• Kalendar Hijrah

  • Kalendar

    April 2017
    S M T W T F S
    « Nov    
     1
    2345678
    9101112131415
    16171819202122
    23242526272829
    30  

Denggi

Salam Ukhuwah…

Saya fikir ia adalah demam biasa, rupa-rupanya demam denggi!

Seingat saya, dua hari saya demam, susah mahu kebah, masuk hari ketiga migrain mula menyerang teruk. Tak dapat saya gambarkan kesakitannya yang teramat. Selera makan terus melayang jauh, badan longlai saja tidak bermaya. Sengsara! Akhirnya saya mengalah untuk dibawa ke klinik.

Tak cukup dengan klinik, akhirnya saya warded. Pertama kali cek darah, platlet 141. Suhu badan 38’c.

Dua hari di wad, sebanyak enam botol air dimasukkan. Terpaksa pula ambil ubat itu dan ini. Tak selesanya. Selain itu saya paksa diri untuk minum 100plus, hirup sup ketam nipah dan minum air daun betik – walaupun rasanya…fuhhh…pahitnyaaa!

Saya tidak betah tinggal di hospital, hari ketiga saya mohon untuk balik. Doktor memberi keizinan apabila platlet saya sudah mencapai 119 selepas turun sehingga paras 64 dalam tempoh dua hari tersebut. Demam pun sudah pulih sepenuhnya.

Rasa bahagia sangat apabila dapat kembali ke rumah. Namun saya teruskan dengan amalan minum 100plus, hirup sup ketam nipah dan minum air daun betik, selain dari ubat yang dibekalkan hospital. Sengal-sengal di badan masih terasa untuk beberapa hari seterusnya.

Alhamdulillah, selepas seminggu saya kembali sihat sepenuhnya. Percayalah, sakit itu adalah penghapus dosa. Redhalah!

Saya kongsikan info umum berkaitan denggi untuk sama-sama kita ambil perhatian agar diri dan orang-orang tersayang dijauhkan dari serangan ini.

Elakkan gigitan nyamuk dengan:

• Gunakan ubat nyamuk.

• Gunakan kelambu semasa tidur. Gunakan ‘repellent’ jika perlu.

• Elakkan aktiviti semasa nyamuk aktif menggigit (5.30 pagi-8.00 pagi dan 5.30 petang-8.00 malam).

• Pakai pakaian berlengan panjang dan seluar panjang apabila keluar daripada rumah.

• Pasang jaring halus (mosquito mesh) di tingkap dan pintu.

 

Menghapuskan tempat-tempat pembiakan nyamuk:

• Menghapuskan tempat pembiakan nyamuk di sekeliling rumah.

• Bersihkan persekitaran rumah. Musnahkan semua bekas yang boleh menakung air hujan atau lebihan air, terutamanya di besen, tayar lama, bekas bunga, bekas plastik, tong, tin, dan botol.

• Buang air dan basuh piring pasu bunga setiap minggu.

• Salin air dalam jambangan bunga setiap minggu.

• Tutup rapat semua bekas air seperti baldi, tangki. Letakkan bahan pembunuh jentik-jentik.

• Kerap tukar air di bekas minuman haiwan peliharaan.

 

10.34am

Surirumah je…

Salam Ukhuwah…

Alahai tajuk…macam rendah diri je!

Sebenarnya sentap!

Pandai jugak saya nak sentap-sentap ya…

Ya, tersentap dengan seorang doktor yang merawat saya berminggu yang lalu. Saya hadir ke satu pusat perubatan swasta kerana diserang migrain yang teruk. Tak pernah sekalipun seumur hidup ini saya diserang migrain, entah kenapa kali ini diserang migrain yang sangat teruk. Kata saya kepada suami, sakitnya macam mahu melahirkan anak! Sakit kepala ya amat!

