah berkurangnya perilaku maksiat. Maksiat yang akan menyebabkan iman kita cacat. Iman yang cacat akan menyebabkan kita hilang rasa takut kepada Allah.

Bagaimana untuk kita tahu hilangnya rasa takut itu?

Jawapan yang paling mudah apabila kita tidak khusyu’ didalam solat. Ya, betapa sukar untuk kita khusyu’ didalam solat, itulah petanda awal kita masih dan sedang bermaksiat kepada Allah. Iman tetap bertapak di hati, namun iman kita ini cacat. Jangan berterusan melakukan maksiat kerana hati akan bertambah hitam dengan palitan dosa, kelak tiada hidayah Allah, disaat itulah hati tidak lagi dapat menilai baik buruk sesuatu perkara.

Melakukan apa saja bentuk maksiat akan memberi kesan yang buruk kepada hati kita. Satu bentuk maksiat yang diakukan akan membenihkan pelbagai jenis maksiat lain. Apabila telah melakukan maksiat itu dan ini, disaat inilah si pelaku tersebut akan merasakan apa yang dilakukan itu adalah perkara remeh sahaja, tidak lagi menganggapnya sesuatu yang memalukan, langsung menghilangkan rasa takutnya kepada Allah.

Bagaimana untuk mendapatkan iman yang sempurna?

Bertaubatlah! Mohonlah kepada Allah sentiasa diampunkan segala dosa-dosa yang telah kita lakukan. Jangan lupa untuk sentiasa beristighfar dan menambahkan amalan baik, semoga segala tindakan kita ini mampu menyempurnakan kembali iman di hati yang masih berbaki.

Sentiasa ingat kepada kematian, mudah-mudahan dengan mengingati mati yang tidak tahu bilakah waktunya ini mampu memberi pencegahan kepada kita dari melakukan apa jua jenis maksiat. Mohon sentiasa kepada Allah semoga umur yang masih berbaki ini akan dipenuhi dengan amal soleh. Kita tidak mahu umur yang panjang tetapi penuh dengan bermaksiat kepada Allah.

Husnul-khatimah

Biar kita akhiri umur ini dengan pengakhiran yang baik. Untuk mendapat pengakhiran yang baik (husnul-khatimah) bukan suatu yang mudah. Hanya orang-orang yang taat kepada Allah dan Rasul serta beramal soleh sepanjang hayatnya mampu memiliki pengakhiran yang terpuji ini. Kita juga mahukan pengakhiran hayat yang baik, maka berdoalah sentiasa untuk mendapat husnul-khatimah, dan doa yang mudah dimakbulkan Allah adalah daripada hamba-hambaNya yang beriman, banyak mengamalkan sunnah, sentiasa beramal soleh, berterusan membuat kebajikan kepada orang lain, paling penting adalah menjauhi segala perbuatan maksiat kepada Allah.

Jangan ada keinginan untuk melakukan maksiat kerana mati itu tiada tertangguh. Perbanyakkan istighfar, berzikirlah selalu kerana lafaz yang mulia ini mampu melemahkan nafsu. InsyaAllah sama-sama kita lakukan yang terbaik untuk mendapatkan pengakhiran yang terpuji.

Sehingga ketemu lagi…

11.35am

Berdoa

Salam Ukhuwah…

Apa khabar Ramadhan…

Salah satu nikmat Ramadhan adalah kurniaan waktu mustajab doa.

Jom kita ambil peluang sepanjang Ramadhan ini untuk berdoa, bukan sekadar bicara biasa tetapi berdoa juga adalah satu cara untuk kita berhubung dengan Allah.

Samada impian yang hanya tertanam di hati, mahupun dengan tuturkata memohon dan meminta-minta kepada Allah, itulah yang dikatakan sebagai doa. Senang bukan? Boleh saja kita berdoa sepanjang masa walau dimana kita berada, kerana Allah itu maha Mendengar dan Maha Memakbulkan.

Walaubagaimanapun, lebih elok jika kita beradab semasa berdoa. Lebih beradab, lebih mustajab, insyaAllah. Antara adab semasa berdoa adalah merendahkan suara ketika berdoa, penuh pengharapan ketika meminta-minta kepada Allah, berdoa dengan kalimah-kalimah yang baik, terutamanya dengan doa-doa yang pernah didoakan oleh para Nabi, tidak sesekali berdoa dengan meminta sebarang keburukan keatas diri sendiri, ahli keluarga mahupun harta benda, dan pastinya mesti yakin bahawa setiap doa yang kita panjatkan akan dimakbulkan Allah.

Waktu berdoa juga ada masanya yang tertentu untuk lebih mustajab. Antara waktu mustajab doa adalah ketika Ramadhan ini. Ketika kita sedang berpuasa, waktu hampir berbuka puasa, saat kita bangun untuk sujud pada sepertiga akhir malam, usai khatam al-Quran, dan sudah tentunya malam terbaik yakni Lailatul-Qadr.

Berdoa juga akan melahirkan rasa kehambaan kita kepada Allah. Jika Nabi Muhammad saw pun tidak putus-putus berdoa memohon segalanya kepada Allah, sedangkan baginda merupakan hamba Allah yang terpilih, apatah lagi kita ini hamba Allah yang serba-serbi kekurangan, maka tersangatlah perlu berdoa memohon segala-galanya daripada Allah.

Maksiat

Jikapun kita telah berdoa dengan penuh beradab dan pada waktu yang tepat, masih lagi ada doa yang diminta-minta tidak juga dimakbulkan Allah. Hal ini mungkin kerana kita masih bermaksiat kepada Allah. Maksiat inilah yang menjadikan doa kita terhijab dari dimakbulkan Allah. Maka latihlah diri untuk menjadi lebih baik. Cukupkanlah solat lima waktu, hindarkanlah diri dari perbuatan yang sia-sia seperti suka melihat maksiat, berfikiran kotor, sentiasa berbicara dengan perkataan yang negatif, dan sentiasalah membaca al-Quran, mudah-mudahan perubahan positif yang menjadi amalan harian ini mampu mendekatkan diri kita kepada Allah.

Jangan lupa berdoa memohon hidayah daripada Allah semoga kita sentiasa berada di jalan yang tepat menuju ke syurgaNya.

Sehingga ketemu lagi…

3:37pm