• Kalendar Hijrah

  • Kalendar

    November 2017
    S M T W T F S
    « Nov    
     1234
    567891011
    12131415161718
    19202122232425
    2627282930  

Buruk Sangka (III)

Salam Ukhuwah…

…Saya meminta izin suami untuk tinggal berasingan bermakna saya dan anak-anak tinggal dirumah lain…biarlah dia tiggal bersama emaknya sahaja…

 

Tinggal berasingan dengan suami sebenarnya akan mendatangkan lebih banyak masalah, berbanding tinggal sebumbung dengan mertua.

Mungkin hari ini kita melihat tinggal berasingan dengan mertua mahupun suami, akan mampu memberikan lebih keselesaan, lebih kebebasan dan punya privasi tersendiri, tetapi ia bolehlah diibaratkan sebagai makan nasi dengan garam, kenyangnya ada, nikmatnya tiada. Masinnya ada, manisnya tiada.

Bukankah tujuan asal kita berkahwin adalah untuk hidup bersama? Merasa susah senang bersama, menyelesaikan masalah bersama, juga membina keluarga bersama-sama.

Dimana nikmat sebenar sebuah perkahwinan sekiranya tidak tinggal sebumbung dengan suami. Kita berkahwin bukan untuk setahun dua, tetapi berpuluh tahun insyaAllah, sehingga ke hujung nyawa.

Melihat kepada usia perkahwinan Puan, ianya masih lagi dalam tempoh membara. Masalah yang datang insyaAllah akan turut membantu dalam mematangkan perhubungan di antara Puan dengan suami, juga mertua.

Anggaplah masalah yang sedang dihadapi hanya bersifat sementara sahaja. Belajarlah menerima ujian dalam kehidupan berumahtangga, adakala kita bergembira, adakala kita berduka, itulah lumrah untuk semua pasangan berkahwin.

Jernihkan kembali perasaan sendiri terhadap mertua, kita dan mertua sama sahaja, tiada yang sempurna. Jangan biarkan keadaan yang bermasalah mempengaruhi emosi sendiri, tetapi biarlah kematangan diri mampu mengawal keadaan yang kurang menyenangkan. Kurangkan emosi negatif, berhemahlah dalam berkomunikasi dengan suami mahupun mertua, hadirkan keharmonian dalam rumah, mudah-mudahan masalah akan berkurang hari demi hari.

Advertisements

Buruk Sangka (II)

Salam Ukhuwah…


… suami saya memang seorang yang rajin, melebihi seorang perempuan. Kadang-kadang kalau saya tak sempat, dia akan tolong jemurkan baju dan sebagaimya…kami amat bahagia…
Ibu mertua cari alasan lain untuk marah saya… dia mengatakan saya tak pernah gosok baju suami, tidak masak, tidak lipat baju, jemur baju dan sebagainya. Dia kata dia didik anak dia elok, tak macam saya satu apa pun tak boleh buat…saya hanya mampu menangis…dia kata saya asik membuta sahaja…ya Allah walhal itu tidak benar belaka…memang kadang-kadang suami saya membantu saya,tapi kami membahagikan kerja…ketika anak mahukan susu (susu badan) saya akan melayani anak-anak dahulu dan suami menawarkan untuk membantu. Tapi apa yg dilihat pada mak mertua saya hanya buruk sahaja…sehingga dia katakan padan muka saya punya anak yang nakal dan pasti ia seperti saya…ya Allah saya yg mendengar hanya dari dalam bilik mampu menangis dan hendak lari rasanya…saya rasa tidak sanggup lagi rasanya untuk tinggal serumah dan terus rasa hormat saya padanya hilang…

 

Lumrah hidup berumahtangga kita terpaksa berhadapan dengan pelbagai ujian, samada daripada pasangan sendiri, anak-anak, mertua, ipar-duai, dan sebagainya.

