• Kalendar Hijrah

  • Kalendar

    September 2017
    S M T W T F S
    « Nov    
     12
    3456789
    10111213141516
    17181920212223
    24252627282930

Patriot

Salam Ukhuwah…

Membawa maksud mudah sebagai seorang yang sangat mencintai negaranya dan sanggup pula berhabisan untuk mempertahankan kedaulatan tanah tumpah darahnya.

Tetapi bukanlah saya sedang ingin memperihalkan tentang seorang Patriot sempena ulangtahun Kemerdekaan Negara kita yang ke 55, tetapi saya ingin bercerita tentang Sebelas Patriot!

Buah tangan terbaru daripada Andrea Hirata yang telah saya selesaikan lebih kurang sebulan yang lalu.

Nukilan daripada seorang penulis yang sentiasa saya nantikan hasil mindanya. Pengkisahannya yang sentiasa mampu menyentuh perasaan dan sungguhlah penuh dengan semangat dan inspirasi yang membuak-buak.

Jika tulisan Andrea Hirata sebelum ini ralit memfokuskan tentang zaman pesekolahannya di daerah Belitung, lain benar kali ini apabila Sebelas Patriot bercerita tentang cinta. Bukan cinta murahan, tetapi cinta yang sangat unik. Mungkin tidak pernah kita membacanya dimana-mana novel lain sebelum ini. Ianya cinta tulus antara seorang anak (Ikal – watak yang sentiasa mendominasi karyanya) kepada ayahnya, jua cinta kepada negara, tetapi terapinya adalah bola sepak. Unik! Nampak mudah, tetapi kerana ianya sebuah cinta, maka sangat memerlukan pengorbanan demi mencapai sebuah mimpi, sebagai bukti mengalirnya kasih sayang yang tulus ikhlas.

Jika ada hal lain yang sangat menakjubkan di dunia ini selain cinta, bola sepak.

Namun, kisah cinta ini sekadar 71 muka surat! Kecewanya saya! Sangat nipis! Mampu dikhatamkan hanya beberapa jam sahaja!

Memujuk hati, sekurang-kurangnya Andrea Hirata terus mahu berkarya untuk menghidangkan kepada peminatnya, seperti saya, sebuah tulisan yang penuh dengan motivasi dan semangat juang yang tinggi. Ternyata dia seorang penulis yang mampu bercerita dengan baik dan penuh santai adakalanya. Ia sentiasa mengesankan kepada saya tentang keasyikan layar hidupnya, jua metafornya yang boleh melepaskan tawa. Sangat lucu!

Realiti

Buku tipis ini bagaikan didedikasi khusus buat penggila bola sepak, kerana itulah dinamakan Sebelas Patriot bagi menggambarkan kesebelasan utama. Tetapi tidak pula Andrea Hirata mahu membariskan kawanan Ikal yang lain, jika ada Mahar dan Lintang, sekurang-kurangnya terubatlah rindu kepada semusim Lasykar Pelangi.

Andrea Hirata selalu menulis tentang sebuah realiti kehidupan, ada bahagia dan deritanya. Pengakhirannya, takdir Allah jualah yang akan mengatasi segala perancangan manusia walaupun sekuat mana hambaNya telah berusaha.

Novel ini juga bukan sekadar bola sepak, tetapi rasa kasihnya seorang anak kepada ayahnya. Seperti selalunya, Ikal seringkali berusaha untuk menyajikan yang terbaik buat si ayahnya – yang sangatlah pendiam lakunya. Tetapi kejutan terbaik telah disuarakan si ayah…

Ayah, bagi kedua ratus enam puluh kali, tersenyum sahaja. Namun, aku terkejut kerana suatu ketika dijawabnya,

“Real Madrid, bujang,”

Ya, kerana cintakan bola akhirnya seorang ayah yang sangat pendiam mampu yakin bersuara meluahkan isi hati. Tidak bernoktah disitu, disuarakan pula bahawa Luis Figo adalah idolanya.

Maka, seorang anak yang benar-benar kasihkan si ayah telahpun berkesempatan mengunjungi Madrid, menyimpan hasrat besar mahu membuat kejutan kepada si ayah dengan membeli jersi bertulis Luis Figo di belakangnya, jua bertanda tangan asli pemain itu. Hanya tinggal helaian terakhir di kedai rasmi Real Madrid. Dengan harga 250 Euro! Sedangkan sehingga ke dasar sakupun, hanya sejumlah 60 euro mampu dikeluarkannya.

Hanya kerana kasihkan si ayah, Ikal berjanji akan kembali untuk memiliki helaian terakhir itu. Perjuangannya untuk mencukupkan sejumlah wang 250 euro sangat mengharukan.

Sahabat semua patut membacanya sendiri…

Penutupnya, saya bukanlah berada di kalangan perempuan yang cintakan bola. Tetapi saya berada dikalangan peminat Andrea Hirata yang sentiasa mengagumi kekuatan tulisannya, dan semestinya metafor lawaknya yang sentiasa menjadi!

Bola sepak adalah satu-satunya cinta yang tidak bersyarat di dunia ini.

 

11.05pm

Advertisements

Pelangi Kehidupan

Salam Ukhuwah…

Sejuta Pelangi, buku kedua hasil minda Oki Setiana Dewi yang telah dilancarkan di Kelantan tempohari, turut menarik minat saya untuk memilikinya.

Siapa Oki?

Tidak lain tidak bukan, artis Indonesia yang menjadi heroin utama filem Ketika Cinta Bertasbih. Mempunyai raut wajah lembut manis dan berperwatakan sopan santun, tentunya mampu meraih minat ramai untuk mengenalinya dengan lebih dekat.

Saya tidak menghadirkan diri semasa pelancaran buku tersebut, tetapi mendapatkannya semasa Parti Abaya tempohari. Dua minggu lalu saya selesai membaca naskah ini. Bayangkan berapa lama masa yang saya ambil untuk menghabiskan buku yang sekadar 286 muka surat ini. Hampir sebulan jugalah. Lama!

Sekarang, saya sedang mencari-cari buku pertamanya, Melukis Pelangi, yang dikhabarkan mencatat jualan best seller sehingga telah diulangcetak sebanyak tujuh kali! Hebat!

Saya tidak mengenali Oki secara dekat, tetapi membaca tulisannya membayangkan beliau seorang yang sentiasa bersemangat dalam mencari motivasi diri mendekatkan hati kepada Maha Pencipta.

Membaca bukunya bagaikan menonton sebuah diari kehidupan sepanjang tahun. Pengalaman hidupnya ditulis satu persatu, mengajak para membaca membayangkannya lantas memahami sebuah kehidupan yang tidak sepenuhnya berada didalam kemahuan setiap manusia. Ada pengajaran dan teladan yang boleh kita kutip dari setiap kisah masyarakat yang dihalusinya.

Sejuta Pelangi menginspirasikan kehidupan pelbagai lapisan masyarakat yang sarat dengan rona-rona kemanusiaan sejagat. Kebanyakannya berjaya menyentuh perasaan pembaca untuk merenunginya. Adakalanya ada genangan air mata mengiringi pembacaan naskah ini.

Fikri

Saya tertarik dengan episod Guru Kecilku, Fikri, yang mengisahkan kehidupan seorang anak kecil berusia sembilan tahun, yang kehilangan seorang ayah ketika usianya enam tahun. Tinggal bersama seorang ibu yang sekadar meraih rezeki dari simpati masyarakat sebagai tukang cuci baju. ~ Bayangkan! Betapa sukarnya sebuah kehidupan.