Sehari sebelumnya, saya mendapatkan rawatan di klinik, kata doktor yang merawat, jika esok masih sakit saya perlu ditempatkan di wad. Memang saya masih sakit, dan keesokan harinya saya memang sudah bersedia untuk diwadkan. Saya ke pusat perubatan yang satu ini, doktor yang merawat bertanya itu dan ini, dan bertanya…kerja apa? Saya jawab; Surirumah. ‘Surirumah je…’ kata doktor lelaki itu. Oh, sentapnya saya.

Saya terasa dipandang rendah dengan kerjaya yang satu ini. Dalam hati, ingat saya tak mampu bayar bil hospital ke? Kerana sebelumnya  doktor itu Ada bertanyakan perihal insuran saya. Tapi sentap saya cukuplah di dalam hati sahaja, bukannya saya tahu, apa niat sebenar doktor tersebut memberikan jawapan yang berintonasi tidak sesedap telinga yang mendengar.

Saya pujuk hati sendiri, nasib baiklah saya ada pelajaran, nasib baiklah saya pernah kerja dulu, nasib baiklah saya sendiri yang memilih untuk menjadi surirumah sepenuh masa. Nasib saya masih baik. Alhamdulillah…masih banyak nasib baik yang menyebelahi saya.

Paling bernasib baik apabila saya mampu berada disisi keluarga dalam tempeh masa yang lebih banyak berbanding isteri/ibu berkerjaya yang lain. Ramai wanita di luar sana mengimpikan kehidupan yang lebih ‘keibuan’, tetapi masih tidak berezeki untuk memilih kerjaya sebagai surirumah sepenuh masa.

Alasan utama adalah keperluan membantu suami dalam mengukuhkan ekonomi keluarga. Silakanlah dengan niat yang betul jika itu yang terbaik untuk rumahtangga masing-masing, jangan ada tekanan sehingga boleh mengganggu peranan sebenar seorang wanita, yang sebenarnya lebih anggun apabila mampu berada di rumah, menguruskan suami, anak-anak dan rumahtangga secara keseluruhannya.

Gaji

Adakalanya menjadi surirumah perlu kepada keyakinan yang lebih, kerana masih Ramai di luar sana memandang enteng pada tugasan yang satu ini. Maklumlah tak bergaji…mmm…seolah-olah tak bergaji itu kehidupannya tidak stabil! Bergaji mahupun tidak, percayalah bahawa rezeki untuk kesempurnaan hidup itu bukan hanya hak mutlak orang yang bergaji.

Saya pun pernah kerja bergaji, nak kata mewah tak juga…berbanding sekarang sama juga. Namun, memilih kerjaya surirumah yang tidak mempunyai slip gaji mengajar lebih berhati-hati dalam berbelanja. Elok sangatlah tu, boleh mendidik nafsu yang sentiasa membuak-buak mahukan itu ini. Sekarang ini banyak fikir dulu sebelum membeli.

Alhamdulillah, sentiasalah bersyukur dan merasa cukup dengan apa yang ada, insyaAllah makin terbuka luas rezeki untuk rumahtangga.

 

12.54pm

 

Hong Kong

Salam Ukhuwah…

Alhamdulillah, awal Februari lalu saya direzekikan buat pertama kalinya menjengah bumi Hong Kong. Satu destinasi yang saya pasti agak berbaloi kepada semua sahabat yang sangat suka dengan aktiviti melancong, termasuklah saya – tertakluk kepada bajet di poket masing-masing…

Antara mercu tanda Hong Kong

Antara mercu tanda Hong Kong

Saya bersama suami dan dua orang sahabat lain telah memilih Air Asia untuk perjalanan kami kali ini. Penerbangan ke Hong Kong hanya memakan masa 3 jam 45 minit sahaja, dan waktu diantara dua negara ini langsung tidak berubah. Namun, waktu solatnya lebih awal di sini. Subuh seawal 5.45 pagi dan Magrib pula menjelang 6.15 malam.