Namun alhamdulillah, Puan Nik punya pasangan hidup yang sangat memahami tugas dan peranannya sebagai ketua keluarga dengan baik. Dia telah memainkan peranan seorang suami secara efektif kerana walau sesibuk manapun, dia tetap turut membantu menguruskan keperluan sebuah rumahtangga. Ini adalah antara ciri-ciri seorang suami yang baik, sentiasa mahu memelihara keharmonian rumahtangga dan kelangsungan kepada kasih sayangnya kepada keluarga yang dibina.

Seorang suami yang membantu isteri menguruskan tugasan di rumah bukanlah satu kesalahan, malah perkara sebeginilah yang mengeratkan lagi perasaan kasih sayang di antara suami isteri tersebut. Kedamaian hidup sesebuah rumahtangga sememangnya perlu diurus dengan baik. Lebih-lebih lagi dalam suasana hari ini dimana isteri turut bekerja membantu suami menjana ekonomi keluarga, maka sinergi antara keduanya amatlah diperlukan dalam melaksanakan tanggungjawab pengurusan rumahtangga yang lebih efisyen.

Tradisi

Namun, bagi mengelakkan sangka buruk berterusan mertua, Puan juga perlu menitikberatkan perasaannya apabila melihat seorang anak lelaki membuat kerja-kerja rumah yang sangat sinonim dengan perempuan/ isteri. Cara hidup masyarakat Melayu kita yang telah mentradisikan situasinya begitu. Masih berleluasa pandangan yang menyatakan pengurusan rumahtangga adalah tanggungjawab isteri, walaupun keadaan yang sebenarnya bukanlah begitu. Islam sendiri tidak memfardhukan kewajipan sebegitu keatas isteri, sebaliknya ia merupakan perkara ma’ruf apabila kita melaksanaan tanggungjawab dan khidmat bakti atas nama kasih sayang dan layanan yang baik (husnul mu’asyarah) terhadap suami.

Walaupun suami isteri saling memahami tanggungjawab di antara pasangannya, ada ketikanya kita juga perlu memahami hati orang tua/ mertua yang terlalu sensitif, cepat kecil hati, mudah merajuk, sangka buruk, dan sebagainya. Tidak dinafikan kita akan sentiasa makan hati dan hidup dalam ‘penderitaan’, namun jangan sesekali biarkan perasaan itu menguasai keseluruhan kehidupan kita.

Apabila mertua sudah bersangka buruk terhadap kita, cuba beri penjelasan sebaik mungkin, supaya dia sedar akan kesilapannya. Adakalanya memang sukar untuk menjelaskan kebenaran kerana mungkin mertua sukar untuk menerimanya. Namun, berdiam diri bukanlah pendirian terbaik, itu bererti seolah kita redha dan boleh bersetuju dengan apa saja lakunya. Percayalah bahawa, seteruk manapun perangai mertua akan tetap ada kelembutan seorang ibu padanya. Tetap akan ada belas kasihan daripadanya suatu ketika nanti. Pastinya kita yang terlebih dahulu perlu bersabar, bertenang dan cuba menerima hakikat keadaan pada ketika ini.

Namun, tidaklah terlalu sukar untuk melayan mertua yang cerewet, perhatikan kelemahannya, dalam waktu yang sama perlu cari kenapa dia selalu bersangka buruk kepada kita. Cuba cari penyelesaian untuk mengharmonikan suasana. Perlu pandai mengambil hatinya, bercakap dengan lemah-lembut, memasak/ membeli makanan kegemarannya, dan sebagainya. Hasilnya pasti ada, walaupun tidak seperti kemahuan, insyaAllah ia akan bertambah baik dari hari ke hari.

Anggaplah ini semua ujian yang kecil sahaja!

 

1.15pm

Buruk Sangka

Salam Ukhuwah…

Assalamualaikum,

… Saya tidak tahan dengan sikap buruk sangka yang melampau ibu mertua…

 

Waalaikumussalam,

Saya telah edit persoalan yang Puan kemukakan, demi perkongsian yang lebih baik untuk sahabat lain di sini. Jawapan saya secara umum (mungkin lebih fokus kepada menantu perempuan), mudah-mudahan ada pencerahannya, insyaAllah.