Apa yang mengagumkan dari si anak kecil ini, jiwa besarnya yang sentiasa bergegas ke masjid saat azan berkumandang lima waktu seharian. Dialah antara ramai jemaah tua yang lain turut serta dalam memakmurkan masjid sekian lama. Betapa solehnya anak ini. Apabila ditanya kenapa dia begitu bersungguh-sungguh mentaati perintah Allah yang satu ini, jawabnya dengan mendung di wajah, ada genangan air mata dan bibir yang bergetar, dia mahu sentiasa mendoakan ayahnya, sebutir air mata jatuh di pipinya mengiringi jawapan itu.

Air mata itu jatuh jua di pipi saya saat itu. Kenapa? Mengenangkan sejauh mana saya mampu menjadi seorang ibu yang mampu mengajar anak-anak untuk sentiasa berjamaah di masjid lima waktu. Kala ini saya mendidik anak lelaki saya yang berusia sembilan tahun pergi berjamaah di masjid kala Asar sahaja.

Banyak lagi kisah menarik yang lain. Kepada sahabat yang belum memilikinya, ada baiknya untuk menatap naskah ini sebagai koleksi buku anda. Selamat membaca.

Juga saya titipkan di sini puisi hasil minda Oki sendiri yang dibacanya khusus untuk Negeri Kelantan, Negeri Tadahan Wahyu. Terima kasih!

Negeri Kelantan Seindah Namamu

Negeri Kelantan seindah namamu
Tanah serendah sekebun bunga
Negeri tadahan wahyu
Cik Siti Wan Kembang
Cukup indah namamu
Seindah negerimu

Duhai wajahmu yang indah
Persis Jeddah
Yang pernah ku lewati
Taat menjunjung Al-Quran
Teguh menggalas syariat
Yang tidak pernah goyah
Tersentuh hati kudusku

Lantaran aku disini
Biar tidak pernah ku duga
Bertemu dengan seorang ulama
Yang dicintai rakyatnya
Lalu kuntum rindu yang lama tersimpan
Terubat jua akhirnya
Biar sekelumit cinta

Beruntung rakyatnya
Menumpang teduh seorang ulama
Yang lembut tapi tegas beribadah
Yang pengasih namun tidak goyah
Pada percikan kealpaan dunia
Pasti aku merinduimu lagi
Entah kapan bisa di ubati
Cuma setitis doa bisa ku titip buatmu
Memacu membangun Islam bersama
Semoga kita bertemu kembali.

10.18am

Best ke kahwin?

Jom santai…

Salam Ukhuwah…

Selalu juga kita dengar ada orang tanya kepada pengantin baru, “best ke kahwin?”

“Bukannya best sangat pun…”

Ada juga pengantin yang jawab macam ni…kenapa ya?

Kata mereka, bila dah kahwin ni hidup macam dah tak boleh control sendiri lagi…ada banyak peraturan baru yang nak kena ikut, hatta masuk bilik air pun kena ikut giliran! Kan kalau tinggal kat rumah bujang sorang-sorang macam dulu, suka hati la nak masuk ‘bilik rehat’ tu time mana pun. Pulak tu nak berangan lebih sikit kat dalam tu pun ok apa… Tapi sekarang ni kalau terlebih berangan sikit ada pulak yang bunyi, “Yang, cepat sikit boleh tak…?” Nasib baik ada ‘sayang’ lagi tu…bolehlah melangkah keluar dengan penuh senyuman. Dalam hati…?!

Itu satu bab, lain-lain bab pun semuanya nak kena bertolak-ansur. Nak kena jaga hati pasanganlah, tak boleh marah-marahlah…, karang ada yang merajuk kita jugak yang susah-susah nak kena pujuk. Tak ke menyusahkan tu…?

Masuk perihal makan minum pula, menu dah mula bertukar. Kalau dapat pasangan yang jenis jaga makan, bermakna kita tak boleh makan sebarangan. Katanya, “kita makan bukan sekadar nak kenyang, tapi kita makan untuk sihat tubuh badan” Jadi, tak bolehlah asyik nak ikut nafsu makan saja. Bukan langsung tak boleh makan apa yang kita suka, tapi kena ada masa tertentu dan ketikanya sahaja. Makan pun ada disiplin?

Bukan setakat menu makan saja yang berubah, tempat makan pun ada undang-undang! Kena makan kat ruang makan, jangan sesekali nak buat sepah kat depan tv! Kesiankan kalau kita ni jenis hantu tv. Si dia benarkan aja makan depan tv tu, tapi syaratnya: kemas sendiri! Buat apa kahwin kalau kena buat kerja sendirikan? Kata suami isteri nak kena tolong-menolong! Boleh?

Itu kalau makan kat rumah, kalau makan kat luar pun banyak syarat. Tak nak makanlah kat kedai tu… kotorlah, orang ramai sangatlah, makanan tak sedaplah…macam-macam alasan si dia bagi. Kan senang kalau bujang. Rasa nak makan je, singgah je mana-mana kedai. Janji ada duit, insyaAllah kenyang la perut ni.

Akaun pun asyik kurang je sekarang ni. Mana tak kurangnya kalau dah hidup berdua, dulu maggie satu bungkus je, sekarang dah jadi dua bungkus. Lepas kahwin pun makan maggie? Ni la makanan ruji kami diakhir bulan…pengantin barulah katakan…tak nyempat nak kaya lagi.

Kalau bab pakai-memakai pula, si dia ni berkira sikit. Bukan berkira pasal jenama, tapi kena kemas! Bukan setakat baju beriron, tapi pastikan satu line saja ‘tulangnya’. Dari bujang bermoto ‘asal pakai baju’, sekarang ni dah pusing 360 darjah! Kawan-kawan tengok pun hairan, siap perli-perli lagi yang kita ni dah kena control habis-habisan. Ada aku kesah? Diaorang sebenarnya dengki la tu…

Kalau dapat pasangan yang lebih baik daripada diri sendiri, tentunya soal agama sangat la dititik beratkan. Dah tentu-tentunya waktu solat pun sangatlah terjaga. Usahkan nak ponteng, solat lambat-lambat sikit pun dah nak kena tegur lagi. Susahnya nak berubah!

Takkanlah kahwin ni langsung tak de yang best…?

Ok, begini jawabnya…

Samada kita berkahwin dengan pilihan sendiri mahupun diatur oleh orang tua, sebenarnya perkahwinan itu merupakan satu sesi ta’aruf yang panjang antara dua individu yang berlainan latar belakang. Kalau sebelum kahwin kita sudah mengenali si dia terlebih dahulu, itu hanyalah 20% dari sisi hidupnya yang kita kenali. Apatah lagi jika kita merupakan pengantin yang ‘menurut perintah’, tentunya tidak sampai 5% kita bermaklumat mengenai si dia.

Tapi percayalah, bila dah lama-lama kahwin, baru kita perasan yang hidup ni dah ada la disiplin sikit-sikit. Baru kita mampu cakap, “nasib baik kahwin…”. Tapi bukan sekadar kahwin saja, yang lebih penting kita kahwin dengan pasangan yang ada iman. InsyaAllah segalanya akan menjadi bertambah baik.

Jasa si dia yang dok ‘control’ menjadikan hidup kita ni makin lebih bermakna jadinya. Solat terjaga, Quran selalu dibaca, kalau berpuasa pun ada sahurnya. Tak ke makin bagus tu? Nak dibandingkan dulu-dulu, tentunya dah jauh kita berubah. Alhamdulillah!

Sejak awalan kahwin dulu si dia dah bagitau, kerja rumah sama-sama buat ok! Sama-sama keluar cari rezeki untuk keluarga, maka balik rumah kena la sama-sama menjaga keharmonian rumahtangga. Suka tak suka terpaksa rela la buat. Tapi best juga buat kerja rumah sama-sama ni, boleh mengeratkan kasih sayang. Tak percaya? Try la buat. Si dia basuh baju, kita basuh kereta. Si dia gosok baju, kita lap kasut. Si dia lipat kain baju, kita tolong kemas surat khabar yang bersepah tu. Tak ke mudah tu? Buat kerja sama-sama, rehat pun sama-sama. Berbaloi!