Sebaik sahaja sampai di Lapangan Terbang Antarabangsa Hong Kong, saya agak teruja melihatkan airportnya yang agak besar dan cantik, memukau pandangan. Maka terpaksalah berjalan agak jauh untuk terlebih dahulu mendapatkan train yang akan membawa kami ke terminal yang menempatkan lokasi pemeriksaan Imigresen, tempat pengambilan luggage dan perhubungan kepada semua pengangkutan awam untuk ke destinasi seterusnya. Masih juga saya teruja kerana trainnya tersangatlah laju, maka sekejap saja sudah sampai ke terminal yang dituju.

20130204_006

Usai beratur untuk pemeriksaan Imegresen yang agak cepat dan memuaskan, barulah kami ke tempat pengambilan luggage. Selesai semuanya, terus saja pergi mendapatkan teksi untuk membawa kami ke hotel penginapan. Segalanya boleh dilakukan dengan agak mudah kerana banyak disediakan signboard yang efisyen untuk semua pengguna. Pentingnya, stamina kena bagus kerana berjalan di dalam airport ini sajapun sudah mampu melenguhkan kaki…lebih-lebih lagi kepada perempuan mengandung seperti saya…nak melancong punya pasal buat-buat sanggup sajalah…

Sampai di hentian teksi, kami dihidangkan dengan dua pilihan – Teksi Merah dan Teksi Hijau. Oleh kerana pemergian ini adalah diatas faktor urusan kerja suami, maka segalanya kami lakukan sendiri tanpa panduan daripada pemandu pelancong. Hanya berpandukan kepada signboard yang efisyen, maka kami maklum bahawa Teksi Merah untuk ke Kowloon dan Teksi Hijau untuk ke pulau Hong Kong. Kerana hotel penginapan kami terletak di Kowloon maka kami memilih Teksi Merah.

20130201_00920130201_008Teksinya agak klasik namun selesa dan bersih – lebih baik dari teksi di Malaysia. Semua teksi di sini menggunakan meter, tetapi tambangnya agak mahal. Meter bermula dengan HKD20 = RM8 (berubah-ubah mengikut pasaran matawang).

Bercerita perihal HKD, ianya agak unik kerana wang kertas ini dikeluarkan oleh tiga bank berlainan dan berbeza jugalah dari segi rekabentuk dan warna serta nilainya.

Halal

Sepanjang perjalanan menuju ke hotel, mata saya segar melihatkan betapa ramainya manusia masih bersimpang-siur di sekitar bandar Kowloon ke sana sini walaupun malam sudah mula menjengah.

Lokasi hotel penginapan saya yang terletak di Nathan Road sangat berdekatan dengan Masjid Kowloon, menaranya yang tinggi menjadikan ianya sebuah bangunan yang mudah dikenali. Masjid itu sendiri berupa bangunan empat tingkat. Masjid ini pula terletak bersebelahan dengan stesen MTR Tsim Sha Tsui.  Melihatkan kepada jaringan pengangkutan awam di Hong Kong, dapat disimpulkan bahawa di sini langsung tidak mempunyai masalah didalam hal perhubungan kemana-mana lokasi dengan mudah.

Oleh kerana penginapan kami berada di lokasi yang menempatkan ramai Muslim, maka makanan Halal agak senang diperoleh di kawasan ini. Walaupun begitu, secara umumnya makanan halal di Hong Kong agak mahal kerana sukar juga untuk mendapatkannya di kawasan lain, melainkan kita boleh ke Islamic Centre. Disana disediakan pelbagai masakan makanan Cina Muslim yang dijamin 100% halal. Namun, jika anda pula bertekak cerewet ada baiknya makanan ringan dibawa bersama sepanjang percutian ini. Namun, saya sendiri lebih suka untuk merasai masakan tempatan di negara itu sendiri, janji halal!

Saya berkesempatan menuju ke Islamic Centre, yang dikenali sebagai Masjid Ammar dan Osman Ramju Sadick, yang terletak di Oi Kwan Road, Wan Chai. Bangunan masjid tiga tingkat ini menempatkan ruang solat, tadika, perpustakaan, dan kantin serta pejabat pertubuhan Islam. Antara pertubuhan Islam yang bernaung di sini adalah Persatuan Islam Hong Kong, Dana Komuniti Islam Hong Kong dan Persatuan Belia Islam Hong Kong.