Apabila saya membaca perenggan pertama persoalan daripada Puan Nik, perkara yang menjadi isu utamanya adalah tentang sikap buruk sangka mertua kepada Puan, sebagai menantunya.

Tidak dapat dinafikan wujudnya mertua yang agak cerewet, sangat suka mencampuri urusan rumahtangga anak-anak sehingga anak menantu merasa tidak selesa dengan keadaan tersebut. Lebih teruk jika sehingga bercerai-berai.

Konflik perhubungan yang berlaku di antara menantu dan mertua tentunya akan menjadi permasalahan besar kepada anak menantu, terutamanya kepada pasangan yang baru berkahwin. Lebih-lebih lagi apabila pasangan baru ini terpaksa tinggal sebumbung dengan mertua, tidak dapat tidak keharmonian rumahtangga yang baru dibina turut bergantung kepada sejauh mana mereka berperanan kepada mertua masing-masing.

Namun, saya sendiri melihat ini semua bukan hanya terletak kepada mertua yang cerewet – bertepuk sebelah tangan tidak berbunyi – adakalanya anak menantu juga berperanan dalam membentuk satu situasi yang tidak memuaskan.

Tanggungjawab

Apabila berkahwin, tanggungjawab kita bukan hanya sebagai isteri kepada seorang suami, tetapi juga sebagai menantu kepada mertua. Penghormatan kepada mertua pula adalah sebagaimana kita hormatkan ibubapa sendiri.

Tanggungjawab pasangan suami isteri yang tinggal bersama mertua begitu besar jika dibandingkan dengan hidup berdikari bersama pasangan sahaja, lebih-lebih kepada yang bergelar menantu, lebih emosional jika si isteri yang terpaksa tinggal bersama mertua.

Seorang isteri sememangnya perlu meletakkan suami sebagai individu yang sangat perlu diutamakan terlebih dahulu – selepas Allah dan Rasul. Sebagai menantu perempuan pula kita perlulah lebih banyak bertolak-ansur dengan mertua, yang sewajibnya menjadi keutamaan kepada suami. Maka, seorang isteri perlu sentiasa membantu suami untuk menjadi anak yang soleh kepada kedua ibubapanya, secara langsungnya akan menjadi suami terbaik kepada kita.

Permasalahan menantu/ mertua perlu berpenghujung. Jika kita tidak mampu mengubah persepsi mertua yang sentiasa berburuk sangka, maka cubalah cari peluang untuk kita sendiri yang belajar untuk berubah. Kita perlu cuba untuk menyelesaikan masalah yang sedang dihadapi kini. Jika hanya sekadar menunggu mertua bertukar menjadi seorang yang lebih baik, mungkin juga ia akan memakan masa yang lebih lama, maka adalah lebih baik jika kita sendiri yang mulakan sesuatu yang lebih sempurna dalam perhubungan ini.

Berbincanglah dan bertolak-ansurlah, agar hati sentiasa terbuka untuk menerima sebarang kelemahan dan kelebihan hidup bersama mertua. Jika seorang isteri sayang kepada suaminya, begitulah juga suami yang sayang kepada kedua ibubapanya. Harus kita tidak lupa bahawa tanggungjawab suami yang paling utama adalah kedua ibubapanya, wajib bagi seorang anak lelaki berbakti kepada ibubapanya untuk selama-lamanya.

Paling utama adalah doa yang berpanjangan. Mohon kepada Allah supaya hati sentiasa tenang, mohon supaya mertua tidak lagi berburuk sangka, mohonlah supaya rumahtangga sentiasa berada didalam keadaan aman damai sentiasa. Positifkan fikiran bahawa kita juga mampu membina sebuah rumahtangga yang harmoni seperti yang didambakan.