Pulak tu sentiasa ada si dia yang menemani disisi. Rasa tenang saja hati ni. Nak pergi ke mana-mana pun dah ada teman, tak payah fikir-fikir lagi nak ajak sapa. Ke mana-mana pun berdua. Tak kesahlah apa orang lain nak komen, janji tiap-tiap hari dia la yang nak kita pandang, tak jemu ok. Halal!

Sakit demam sikit-sikit pun boleh sembuh dengan adanya belaian daripada si dia. Rasa macam tak apalah kalau demam banyak hari pun, masa ni la kalau nak dapat layanan lebih. Macam raja! Kalau tak kahwin mana ada orang nak belai-belai ni kan…mak tengok pun buat dekkk je.

Lagi satu, si dia bukan kaki shopping yang tak hengat dunia. Selalu beringat perihal kewangan, bukan kedekut tetapi berjimat-cermat. Bukan asyik nakkan barangan berjenama saja, yang sedang-sedang pun ok. Si dia memang seorang yang tak berkira, tak cerewet, janji ianya satu keperluan dan berkualiti, maka kami pun beli. Nasib baik lagi! Katanya, susah senang kita tanggung bersama. Alhamdulillah!

Si dia juga seorang yang selamba, jauh sekali nak cemburu tak tentu pasal. Dia tak kesah pun kalau puji orang lain, siap dia pula yang menambah-nambah pujian tu. Tapi kita je yang rasa hangin semacam kalau dia dok cerita orang tu baiklah, itulah, inilah. Tak cukup lagi ke baiknya kita ni…? Sebenarnya, tahu sangat dia nak balas dendam la tu…berseni la sangat…

Kesimpulannya, aku bersyukur sangat-sangat kepada Allah s.w.t. yang telah menjodohkan aku dengannya.

Best ke kahwin?”

Fikirlah sendiri!

12.11pm

Seorang Perempuan (II)

Salam Ukhuwah…

Sambung…

Suatu hari Rina datang menziarahiku. Membawa kisah yang sama, suaminya ada perempuan lain. Situasinya berbeza apabila Rina yang berhati lembut ini memberi keizinan untuk suaminya berpoligami, apabila dia cuba mahu menjadi isteri yang terbaik kepada suaminya dan tidak mahu anak kecilnya terganggu dengan permasalahan orang tua. Aku terpana.

Panjang aku berfikir, Sarah yang sentiasa menghiburkan aku, Rina yang sentiasa berbuat baik kepadaku, kenapa nasib mereka begitu? Mereka berdua cantik orangnya, bukan hanya wajah yang cantik, tapi aku kira sikap pun elok, sembahyang pun cukup. Kepada aku semuanya ok, tetapi mungkin ada lagi yang kurang kepada suami masing-masing.

Aku termenung memikirkan nasib Sarah dan Rina. Tak banyak yang mampu aku tolong melainkan ungkapan kata ‘sabar’, walaupun aku tahu sangat mereka sudah lama bersabar. Terfikir juga aku, dalam rumahtangga mereka tak cukup kasih sayang ke? Asyik bergaduh ke? Isteri selalu menjawab mulut ke? Suami panas baran ke? Oh, aku pula yang tumpang sedih!

Sampai masanya kami menyambut ulangtahun perkahwinan yang kesembilan, tetapi tidak semeriah sambutan ulangtahun yang sebelumnya, suamiku ditahan di hospital kerana masalah sesak nafas secara tiba-tiba. Selepas pemeriksaan dibuat barulah aku tahu bahawa suamiku mengalami serangan jantung!

Tambah doktor lagi, masalah ini berpunca daripada darah beku yang berada di bahagian kaki telah bergerak ke paru-paru (pulmonary embolism), yang menyebabkan rasa sakit dada dan sesak nafas. “Kenapa masalah ini boleh berlaku?” Aku mahu mendapatkan penjelasan lanjut daripada doktor yang merawat. Kata doktor, antara puncanya adalah kerana duduk terlalu lama di depan komputer atau bekerja selama berjam-jam secara pasif di atas kerusi.

Apabila keadaan ini berterusan, otot-otot akan menjadi kaku, keras dan mata menjadi pedih. Dengan keterangan doktor tersebut menjadikan aku perlu berhati-hati kerana aku juga merupakan seorang pekerja pejabat yang menghabiskan masa yang panjang duduk di meja menghadap komputer bagi menyiapkan kerja. Kata doktor lagi, masalah ini akan menjadi lebih buruk apabila bilik yang diduduki berhawa dingin. Udara yang sejuk akan mempercepatkan kadar pembekuan darah terutama di bahagian kaki. Masalahnya, pejabat mana tak pakai aircond?

Kata doktor lagi, simptom penyakit ini boleh dilihat apabila seseorang individu merasa cepat letih, lemah di bahagian kaki, kurang selera makan, batuk-batuk yang berterusan, seringkali mengalami semput nafas, dan denyutan nadi yang laju. Ya, memang aku tak nafikan antara simptom-simptom tersebut memang pernah berlaku kepada suamiku, tetapi masing-masing ambil mudah. Itulah kesilapan terbesar kami.

Untuk mengurangkan tahap darah beku yang dialami oleh suamiku, doktor telah memberinya ubat yang berfungsi menghentikan dan memperlahankan darah beku tersebut. Ubat yang diberikan ini akan membantu mencegah darah beku yang sedia ada daripada menjadi besar dan menghentikan pembentukan darah beku yang baru. Pemerhatian akan dilakukan secara berterusan kerana penyakit ini dikategorikan sebagai merbahaya dan mampu mengancam nyawa.

Aku sedih.

Mulalah aku mengimbau memori kami berdua selama ini, ketika sakan bergembira, ketika bergaduh, pernah juga sehingga tidak bertegur sapa maksimum dua hari. Tapi kali ini tidak mungkin aku mampu lagi untuk bergembira, jauh sekali untuk bergaduh dengannya.

Saat beginilah sayangku kepadanya makin memuncak. Tidak mahu rasanya untuk berpisah walau sesaatpun, aku mahu setia menjaganya. Aku pun tahu sangat dia benar-benar perlukan aku untuk menemaninya sepanjang rawatan dilakukan. Aku faham sangat dia seorang yang manja dan sangat suka dibelai.

Aku hanya balik sekali sehari saja ke rumah, untuk mandi dan memasak bekalan untuk dibawa ke hospital. Tetapi pada suatu hari, sedang aku bersiap untuk kembali ke hospital, aku ternampak satu kotak kecil berbalut cantik diletakkan dalam laci barang-barang peribadiku. Musykil juga, kotak hadiah ke ni? Rupanya inilah kejutan daripada suamiku sebagai hadiah ulangtahun perkahwinan kami yang kesembilan. Alhamdulillah, seutas rantai tangan emas yang cantik, terima kasih, bang.

Aku termenung seketika, sebak pun ada. Dalam kesibukan suami, masih sempat dia membuat kejutan yang sebegini. Aku yang kurang sibuk 30% berbanding dia pun sekadar menyediakan sekeping kad ucapan saja untuk tatapannya. Aku nak bagi hadiah apa ya?

Kad itu hanya kutulis bahasa santai menghargai setiap apa saja yang telah dia rela berkongsi hidup denganku. Aku lihat berulangkali dia membaca tulisan itu sebagai penemannya sepanjang berada di hospital.

Sebagai menghargai kirimanku itu, dia membalas dengan sepucuk surat. Katanya kertas dan pen dia minta daripada jururawat bertugas. Lucunya siap ada pantun bagai…sempat lagi dia buat lawak. Walaupun dia sedang sakit, dia masih mampu tersenyum dan mahu aku terus tersenyum manis disisinya. Ya, aku tahu dia sedang sakit. Kadang-kadang aku boleh tengok dia menahan-nahan nafasnya, tersekat-sekat.