Kami singgah di kantin Pusat Islam ini, merasa dim sum yang menjadi menu utamanya, disusuli dengan pelbagai menu sampingan lain seperti menu udang, telur, sayuran dan agar-agar. Boleh tahan!

20130202_00520130202_00320130202_00420130202_006Cuaca

Merasa udara Hong Kong, cuaca di sini menjelang Februari agak memuaskan, sedan-sedan, ala-ala di Cameron Highland sahaja. Ketika kami tiba, cuaca sekitar 23dc. Paling tragispun, ketika kami berkesempatan mengikuti rombongan city tour mengelilingi bandar Kowloon. Berada di tingkat atas bas yang tidak berbumbung sangatlah menguji tulang-temulang memandangkan suhu kala ini serendah 13dc. Bagi yang alah sejuk seperti saya sangatlah menyeksakan walaupun badan sudah berbungkus.

20130202_013

Dari sudut komunikasi, Kantonis merupakan Bahasa utama di Hong Kong, dan hanya minoriti boleh berbahasa Inggeris dengan baik.

Cukup di sini sahaja coretan saya, hanya asas pengetahuan untuk sahabat-sahabat yang belum pernah ke Hong Kong dan sedang berhajat ke sana. Masih banyak tempat menarik yang boleh diteroka dan diabadikan kenangannya. InsyaAllah jika diberi kesempatan, saya masih teruja untuk sekali lagi kembali ke sana…mungkin dua, tiga tahun lagi…!

 11.01am

Hujan

Salam Ukhuwah…

Dua tiga hari ni hujan yang kebiasaannya lebat berhari-hari yang lalu makin reda nampaknya. Alhamdulillah, sekurang-kurangnya hilanglah sedikit rasa nak membeku dalam rumah je… terutama bagi sahabat-sahabat yang seangkatan dengan saya. Kalau dah hujan lebat memanjang adakalanya mood pun boleh melayang-layang rasanya… Ikutkan kata pakar motivasi, mana boleh faktor sekeliling mempengaruhi daya fikiran, segalanya kita sendiri yang kena tentukan! Tapi kalau dah hujan dan sejuk semacam…ermmm…M mula la mengambil tempat!

Malas tak malas, yang paling kena dikesahkan oleh para suri rumahtangga dimusim hujan ni adalah pasal kain baju yang hari-harinya mau diambil pedulikan. Kalaulah keluarga seperti saya yang jumlahnya sembilan orang…mmm…manalah nak jemur baju tu semua kalau berhari-hari matahari tak timbul, air pula yang mencurah-curah…. Maknanya habis tempatlah di dalam rumah ni yang kelihatannya bersesuaian akan dijadikan mangsa tempat sidaian, janji asal kering dan janganlah muncul bauan yang ‘semerbak’ pula… Kalaulah pula ada tetamu yang bertandang maka gopoh-gapahlah kemaskan sidaian tu, lepas tu sidai balik bila ‘line clear’…berlakon!

Kalaulah di tempat saya ni ada Self Service Laundry rasanya mahu juga mencuba nasib dimusim tengkujuh ni. Kat sana kan ada Dryer. Senang! Basuh, keringkan dan terus lipat! Nak beli sendiri Dryer untuk kegunaan di rumah rasanya tak berbaloi kalau sekadar keperluan terdesaknya hanyalah dimusim ini sahaja.

Itu cerita suri macam saya la kot…

Lain pula kepada sahabat yang berkerjaya. Hujan lebat ke, hujan renyai ke, amanah tetap amanah, rezeki tetap perlu dicari, kerja tetap juga kena pergi. Mungkin akan bertambah sukar lagi kepada sahabat kita yang berstatus rider. Pakai baju hujan pun kadang-kadang boleh kena juga tempiasnya. Paling teruk jika hujan teramat lebat sehingga boleh mengganggu penglihatan terpaksalah mereka peruntukkan masa untuk berteduh dahulu sebelum kembali memulakan perjalanan. Buatlah yang terbaik, keselamatan haruslah diutamakan!