Cuba buang rasa tidak selesa tinggal bersama mertua, belajarlah menerima hakikat bahawa hanya suami kitalah tempat mertua meraih kasih sayang seorang anak. Luangkan sedikit masa pada setiap hari untuk berkomunikasi dengannya, ini sebagai satu langkah untuk kita lebih memahami kehendak dan keperluan mereka. Sekali-sekala cubalah bertanya pendapat mereka tentang sesuatu perkara, mereka akan rasa dihargai apabila buah fikiran mereka diperlukan.

 

11.11pm

Kawan Selepas Kahwin (II)

Salam Ukhuwah…

Saya ada seorang jiran yg hampir sebaya dgn saya. dia isteri kepada staff suami saya. Makin berkawan makin dia suka ambil kesempatan. Sentiasa dikomen. Sentiasa ada saja dia nak mengomel. tak tentang family mertua saya, kadang sampai orang sekeliling rumah dia nak komen. Keadaan ini ada memberi tekanan pada saya. Saya banyak bersyukur kerana tuhan memberi saya kesenangan selepas berkahwin. Tapi kesenangan saya ni jadi masalah Pulak bg jiran saya. Kerana dia kadang pertikaikan hidup saya dengan dia.

Kebanyakkan masalah saya pendam dalam hati. Nak menjawab balik mulut orang saya tak suka…nanti gaduh pula… Perkara begini sangat bagi tekanan pada saya…

Saya rasa puan mungkin ada pandangan untuk saya. Cara terbaik untuk saya elak jadi sahabat dengan orang begini dan pendapat untuk saya fokus pada apa yg sepatutnya. mungkin hal ini terjadi sebab saya banyak beralah dengan orang sampai tak ada pendirian sendiri. terima kasih.

 

Saya tidaklah tahu bagaimana kawasan kejiranan Puan, tetapi memiliki jiran sebagaimana yang diceritakan, ia sangatlah tipikal melayu dulu-dulu di kawasan perumahan – suka menjaga tepi kain orang secara berlebihan, dengan kata mudah, mengumpatlah kerja hariannya. Pantang ada keluangan masa, pantang melihat kelibat jiran yang lain, mulalah diajak bersembang kosong yang akhirnya membawa kepada sesi mengumpat dan disimpulkan pula dengan fitnah rekaan semata.

Mendapat jiran sebegini sememangnya tidak selesa, dia yang mengumpat kita yang tumpang dengar pun dapat saham dosa sekali. Jalan selamat untuk mengelakkan diri dari dihasuti jiran sebegini, cukuplah sekadar bertegur sapa sepatah dua dan katakan saja kita sibuk untuk menguruskan rumahtangga.

Jika kelihatan seolah-olah dia masih mendesak untuk berbicara dan mulalah menjaja cerita yang entah betul mahupun tidak, perlulah kita cari kekuatan untuk cuba mengalihkan topik perbualan pada waktu itu. Mungkin boleh bertanya kepadanya soalan-soalan ringan sahaja. Contohnya:

~ masak apa hari ni?

~ cantik baju, beli kat mana?

~ baca tak paper hari ni? Kesian kan…bla…bla…bla…

Nampak macam soalan remeh saja, tetapi sesuai ke untuk kita tanya soalan yang ‘luar biasa’ kepada jiran sebegini?

Saya melihat orang-orang yang suka mengumpat sebenarnya hanya mencari perhatian yang lebih baik dari kawanan sekelilingnya. Mereka punya kelemahan, tetapi bernafsu besar untuk berlebihan. Kerana tidak berkemampuan maka mereka terpaksa menutup kelemahan sendiri dengan mencari kelemahan orang lain.

Ianya juga bergantung kepada tahap kebaikan (keimanan) seseorang, jika kita punya akhlak yang baik, tentunya sama sekali tidak mahu mencari aib orang lain. Janji Allah, jika kita tiada segan membuka aib orang lain, maka Allah sendiri yang akan membuka aib diri kita. Tidakkah memalukan jika aib kita dipertontonkan ramai? Begitulah juga apabila kita suka mengambil tahu perihal orang lain sehingga boleh mendatangkan fitnah, tidakkah mereka juga malu?