Saat itu sungguh aku pun rasa sesak nafas melihat tingkahnya. Hanya doa dan terus berdoa agar kami masih dihayatkan bersama untuk suatu tempoh masa yang masih panjang. Anak kami pula ada ketikanya terkumat-kamit bibirnya, entah apa yang diucapkannya. Apabila kutanya katanya dia baca tiga Qul, ustazah minta semua murid-murid hafal untuk baca didalam solat. Alhamdulillah…

Nampaknya tahap kesihatan suamiku bertambah baik. Doktor menasihatkan supaya dia mengubah gaya hidupnya kearah yang lebih sempurna. Aku meyakinkan doktor tersebut bahawa kami akan melakukan perubahan yang lebih baik dalam gaya hidup sekeluarga agar tiada berulang perkara-perkara sebegini lagi. Aku berjanji untuk lebih ambil peduli perihal kesihatan ahli keluargaku. Aku tidak mahu menyesal sekali lagi.

Sekembali suamiku ke rumah, kami bersama-sama berazam untuk lebih bertanggungjawab kepada tahap kesihatan masing-masing. Kami tidak mahu lagi berkampung di hospital. Kami mahu mulakan nafas baru yang lebih bernilai.

Aku sangat bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana memberi peluang kedua untukku meraih kebahagian dalam kehidupan berkeluarga ini. Kali ini aku bukan hanya hidup untuk makan minum, pergi kerja, belanja itu ini, dan melaksanakan ibadat rutin, tetapi ia lebih meyakinkan dari itu, aku mahu menjadi isteri yang lebih baik, bukan sekadar menjaga diri sendiri tetapi lebih bertanggungjawab kepada setiap ahli keluarga.

Selang beberapa bulan selepas suamiku kelihatan benar-benar sihat, kami merancang satu percutian keluarga untuk dinikmati bersama. Aku mahu bersantai, aku mahu enjoy setelah sekian lama sebenarnya kami tidak bercuti kemana-mana destinasi istimewa. Aku mahu menghirup udara segar. Gembiranya aku apabila proposalku diterima dengan lapang hati oleh suami.

Akhirnya! Aku mula menjadi surirumah sepenuh masa selepas 15 tahun berulang-alik ke pejabat. Aku berhenti kerja secara sukarela, tanpa paksaan sesiapapun. Sekarang ini ‘pejabatku’ di rumah, tetap sibuk juga kerana aku memang seorang yang tidak boleh duduk diam. Barulah aku tahu bahawa sebenarnya berada di rumah adalah lebih seronok bilamana kita mula berkhidmat kepada rumahtangga sendiri sepenuh masa. Sambil-sambil tu bolehlah aku tajamkan lagi kemahiranku untuk menjadi chef!

Sekarang aku sudah punya dua orang cahaya mata, Alhamdulillah, dikurniakan sepasang zuriat yang sihat dan keletah ragamnya.

Anak sulongku mula melangkah ke darjah satu, maka tugasan harianku semakin bertambah, agak terkejar ke sana ke mari. Bertambah fahamlah aku bagaimana tugas seorang isteri, ibu, pekerja yang merangkap driver kepada anak yang mula bersekolah.

Aku akan sentiasa panjatkan doa kepada Allah s.w.t. semoga kebahagiaan yang aku miliki hari ini akan terus berpanjangan hingga ke akhir hayat kami, insyaAllah…

TAMAT

7.06pm

Seorang Perempuan

Salam Ukhuwah…

Santai di tahun baru bersama nukilan terkini daripada saya…

Sekarang aku sudahpun bergelar tunangan orang. Sejauh aku mengenali dirinya sememangnya tunangku itu seorang lelaki yang baik. Tetapi jika diikutkan hati ini, tidaklah dia memenuhi syarat-syarat lelaki impianku. Ada ke manusia yang dapat jodoh seperti yang dimpikan? Tak ada kan? Namun, paling aku suka kerana dia seorang yang pendiam, maka sangat jarang benar kami dapat berbual panjang. Begitu juga apabila dia bersama kawan-kawannya, kuranglah kot ‘laghanya’ itu. Harap-harap begitulah!

Nama timangannya, Muhammad. Kerjanya sebagai Arkitek, berilmu pengetahuan dalam bidang senibina. Sangat jauh bezanya dengan aku yang langsung tidak tahu melukis. Lukis orang lidi tahulah.

Raut wajahnya boleh tahan, sedaplah untuk aku memandangnya apabila kami bergelar suami isteri nanti. Sekarang ni mana boleh pandang-pandang banyak sangat, mata nak kena jagaBukan aku nak puji banyak sangat pun, namun kawan-kawanpun cakap kami kelihatan agak sepadan. Ok la tu kot! Kalau dia yang ‘lebih’, susah pula aku nak jaga…Tapi itu semua sampingan saja kan? Paling penting adalah kesetiaan! Harap-harap setialah kami berdua hingga ke penghujung usia…insyaAllah!

Agak bagus juga cara dia tackle aku. Bukan terus cakap ‘assalamualaikum’, tapi dia pasang spy…nak selidik aku ini sudah berpunya ke belum. Patutlah kawan aku tu macam-macam disoal siasatnya aku ini.

Sebagai penghargaan, nama kawan aku tu Rina. Si Rina ni kira ‘satu kepala’ dengan aku. Rina bukan setakat soal siasat aku, tapi menyempat juga dia iklankan pasal seorang lelaki yang bernama Muhammad itu.

Hajat untuk berkenalan dengan aku telah Muhammad sampaikan melalui Rina. Katanya, bukan sekadar untuk berkenalan, tetapi misinya jauh…untuk memperisterikan aku! Beraninya dia. Aku pula yang gugup. Tetapi bagiku itulah lelaki sejati, ada wawasan! Aku tangguhkan jawapannya…mak ayah kan ada. Aku masih lagi dibawah tanggungan mak ayah, jadi kenalah tanya pendapat mereka dulu. Tapi dalam hati, harap-harap mak ayah setuju…!

“Dah rasa cukup umur ke nak kahwin?” Aku diam saja, nak jawab boleh sangat…umur 17 tahun pun dah boleh kahwin kan? Tapi rasanya lebih bersopan kalau diam.

Degup jantung aku memang laju tak boleh tahan. Kerana aku diam, terus mak ayah aku diam juga. Kenapa boleh jadi macam ni? Takkan la mereka nak tunjuk sopan juga. Mana boleh macam ni…Errr…diam tanda setuju? Boleh aku buat kesimpulan macam tu?

Mak ayah aku dah ada calon lain ke? Memang sebelum ini mak ada cerita tentang anak teruna Makcik Yah, kawan masa dia kerja dulu. Tapi cerita itu dah basi la…ini cerita baru mak!

Akhirnya mak ayah bagi keputusan jua…Aku dah agak dah…berlagak la tu…! Aku dah agak mak ayah mesti terima punyalah. Syaratnya senang saja, suruh mak ayah si Muhammad tu datang merisik! Kulit wajahku merona merah jambu. Syukur Alhamdulillah! InsyaAllah jodohku ada dengan Muhammad.

Aku bagitahu Rina keputusannya, dia bersorak lebih dari aku! Siapa yang nak kahwin ni? Dia kata tumpang gembira dan terus mendoakan semoga kami akan ke jinjang pelamin secepat mungkin. Aku? Aaamiin…!

Pertama kali kami dipertemukanpun, kelihatan sangat bahawa dia seorang yang pemalu. Aku pun naik segan dibuatnya. Takdirnya, aku memang seorang perempuan yang peramah. Sekurang-kurangnya apabila berhadapan dengannya yang pendiam, tidaklah aku menjadi kepoh tidak bertempat.