Begitulah antara cabarannya dalam mencari sesuap rezekikan? Berdoalah selalu agar segalanya dipermudahkan. Redha dengan segala ujianNya adalah sebaik-baik amalan hati. Sesekala ditimpa musibah secara tidak langsung akan menguji tahap keimanan kita sendiri, maka sentiasalah memohon untuk dipermudahkan segalanya pada masa hadapan.

Rahmat dan Peringatan

Apapun, hujan yang sedang galak membasah bumi kebelakangan ini sebenarnya adalah rahmat besar daripada Allah s.w.t. buat sekalian hambaNya, baik untuk manusia, tumbuh-tumbuhan, haiwan, dan semua makhluk ciptaanNya. Selepas hadirnya kemarau, hujan pula mengambil tempat bagi menyuburkan bumi dan juga memberi sumber air kepada semua hidupan di muka bumi ini. Tanah yang subur adalah untuk sebarang tanaman bagi membekalkan sumber makanan dan sumber air yang berkualiti merupakan suatu keperluan kepada semua makhluk Allah di dunia ini.

Adapun jika berlakunya banjir sehingga mengundang bencana besar, itulah tandanya kekuasaan Allah s.w.t. dalam memberi peringatan kepada semua hambaNya, yang ada waktunya berada dalam kelalaian dan sering saja melakukan kemusnahan di muka bumi ini secara tidak terancang. Kebiasaannya kerakusan melaksanakan pembangunan secara berleluasa tanpa perancangan tepat sering saja mengundang masalah banjir besar yang tidak dijangka, terutama apabila ianya bermasalah dengan sistem perparitan dan pembuangan sampah yang tidak terurus sempurna. Bukan hujan yang salah, tetapi lemahnya manusia dalam mengurus bumi ini.

Bersamalah kita berdoa semoga Allah s.w.t. akan sentiasa melindungi kita semua dari sebarang bencana yang tidak mampu untuk kita menghadapinya.

11.43pm

Anak

Salam Ukhuwah…

Bagi saya, enam orang anak sudah cukup. Tetapi bagi encik suami, enam orang anak masih sedikit. Biasalah para suami ni kan… Dalam cukup dan sedikit itu, maka akhirnya saya mengandung lagi zuriat ketujuh! Alhamdulillah…!

Mengandung diusia 35 tahun…rasanya agak sudah tua! Memang terasa kelainannya berbanding kandungan yang dulu-dulu. Faktor umur barangkali yang menjadikan saya cepat merasa letih dan kepenatan yang berlebihan…walaupun tak buat kerja pun!

Apapun, Alhamdulillah, saya sudah melepasi suatu tahap keletihan yang teramat…sehingga mahu masuk ke rumah sendiri inipun sangat tidak larat…! Rasanya sudah hampir dua bulan saya tidak menulis di sini…dan sudah berhari-hari berniat mahu menulis, tetapi susah pula nak memulakannya. Kali ini harap-harap menjadilah.

Sehingga ketemu lagi…

9.32am

Saat itu…

Salam Ukhuwah…

Sedikit luang waktu untuk menulis sementelah mata masih lagi belum mahu beristirehat.

Sedang saya mendengar tazkirah pada senggang waktu tarawikh tadi di masjid ayahanda, saya dikhabarkan ibu kepada pengasuh saya sewaktu kecil dahulu telah meninggal dunia. Innalillah… Kalau tidak silap saya usianya sudah menjangkau 90-an.

Saya mengambil keputusan untuk menyelesaikan tarawikh lapan rakaat terlebih dahulu sebelum lakukan ziarah si mati.