Sepatutnya perkara sebegini tidak berlaku, kita harus sentiasa positif dalam kehidupan. Jika terasa diri punya kelemahan, maka motivasikanlah diri sendiri dengan melihat kejayaan orang lain. Usah dengki, tetapi cubalah berusaha dengan lebih baik untuk mencapai apa jua impian dengan kekuatan sendiri.

11.45pm

Kawan Selepas Kahwin

Salam Ukhuwah…

Semenjak saya kahwin, saya jarang bergaul dengan kawan. cuma dalam talifon aja sekali sekala.

 

Samada kita sedar mahupun tidak, perkahwinan sebenarnya akan merubah kehidupan peribadi kita sebelumnya. Jika sebelum berkahwin kita punya 10 orang rakan baik, mungkin ia akan berkurangan kepada lima orang sahaja selepas berumahtangga. Mungkin juga selang waktu beberapa tahun, kita akan setia dengan dua orang sahabat sahaja. Mungkin inilah sahabat sejati yang akan sudi mendengar keluh kesah kita pada bila-bila masa sahaja sejak dari dulu lagi.

Kenyataannya, kawan-kawan sebelum kita berkahwin secara semulajadinya akan makin menjauh dari semasa ke semasa. Bukan bermaksud kita saling mahu menjauhkan diri, tetapi pelbagai faktor akan memisahkan kita. Mungkin kerana kawan-kawan menghormati kita kerana sudah mempunyai tanggungjawab dalam rumahtangga, mungkin juga kerana keterbatasan waktu untuk kita sentiasa berhubung, atau kerana mereka juga telah berkahwin dan mempunyai tanggungjawab tersendiri, mahupun apa jua alasan, itulah fitrah dunia.

Tetapi, jauh sekali untuk kita tidak mempunyai kawan selepas berkahwin. Kawan baru akan muncul jua dalam pelbagai keadaan, terutamanya isteri kepada kawan-kawan suami, sekitar kejiranan, ibu kepada kawan anak-anak kita di sekolah, mahupun di tempat kerja. Pentingnya, kita tahu menyesuaikan diri dalam pelbagai keadaan, insyaAllah segalanya akan menghiburkan kehidupan ini.

Apabila kita berkahwin juga, pembahagian masa bukan lagi untuk diri sendiri sahaja, tetapi ianya akan berbahagi kepada suami/ isteri, anak-anak dan urusan sampingan yang lain. Maka tentunya tidak lagi sesuai untuk kita berada sepertimana dalam situasi kehidupan sendirian sebelumnya. Dengan kata lebih tepat, kawan bukan lagi keutamaan, tetapi rumahtangga yang sedang dibina kebahagiaannya adalah lebih utama.

Bukan bermaksud tiada waktunya untuk kita bersantai dengan kawan-kawan, tetapi perlu kepada masa tertentu sahaja. Berborak di telefon sudah cukup baik, jika mahu berjumpa kawan-kawan,  mohon keizinan daripada suami untuk menjemput kawan-kawan ke rumah mahupun keluar bersantai untuk seketika. Namun, pastikan terlebih dahulu urusan anak-anak dan rumahtangga telah selesai pada kadar sepatutnya.

Dalam keadaan begini, suami juga perlu memahami isteri, lebih-lebih lagi kepada pasangan yang baru berkahwin. Seorang wanita fitrahnya suka untuk bercerita, apa saja akan diborakkan dengan kawan-kawan. Maka fahamilah isteri jika mereka meminta untuk keluar bersantai seketika dengan kawan-kawan. Jika suami boleh menjaga anak-anak di rumah, itu adalah lebih baik. Jika tidak mampu, minta isteri untuk bawa anak-anak bersama. Sekurang-kurangnya ini adalah peluang terbaik untuk mereka keluar bergembira dan berikteraksi dalam dunia sendiri.

Namun isteri juga perlu tahu had batasannya bilakah masa yang sesuai untuk keluar dengan kawan-kawan. Jangan pula ketika suami sedang memerlukan khidmat isteri di rumah, mahupun keluar rumah di malam hari, ini masanya yang sangat tidak sesuai.