Walaupun aku ini seorang yang peramah, tetapi sifat malu seorang perempuan masih kekal sebati dalam diriku. Dengan perempuan aku tak kisah nak huhahuha, tapi dengan lelaki, akulah perempuan Melayu terakhir. Sangat bersopan santun.

Selepas dihadiahkan sebentuk cincin bertatahkan sebutir berlian, termetrilah ikatan pertunangan antara aku dengan Muhammad. Seronok juga menempuh alam pertunangan ni. Namun jadual hidup kami tidak banyak berubah. Biasa-biasa saja, cuma kami lebih banyak berkomunikasi sendiri, tidak lagi menggunakan perantaraan Rina. Rasanya lebih baik begitu dalam menjaga perhubungan kami. Lagipun bukannya kami sering berhubung, untuk hal-hal penting sahaja.

Selalunya Muhammad yang banyak mulakan komunikasi antara kami, aku lebih banyak menunggu saja. Seganlah!

Muhammad pun tahu menjaga batas perhubungan kami. Sangat jarang untuk dia ‘bergurau’ dengan aku, seringkalinya dia berwatak serius. Paling lama dia menelefon akupun rasanya lebih kurang 20 minit. Selalunya kami berta’aruf secara tidak langsung, dia tanya, aku jawab…Kadang-kadang rasa boring juga dengan perhubungan yang slow macam ni,  tapi itulah yang sebaiknya. Dating-dating jangan haraplah. Dalam mimpi je!

Mak ayah memang setuju sangat cara kami berhubungan. Elok sangatlah macam tu, katanya. Lagi diaorang suka sangat dengan Muhammad ni, dia bukanlah lelaki yang merokok. Itu semestinya menjadi syarat utama apabila aku memilih lelaki untuk dijadikan suami! Mana aku boleh tahan dengan bau asap rokok yang sangat busuk tu. Pulak tu cuba bayangkan bau nafas suami kala kami berdua-duaan…mungkin aku boleh pengsan kot.

Kalau tak pengsan masa tu pun esok lusa pula mesti aku dapat penyakit free je. Mula-mula mesti batuk-batuk dulu…lepas tu? Ish…tak nak aku mati dengan jasa orang lain. Sebelum aku sayang orang lain, biarlah aku sayang diri sendiri dulu. Amanah Allah ni untuk aku jaga tubuh badan yang dianugerahkannya agar sentiasa dalam keadaan sihat walafiat, insyaAllah…

Suatu hari aku ditakdirkan demam, siap masuk wad lagi. Teruk la tu. Selesai pemeriksaan semua, doktor kata aku ada Apendisitis yang sudah pecah sebelum sempat dibedah. Sungguh aku terkejut. Maka aku menerima rawatan dengan membuang apendiks  melalui pembedahan!

Barulah aku tahu bahawa Apendisitis adalah sejenis penyakit senyap. Keradangan boleh berlaku apabila apendiks dijangkiti bakteria. Ia disebabkan oleh bukaan apendiks yang tersumbat dan mengumpul banyak bakteria di dalamnya. Keradangan yang berlaku dalam tempoh tertentu boleh mengakibatkan apendiksnya pecah dan menyebabkan keadaan yang lebih parah. Rupanya ia berlaku terlalu cepat, iaitu dalam tempoh enam hingga lapan jam selepas mengadu sakit perut, apendiks boleh pecah!

Selepas pulang dari hospital, Muhammad suruh aku berehat panjang. Dia suruh aku bercuti panjang walaupun sudah mendapat cuti sakit, disuruhnya juga aku mencukupkan rehatku sehingga sebulan. Memang la aku tidak setuju tapi dia cakap, tubuh badan ni nak pakai lama…Betul juga!

Kurang setahun pertunangan, akhirnya kami berkahwin. Rina lah yang paling sibuk menguruskan perihal aku nak kahwin. Katanya kerana sayangkan aku dia sanggup susahkan diri semata-mata untuk melihat majlisku menjadi. Aku tabik spring. Tunggulah harinya nanti insyaAllah aku akan balas segala jasa baiknya kepadaku.

Seronok juga apabila menjadi isteri. Cinta yang dahulunya berputik, sekarang sudah mekar mewangi. Rina pula sibuk nak kahwin juga. Siapa eh aku nak bagi kat dia? Ada jugak aku tolong intai-intaikan, tapi nampak macam tak jalan je, mana nak jalannya kalau yang aku punya pun dia yang tolong carikan. Aku langsung tiada kepakaran dalam bab menjodohkan ni. Akhirnya yang aku dengar, Rina dah jumpa sendiri calon suaminya.

Bagus sangat la tu, tak menyusahkan aku lagi. Dalam bab yang ini la…aku memang surrender. Lagipun sejak dulu lagi aku memang tak ramai kawan lelaki.

Selepas kahwin baru aku belajar-belajar masuk dapur. Itulah kelemahan aku yang paling ketara apabila bergelar isteri. Nasib baik aku dapat suami yang sedang belajar menerima kelemahan aku yang ini. Nasib baik lagi, dia banyak tolong aku ketika sesi masuk dapur. Itu yang paling aku suka. Aku pun nak juga dia tahu yang masak memasak ni bukannya senang kepada orang yang macam aku ni.

Boleh dikatakan bulan-bulan pertama perkahwinan kami adalah untuk sesi berta’aruf panjang. Aku belajar cara menggosok pakaiannya, belajar memasak makanan kegemarannya, dan tentunya belajar untuk menjadi penumpang, bukan lagi driver. Dia sudah buktikan janjinya dulu bahawa kami akan ke tempat kerja bersama-sama. Memang dia pernah berjanji kepadaku suatu ketika dulu, bahawa kami akan berkongsi kereta setiap hari untuk ke pejabat selepas kahwin. Katanya, dia tidak suka berseorangan dalam kereta, berteman itu lebih baik. Boleh borak-borak, insyaAllah boleh merapatkan hubungan suami isteri.

Hampir setahun barulah kerja-kerja dapurku agak menjadi. Selalunya aku minta resipi daripada Rina, dia memang terror bab masak-masak ni. Rina memang tak lokek ilmu. Selalu sedia membantu aku kala memerlukan. Bertuahlah suaminya nanti. Aku harap suamiku juga bertuah memilikiku walaupun aku tak terror bab masak-memasak ni.

Selepas dua tahun berkahwin, barulah kami dikurniakan zuriat. Susah juga aku nak lekat. Tapi berbaloilah apabila kami berdua sepakat untuk bersama-sama menguruskan si kecil yang seorang ini. Paling aku suka apabila sesi mengaji al-Quran, suami selalu meriba puteriku ini. Doaku semoga zuriatku ini akan mampu menguasai al-Quran dengan sempurna suatu hari nanti. InsyaAllah! Cahaya mata adalah anugerah Allah yang tiada nilainya.

Beberapa tahun seterusnya kami terus belajar membina keserasian dalam kehidupan berumahtangga. Tawa, duka semuanya bercambur gaul. Aku dengan Rina agak renggang kerana masing-masing sudah membawa haluan sendiri. Sekarang ini ramai kawan-kawanku terdiri daripada isteri kepada kawan-kawan suamiku. Adat perempuan berkahwin macam tu lah kan? Kadang-kadang kami melakukan aktiviti rehlah bersama.

Aku pun bekerja macam biasa juga. Berkawan dengan kawan-kawan yang sama juga sejak mula-mula kerja dulu lagi. Kawan yang selalu teman aku makan tengahari di pejabat namanya Sarah. Lebih tua tiga tahun dari aku. Cantik juga orangnya, dah pun berkeluarga juga. Suka sangat dengan aktiviti membeli-belah dan sesi makan-makan, tapi tak juga gemuk-gemuk. Paling tak tahan dia memang kelakar orangnya.