Sesampai di rumahnya yang terletak di belakang rumah ayahbonda saya, kelihatan sudah ramai sanak-saudara yang sedang berkumpul. Saya melihat dua orang remaja lelaki sedang membaca Yaasin di sisi si mati. Sejuk hati saya memandangnya. Saya fikir cucu kepada nenek tua itu. Terasa bertuahnya si mati meninggalkan anak cucu yang sungguh baik lakunya. Mudah-mudahan jika sudah sampai saatnya nanti milik kita, begitulah juga akan diperlakukan oleh anak cucu dan kaum kerabat. InsyaAllah.

Mengimbau kenangan, sebenarnya saya amat manja dengan nenek tua itu sewaktu masih dizaman kanak-kanak. Selalu juga saya dibawa pengasuh ke rumah nenek itu yang pada suatu ketika dulu berada di Kampung Chepa. Hanya setelah kematian anak yang tinggal bersamanya ketika itu, dia berpindah ke rumah anaknya kini, yang merupakan pengasuh saya ketika kecil dulu.

Sewaktu nenek ini masih sihat, dia merupakan ahli jemaah di masjid ayahanda saya, boleh dikatakan pada setiap waktu solat. Alhamdulillah, dia telah menggunakan segala kudrat usia senjanya untuk terus gagah menapak ke masjid, mahu bersama-sama ahli jemaah yang lain sujud bangun kepada Yang Maha Esa.

Akhirnya, penghujung usianya adalah pada Ramadhan, mudah-mudahan ada keringanan buatnya di ‘alam sana’ sepanjang Ramadhan ini dan pada hari-hari yang seterusnya. Saya panjatkan doa buatnya, ampunkanlah Ya Allah dosa-dosanya dan rahmatilah dirinya.

InsyaAllah solat jenazah akan diadakan selepas Subuh esok. Mudah-mudahan saya masih berkesempatan untuk menatapnya buat kali terakhir pada esok pagi.

Al-Fatihah!

12.25am

Durian

Salam Ukhuwah…

Apabila tengok pokok durian sebelah rumah berbuah lebat, senyum saya ranum saja. Memang tak sabar nak tunggu buah tu luruh. Berhari-hari saya tunggu buah tu luruh, tak jugak luruh-luruh. Rindu nak merasa, akhirnya saya beli durian di pasaraya! Itulah nikmat durian pada saya, sangat mengecurkan!

Itu adegan sebelum masuk musimnya, tetapi sekarang ni sudah melimpah-ruah durian merata-rata dijual dengan pelbagai macam nama. Paling saya tahu, durian kampunglah, seminggu ni asyik bersarapan dengan durian saja.

Tapi, jika tiba-tiba mengidam nak merasa D24 mahupun Musang King, haruslah jenguk-jenguk dompet tu dulu…memang alah membeli tapi berbaloi! Semuanya sedap!

Musim durian ni boleh membawa ingatan saya ke zaman kanak-kanak dahulu. Usai Subuh je saya dah bersiap-siap masuk kebun terbongkok-bongkok cari durian dalam gelap. Syaratnya, deria bau mesti kuat…mmm…harumnya bau durian, ke situlah kita pergi kan. Nikmat sangat kalau nampak ada yang tergolek depan mata. Pernah buat? Kawan-kawan seumur saya yang ada kebun durian kat kampung tu mesti dah kalih dengan kerja-kerja ni kan.

Masa tu tak takut pacatpun, sekarang? Pucat…

Selain makan durian begitu saja, saya sangat suka makan pulut durian dan pengat durian, tapi tak boleh makan tempoyak. Dalam gulai masih boleh tahan, tapi kalau dalam budu memang tak boleh terima.

Kesimpulannya, durian ni memang salah satu nikmat dunia. Rugi la kepada kawan-kawan yang tak boleh makan durian ni.

P/S: Miza apa cerita sekarang? Dah boleh cium durian? Inilah satu-satunya kawan saya yang bermusuh ketat dengan durian. Sangatlah rugiii… 

9.22am