11.49am

 

Tinggal Bersama Mertua (II)

Salam Ukhuwah…

 

Dalam usia yg muda saya berkahwin dan melahirkan anak, saya rasa diri saya sangat mundur kerana saya sering beralah dengan kakak ipar saya. Mungkin saya terlalu lembut untuk terima apa jua keadaan di rumah sampai rasa diri ni direndahkan dan kadang rasa tak dihargai. Setiap tingkah laku saya dikomen kerana saya tinggal dengan mak mertua. Mertua saya dah uzur.

 

 

Pada saya, usia berapa kita berkahwin bukan suatu bentuk petunjuk untuk meletakkan titik kelemahan suami/ isteri.

Saya sendiri boleh dikatakan berkahwin pada usia yang muda kot, umur 22 tahun saya sudah berkahwin, juga masih berstatus seorang pelajar.

Jika kita berkahwin pada usia melebihi 20-an, pada saya mereka sudahpun mencapai satu tahap kematangan dalam kehidupan, sudah bersedia fizikal dan mental untuk bergelar suami/ isteri dalam sesebuah rumahtangga. Apatah lagi jika kita punya pendidikan pada tahap tertentu, membawa maksud bahawa ada ilmu di dada sebagai bekalan kehidupan pada masa hadapan.

Jangan jadikan faktor usia sebagai penanda aras kematangan seseorang. Apabila kita telah memutuskan untuk berkahwin, sedikit- sebanyak ia menunjukkan sebuah proses kematangan berfikir dalam kehidupan.

Bersyukur juga apabila kita berkahwin diawal usia, sekurang-kurangnya kita masih muda untuk melahirkan zuriat yang ramai dan masih bersemangat untuk mendidik amanah ini.

 

Walau bagaimanapun, saya faham bagaimana perasaan seorang isteri yang tidak bekerja dan tinggal pula bersama mertua akan lebih pelbagai emosinya, berbanding jika kita seorang isteri berkerjaya. Namun, jangan jadikan ini semua alasannya untuk kita terus positif memandang ke hadapan.

Saya fikir Puan Nazura masih berada dalam situasi yang baik apabila masih mampu mengakses internet dalam kehidupan seharian, tidaklah sekadar membuat kerja-kerja rutin sebagai surirumah sahaja. Sekurang-kurangnya Puan boleh mendapatkan sebarang maklumat di hujung jari sahaja, boleh menambahkan pengetahuan dalam pelbagai perkara seperti ilmu rumahtangga, mencari resipi, perihal kesihatan diri, soal-jawab agama, tips kecantikan, dan semestinya banyak lagi pengetahuan yang mampu diraih, janji berkemahuan mahukan yang terbaik.

 

Saban hari juga, insyaAllah kehidupan ini akan mematangkan kita. Cara berinteraksi dengan persekitaran mungkin akan berubah kearah yang lebih baik, begitu juga kemahiran kita untuk bertindak dalam menyelesaikan masalah, seterusnya membuat keputusan yang bijak untuk kehidupan berkeluarga sendiri.

Sesekala untuk mengeluh sendirian tidaklah mengapa, itu semua fitrah seorang manusia yang punya pelbagai alasan untuk menidakkan sesuatu takdir yang berlaku keatasnya. Tetapi elakkan dari kerap mengadu kepada suami ketidakselesaan ini kerana mungkin akan terjadinya pergaduhan, kemungkinan yang lebih buruk juga akan berlaku. Keluhan ini haruslah ditimbal balik dengan kebijakan berfikir sesuatu yang lebih logik, jangan terlalu mengikut emosi yang biasanya menjurus kearah sesuatu yang kurang baik.

Contohnya; jika Puan merasa tidak selesa tinggal bersama mertua di rumahnya, fikirkan positif begini: sekurang-kurangnya hanya mertua tinggal bersama keluarga Puan, tiada lagi keluarga lain yang juga tinggal bersama di dalam rumah itu.