Berkawan dengannya mampu menghiburkan hatiku. Tapi sebenarnya dirinya sendiri tak terhibur kerana suaminya ada ura-ura nak tambah cawangan, tak tertambah lagi tu pasal masih lagi memegang alasan ‘nak menjaga hati isteri’, walaupun sebenarnya hati isteri dah separuh koyak dengan perbuatan suami yang ada perempuan lain. Aku tak nak komen banyak-banyak, paling penting aku kena jaga rumahtangga sendiri, kena bagi yang terbaik buat suami tercinta.

Kalau ada salah dan silap, kena belajar lagi memperbaiki kesilapan. Banyak perkara sebenarnya yang aku jadikan teladan daripada rumahtangga Sarah. Aku harap dapat menjadi isteri dan ibu yang baik dalam rumahtanggaku.

(Bersambung…)

11.34pm

Hadiah Ulangtahun Perkahwinan (II)

Salam Ukhuwah…

Sedang tidak mampu mengawal kegembiraan! 🙂

Tahniah KELANTAN!

SELAMAT BERCUTI…

sambung…

“Dah berapa hari rasa tak sedap badan macam ni?” Doktor Kamalia merangkap doktor peribadinya bertanya.

“Dah hampir seminggu. Tak selesa sangat,” Rania menerangkan situasinya.

“Mmmm…agak-agak mengandung lagi tak?” Sempat pula Doktor Kamalia bergurau. “Tapi kalau mengandung pun apa salahnya kan.”

“Ada pula macam tu.”

“Kita cek sekejap, kita buat ujian ultrasound scan nanti boleh tengok kalau-kalau ada sebarang petunjuk…manalah tahu ada tanda-tanda kehamilan.”

Hamil? Di usia 40 tahun? Rania mencongak-congak umurnya yang sememangnya masuk 40 tahun pada tahun ini. Janganlah hendaknya, rasanya dia sudah cukup tua untuk mendapat baby lagi. Lagipun sudah lama dia tidak melalui proses kelahiran. Si bongsunya pun sudah berusia lima tahun, sudah masuk sekolah pun. Sekarang ini dia sudah boleh goyang kaki, tidak lagi perlu  bersusah payah mengurus anak kecil yang kadangkala memang cerewet. Seronok apabila anak-anak kian membesar, melayang terus separuh daripada keletihan dalam kehidupan. Tetapi hari ini?

Dia melihat Doktor Kamalia meletakkan satu alat di atas perutnya yang berfungsi untuk mendapatkan gambaran dalaman di dalam sistem peranakannya. Denyutan jantung dikesan!

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Usai solat Isya’, Firdaus termenung panjang memikirkan di mana gerangan isterinya kala ini.  Isterinya belum lagi muncul di rumah. Katanya terpaksa hantar kawan ke airport. Ada-ada je alasan! Jarang benar Rania balik malam-malam macam ni.

Firdaus tidak sedap badan. Sementelah dari tengahari tadi lagi tubuhnya terasa dingin dan adakalanya terasa hangat. Dia baring saja di atas sejadah, kepalanya sedikit pusing, terasa bagaikan seluruh perabot bilik berpusing mahu menghempapnya.

Perutnya pula mula memulas tidak tentu pasal. Dia gagahi bangun ke ruang dapur. Daging goreng kunyit kegemarannya yang disediakan si dara sulong langsung tidak membangkitkan. Salad mangga pula terasa pahit sekali. Air kopi yang jarang benar diambilnya harus pula menjadi teman kali ini. Aduh! Sakit apa pula yang menyerangnya saat ini…

Wajahnya sedikit pucat. Sudah acap benar dia keluar masuk ke bilik air memuntahkan isi perutnya yang sebenarnya sudah tidak punya apa-apa pun. Muntahnya sudah keterlaluan yang memungkinkan boleh berlakunya dehidrasi.

Tiba-tiba dia terasa pula mahu makan ayam Kenny Rogers. Sabar, mahu menunggu kepulangan isteri terlebih dahulu, mudah-mudahan dapatlah dia bermanja lebih. Wajahnya sedikit ceria mengenangkan isteri yang akan kembali sekejap saja lagi.

“Assalamualaikum!”

Kelihatan isterinya berjalan masuk ke dalam rumah. Alhamdulillah, selamat sampai juga akhirnya…Firdaus berjalan mendapatkan isterinya. Dia cuba menceriakan wajahnya, cuba tidak merisaukan isterinya. Dia mencium ubun isterinya. Damai terasa hati. Sahlah bahawa sesungguhnya damai hati suami apabila melihat si isteri berada di sisi. Betulkan?

“Waalaikumussalam…,” Firdaus menjawab salam, lantas menarik tangan mulus isterinya menuju ke ruang dapur untuk bersama menjamah hidangan malam. Dia menghulur pinggang kepada isterinya. Nasi dibubuh separuh penuh. Gulai lemak udang, daging goreng kunyit dan salad mangga serta sambal tomato bakar diletakkan bersama. Langsung kopi panas dituangkan juga untuk isterinya itu.

Sesekala memanjakan isteri apa salahnya kan…? Firdaus juga mula menjamah hidangan walaupun sebenarnya seleranya sudah hilang. Dia meneruskan jua suapannya perlahan-lahan  sambil matanya melihat betapa berseleranya isterinya menghadap hidangan pada malam ini. Akhirnya Firdaus membuka mulut, “berselera nampak…”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Sebagaimana hari-hari yang lain, berpagi-pagi lagi Firdaus sudah keluar melangkah ke pejabat, meninggalkan isteri tersayang di rumah.

Office kita ada majlis hari ni,” seorang staf perempuan, Kirana memberitahu Firdaus. “Saya lupa bagitahu Encik Firdaus, bos buat jamuan kesyukuran untuk Jabatan kita, jangan lupa tengahari ni. Dia jemput sekali pasangan masing-masing,” perempuan itu senyum kecil dan terus berlalu.

Tenang seketika.

Firdaus mula memikirkan sesuatu. Kepalanya ditekan-tekan. Sudah beberapa minggu berlalu semenjak isterinya berdandan tempohari, sebenarnya dia masih belum membeli sebarang hadiahpun kepada isteri kesayangannya itu sempena ulangtahun perkahwinan mereka yang ke-15. Bukan dia tidak merancang untuk membeli, tetapi kebelakangan ini dia memang sibuk di pejabat.

 

“Dah banyak kali dia call handphone encik Firdaus tadi tapi tak dapat-dapat,” itulah jawapan daripada Maria, sahabat isterinya yang menjawab panggilan telefonnya dari pejabat, katanya sedang menemani isterinya di rumah yang kurang sihat.

Patutlah…habis bateri rupanya. Kesian Rania. Firdaus pejam mata seketika.

“Rania macamana sekarang?” Firdaus menyambung kata bertanya khabar.

“Muntah-muntah ni…,” suara Maria sedikit cemas tetapi masih terkawal nadanya. “InsyaAllah saya akan jaga dia dengan baik,” sambungnya.

“Terima kasih, pastikan dia ok, saya akan cuba balik secepat mungkin.” Firdaus akhiri perbualan.

“Rania dah lemah sangat ni,” selang setengah jam Maria menelefonnya kembali. “Kalau boleh dia minta Encik Firdaus balik. Dia mahu ke klinik, tapi mahu Encik Firdaus menemaninya. Dah lima kali dia muntah. Sekarang dia sedang berehat.”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Selepas menunggu lebih kurang sepuluh minit, nama Rania dipanggil jururawat bertugas. Firdaus senyum kepada Doktor Kamalia, yang pada pandangannya seorang perempuan yang agak berisi tetapi cukup berwibawa perwatakannya. Dia menjemput Rania duduk di hadapannya.

Baby bawa masalah ke?” Doktor Kamalia mula mengambil BP Set untuk membuat ujian tekanan darah. Lengan Rania dibalut dengan cuff, telinganya sendiri pula disumbat stetoskop, lantas ditekan pam getah itu beberapa kali untuk mengembangkan cuff tersebut. “Ok, tekanan darah sedikit meningkat tetapi masih terkawal, perkara biasa kepada ibu-ibu mengandung yang mengalami alahan seperti sakit kepala, loya dan mual serta sering muntah,” dia menulis sesuatu pada kertas di hadapannya.

“Ia biasanya berlaku diawal kehamilan, insyaAllah sebulan dua lagi hilanglah. Paling penting jaga makan, jangan biarkan perut kosong. Boleh makan sikit-sikit tetapi kerap, ambil biskut atau roti pun dah ok,” nasihat Doktor Kamalia lagi.

Firdaus bingung. Kata-kata daripada doktor itu sungguh menyenakkan fikirannya. Baby? Mengandung? Alahan? Mulutnya kelu tidak mampu berkata-kata. Oh, barangkali muntah-muntahnya tempohari pun kira alahan juga lah ya…Namun ada suatu perasaan lain menguasai dirinya kini, dia memaut tangan isterinya, digenggam kejap, mahu saja rasanya dia memeluk isterinya disaat itu juga! Tenaganya terasa luar biasa saat ini, oh, ada nyawa baru didalam perut isterinya!

Syukur Ya Allah…Alhamdulillah, Engkau masih merezekikan zuriat untukku! Firdaus meraut wajahnya lantas tangannya kembali meraih jemari isterinya yang masih lemah itu. “Nia…” Firdaus gagahi untuk bersuara. “terima kasih Nia…terima kasih…Abang bersyukur sangat-sangat,” Firdaus memimpin isterinya keluar dari bilik rawatan.

Seketika mereka berdua saling menyepi. Masing-masing punya pemikiran tersendiri. Bagi Rania, ia adalah ujian untuknya, namun bagi Firdaus, ia adalah rezeki yang senantiasa di tunggu-tunggu kehadirannya.

Firdaus bangun apabila nama Rania dipanggil untuk mengambil ubat. Selesai mendengar penerangan jururawat bertugas, dia memimpin Rania ke kereta. Dia ceria sekali, bibirnya tidak putus mengucapkan syukur kepada Ilahi.

“Assalamualaikum, Nia macamana?” Maria menghubungi Firdaus, “saya dah belikan buah dan salad kat rumah tu. Saya tak boleh tunggu, ada hal nak kena uruskan. InsyaAllah petang nanti saya datang lagi.”

Firdaus memberitahu status semasa kesihatan isterinya. Kedengaran suaranya begitu ceria sekali.

“Ok, nanti saya akan call Rania bila dia dah ok nanti,” Maria memang sahabat yang sering mengambil berat perihal kawan-kawannya.

Rania sekadar membisu. Dia hanya menjadi pendengar kepada perbualan singkat itu. “Kirim salam kat Maria…cakap terima kasih kerana sedia membantu…,” suara Rania perlahan. “Bagitahu dia Nia dah tambah ok sekarang.”

“Hello Kirana…” Firdaus membuat panggilan. “Macam ni…isteri saya tak sihat, so saya tak dapat hadir jamuan kesyukuran tengahari ni. Tapi insyaAllah esok saya jemput semua staf datang rumah saya ya. Saya pun ada nak buat jamuan kesyukuran juga. Satu lagi, hari ni kira saya cutilah. Tolong isikan borang cuti untuk saya ya.”

Firdaus meneruskan pemanduan. Mindanya kini hanya ada Rania, dan tentunya zuriat baru yang akan hadir dalam keluarga mereka. Dia berjanji akan memberi sepenuh perhatian kepada kesihatan isterinya itu. Firdaus faham bahawa tentunya ada risiko mengandung diusia begini. Namun sokongan daripadanya secara berterusan insyaAllah akan mengurangkan beban emosi yang ditanggung isterinya kelak.

Sebagai suami, dia akan berusaha untuk menyenangkan hati isterinya dalam apa jua keadaanpun. Biar isterinya itu rasa dihargai dan berbahagia hidup disisinya. Selagi terdaya dia akan cuba memberikan yang terbaik. Selagi mampu dan tidak melanggar syara’, insyaAllah dia akan cuba tunaikan setiap impian isterinya itu.

Alhamdulillah, syukur Ya Allah atas kurniaan yang sungguh tidak ternilai ini….

Dengan dada yang sungguh lapang, Firdaus berharap idea untuk mengadakan jamuan kesyukuran esok akan berjaya mengembirakan Rania. Itulah hadiah terbaik daripadanya sempena ulangtahun perkahwinan mereka yang ke-15!

Harap-harap isterinya ok!

TAMAT

12.21am

Hadiah Ulangtahun Perkahwinan

Salam Ukhuwah…

Jom santai membaca cerpen hasil nukilan saya…

Namanya cantik, Rania. Seorang surirumah sepenuh masa. Manis orangnya, berlemah lembut pula peribadinya. Sudah 15 tahun mendirikan rumahtangga, namun katanya tetap masih lagi ingin mengenali hati budi suami tersayang.

Firdaus suaminya, pasti menerima khidmat terbaik daripada si isteri tercinta sebelum melangkah keluar ke jalanan, berkemeja segak dipadankan dengan tali leher yang sepadan iramanya, tentu saja menambahkan lagi aura si suami. Menambahkan lagi rasa kasih sayang didalam rumahtangga, dia tidak pernah lupa untuk menjamah hidangan pagi hasil air tangan terbaik daripada isterinya kala berkesempatan. Jika bukan hidangan berat, sekadar roti bakar pun sudah cukup sedap baginya untuk mengalas perut sebelum berpergian.

Mungkin kerana Rania seorang surirumah, maka dia berkeluangan untuk memberi khidmat yang lebih baik kepadanya. Dulupun isterinya bekerja, malah perkenalan pertama mereka juga adalah kerana urusan kerja. Tetapi selepas 15 tahun bergelar wanita berkerjaya, dia yang menyarankan agar isterinya menjadi surirumah sepenuh masa. Lebih-lebih lagi apabila melihat anak-anak kian membesar, terasa benar olehnya bahawa ibu sangat berhak mendidik zuriat-zuriatnya sendiri.

Kalau dulu, seawal jam enam petang barulah isterinya boleh menjamah mata anak-anak setelah seharian di luar sana, tetapi kini tidak lagi. Jam enam petang sudah menjadi rutin untuknya melayan karenah anak-anak bermain di laman rumah.

Namun, hari minggu kali ini ada sesuatu yang berbeza. Berpagi-pagi lagi Rania sudah mengemas rumah sebaiknya. Bukan sahaja rumah, tetapi dirinya juga sudah berdandan hebat. Jubah kaftan sutera cifon berwarna ungu lembut menjadi pilihannya, rambutnya yang panjang mengurai dilepas bebas. Santai saja dia duduk di sofa di tengah rumah, sedang menonton rancangan kegemarannya, Deko Bersama Eric. Nama Eric Leong sudah sebati di bibirnya, namun tidaklah menjadi bahan cemburu kepada suaminya. Katanya, bila la Eric ni nak ada rambut? Sedap sikit mata nak memandang…Kalau sudah begitu lafaznya, maka si suami yang berambut lebat itu masih bertakhta di hatinya sampai bila-bila. Jangan harap la Eric tu nak tumbuh rambut! Itu la kot doa si suami…!

Firdaus menghampiri isterinya. Dari belakang dia memerhati gelagat isteri tersayang, dia belum lagi mandi pagi, isterinya sudah bersiap-siap lain macam! Dia lupa sesuatu rancangan? Tak mungkin…! Isterinya mahu ke mana-mana?

“Tak mandi lagi…?” sapa isterinya.

“Tak…” selamba saja Firdaus menjawab. Dia leka memerhati isterinya nan satu. Sesekala matanya menatap pada kaca tv.

Rania bangun, kaftan labuhnya beralun lembut, gemalai menghampiri suaminya.

“Busuk…eeeiii…”

Firdaus mencium diri sendiri, memang bau yang kurang menyenangkan. Sekejap lagi mandilah! Tapi apa hal dengan isterinya? Tidak pula lidahnya mahu bertanya. Isterinya ada agenda istimewa? Rania datang dekat lagi, lantas menarik manja lengan sasanya. Lembut tangan si isteri, terasa damai di hati suami. Firdaus mengikut saja rentak isterinya, melangkah santai, sambil sesekali ada jelingan manja dan menggoda daripada isteri tersayang. Sangat hairan! Tetapi sesekali ada adegan suspen begini sangat membangkitkan!

Rania senyum mengada-ngada, kelihatan menyembunyikan sesuatu daripadanya. Jarang isterinya bersolek ala-ala artis, tetapi hari ini sangat mengujakan. Hidung dilukis mancung bak seludang, bibir berkilauan menggoda dengan lipgloss penyeri membentuk kesempurnaan kemanjaan seorang isteri, senang bicara katakan saja, bibir yang bak delima merekah! Belum cukup lagi isterinya berdandan penuh, sapuan nipis pemerah pipi nuansa merah jambu sangat sesuai untuk kulitnya yang cerah, tampak lebih alami pada pipi pauh dilayangnya itu.

Bau perfume yang segar menambahkan lagi keyakinannya untuk menggoda si suami.  Memang tergoda sungguh Firdaus melihatkan kecantikan isteri yang lebih daripada hari-hari biasa. Tidak jemu mata si suami memandangnya.

Firdaus menanti-nanti apa kata isterinya. Dia pula mengambil tempat di sofa berhampiran balkoni rumah, menghadap si jantung hatinya. Membelai tangan mulus si isteri, lantas mencium lembut jemari perempuan yang sudah 15 tahun setia berada di sisinya.

Perasaan ingin tahu terus membuak di fikirannya. Sihat ke isteri aku ni…?

Dia menarik nafas, cuba meneutralkan otaknya bagi membolehkan sel-sel neuron menghantar dan mengumpul maklumat untuk membolehkan dia berada dalam keadaan penuh sedar, lantas boleh berfikir dengan baik, seterusnya memahami kondisi isterinya kini, seterusnya dia mahu membina  komunikasi yang berkesan selepas ini.

Oh! Rupanya…

“Nia…” Firdaus mula menyusun ayat. “Ok, tengahari ni…” Mata Rania bersinar-sinar.

“Tengahari ni apa bang? Lambat la abang ni…cakap cepat sikit boleh?”

Firdaus senyum. “Sabar la…” Dia bertukar tempat duduk ke sebelah isterinya. Tarik nafas lagi untuk mendapatkan oksigen secukupnya. Lantas dihembus perlahan-lahan. Matanya menusuk pandangan isterinya. Sungguh cantik Rania dalam kaftan barunya itu. Melayang lagi duitnya bulan ini! Tahu sangat dia kalau dah bersutera bagai mahu nyaris-nyaris boleh hapus RM500 dari akaun banknya. Tapi cantikkan, mampu sangat mencairkan hati suami. Tak pelah, bukannya dia selalu berbelanja bagai nak rak.

Apa sebenarnya permintaan khas daripada isterinya hari ini, hadiah yang canggih-canggih? Kepada seorang isteri pastinya hari ini hari yang amat besar ertinya. Ulangtahun perkahwinan ke 15!

“Tengahari ni…” Rania tidak sabar-sabar merenungnya. Menggenggam erat jemarinya. Semakin lama semakin mencengkam. Bagaikan tidak akan melepaskan dirinya sampai bila-bila pun. “…kita keluar nak?” Firdaus memaut lembut tangan isterinya, menjadikan tangan mereka bersatu. “Kita lunch kat kedai mamak,” pandangan Rania lemah, mulutnya muncung. Seronok juga sesekala tengok bini merajuk!

“Bosan!” Rania terus bangun.

Sudah…

“Kalau setakat nak pergi kedai mamak baik la saya masak sendiri,” Rania meluru ke dapur. “Handsome sangat ke mamak tu?”

Handsome abang lagi…,” Firdaus bersuara lembut, mulutnya tersenyum kambing. Geli hatinya melihat orang tua merajuk. “Abang bukannya nak tengok mamak tu, abang nak makanlah. Nak makan nasi daun pisang ala india…,”

“Apa yang best sangat dengan daun pisang tu?” sempat lagi Rania bertanya. “Bukannya kita makan pun daun pisang tu!”

Firdaus tergelak kecil, Rania merenungnya tajam. Dia buat-buat sibuk membuka peti ais, membawa keluar segala lauk-pauk dan sayur-sayuran. Berjalan laju-laju ke arah sinki, meletak semua lauk-pauk ke dalam besen rendaman. Ada ikan, ayam, daging, sotong, udang, segala mak nenek dia nak masak? Rania merenungnya semula dalam jarak beberapa langkah sahaja darinya dengan mata yang membulat. Solekan mata smokeynya yang tadi nampak sesuai untuk menyerlahkan keseksian jelingan lagi menggoda dan sungguh galak, kini bertukar bagaikan pandangan perempuan yang bertenggek di poster filem Hisss!

“Nia…” Firdaus mengambil langkah mendekat. Perlahan dia memaut tangan isterinya, dan memberi ciuman ringkas di ubunnya. Jemari lembut itu dibelai lagi. “Ok, serius! Nia nak makan kat mana?”

“Renai!”

“Erm…boleh tahan. Siapa nak belanja?” Firdaus menguji lagi. “Anak-anak bawak sekali? Diaorang pun dah banyak kali minta nak makan kat hotel,” Firdaus ringan tulang menyimpan semula semua barangan yang diangkut isterinya tadi ke peti ais. “Dila pun asyik claim hadiah, kan dia dapat top 5 hari tu. Abang ada janji dengan dia nak bawa dia makan kat hotel.”

Sepi.

“Ok, ok, …anak-anak kita bawa lain kali. Esok masih ada…”

Huh, faham pun! Rania meredupkan pandangan kearah suaminya yang sudahpun menutup peti ais. “So, pukul berapa kita nak pergi? Pukul 11 boleh?” Rania pandang wajah suaminya yang sudah kelihatan uban putih menghiasi awalan rambutnya. Masih boleh dibilang helaian putihnya.

“Ok.” Firdaus senyum.

Handsome abang…,” Rania tersenyum manis membalas senyum suaminya, “tapi lagi handsome kalau hari ni abang pakai baju yang Nia dah gosok siap-siap dalam bilik tu. Hadiah daripada Nia tau…!”

“Nia dah beli hadiah untuk abang?” Firdaus sedikit terkejut.

Wajahnya kelihatan sugul.

Rania serba salah. Salah ke dia beli baju tu? Bukannya dia minta belanja lebih pun bulan ni untuk beli kemeja BritishIndia tu. Lagipun, suaminya belum lagi tengok baju tu, apatah lagi tahu brandnya. Alah, sehelai setahun pakai baju BritishIndia takkanlah boleh muflis kot. Dari bulan lepas dia plan beli baju tu, tentunya dia dah bajet elok-elok.

“Ya bang, Nia beli kemeja untuk abang,” Rania bersuara perlahan, “tapi kalau abang tak suka Nia takkan paksa abang pakai.” Sedih!

Firdaus diam lagi, tetapi wajahnya kelihatan senyum sumbing memandang isterinya yang sedikit muram. “Abang ingat nak minta Mazda CX-9!”

Bersambung…

10.56pm