– saya pernah lihat, satu rumah mertua dihuni lima buah keluarga! Bayangkan! Jadi, dalam situasi Puan, bersyukurlah! Sekurang-kurangnya Puan masih mendominasi rumah itu.

 

Inilah realiti sebuah kehidupan. Jika kita pernah merancang sesuatu yang lebih baik sebelum berkahwin, mungkin ia berbeza selepasnya.

Saya bawa contoh pengalaman sendiri; sebelum berkahwin kami merancang untuk hidup bersama sebagaimana pasangan suami isteri yang lain. Tetapi ia tidak berlaku sedemikian apabila hala tuju kami setiap hari adalah berbeza, apabila suami menghala ke kanan untuk ke tempat kerja, manakala saya ke kiri untuk ke kampus. Akhirnya saya tetap berada di rumah sewa bersama kawan-kawan sebagaimana sebelumnya. Tentunya ia membuatkan kami terkilan. Tetapi bersyukurlah, sekurang-kurangnya saya tahu suami sentiasa berusaha memberikan yang terbaik dalam perhubungan kami.

 

Ini semua soal tanggungjawab – tanggungjawab suami kepada isteri, juga tanggungjawab suami kepada ibubapanya. Bukan mudah untuk memuaskan hati semua pihak, maka inilah yang dinamakan pengorbanan. Saya percaya suami Puan mahukan segalanya berjalan sempurna, bahkan mahu memberikan yang terbaik kepada Puan sekeluarga, tetapi adakalanya perancangan Allah itu tidak mampu kita terjemahkan dengan logik akal semata.

~ Mungkin Allah mahu memberikan lebih kemuliaan kepada Puan sekeluarga kerana sudi menjaga orang tua.

~ Mungkin juga kerana peribadi Puan seorang yang berlemah-lembut mampu memberi rasa keharmonian kepada mertua yang sudah uzur.

~ Mungkin juga Allah mahu membantu Puan sekeluarga menguruskan sumber kewangan dengan lebih baik untuk masa hadapan, sekurang-kurangnya apabila berada di rumah mertua kita tidak perlu menyewa, maka dapatlah menabung ataupun memiliki keperluan lain yang lebih baik.

~ Mungkin juga yang lain, tetapi percayalah, perancangan Allah itu hebat. Kita tidak mampu merasa manis hari ini, tetapi bahagianya mungkin pada hari esok.

 

Jangan terlalu tertekan dengan situasi yang tidak memberi keselesaan kepada kita. Fikirkan bahawa Allah menganjurkan perkahwinan adalah kerana untuk memberi ketenangan dan kebahagiaan kepada pasangan tersebut. Maka kita yang bergelar suami/ isteri ini adalah orangnya yang dijanjikan dengan ketenangan dan kebahagiaan itu.

Apa jua keputusan yang mahu diambil, fikirlah semasaknya. Jangan terlalu mengambil perhatian kepada campur tangan ahli keluarga yang lain kerana kita lebih memahami keperluan keluarga sendiri.

4.04pm

Tinggal Bersama Mertua

Assalammualaikum…

Saya baru saja membaca blog puan dan sangat suka dengan pendapat dan pandangan puan. Sangat  berguna bagi saya yang masih nak belajar hidup berkeluarga.

Saya berumur 29 tahun, ada 2 anak berumur 4 & 2 tahun. Surirumah… harap puan tak kisah sekiranya saya ingin minta nasihat atau pandangan puan.

Saya tinggal bersama mertua dan maid. Suami saya ada bisnes sendiri. Rumah saya juga bersebelahan dengan ipar2 saya.

Waalaikumussalam,

Terima kasih kerana menjenguk blog saya, mudah-mudahan ada yang baik-baik untuk kita kongsikan bersama, insyaAllah.

Saya telah edit sedikit-sebanyak persoalan yang Puan kemukakan, demi perkongsian lebih baik untuk sahabat lain di sini. Jawapan saya secara umum, mudah-mudahan ada pencerahannya, insyaAllah.

Apabila saya membaca perenggan pertama persoalan daripada Puan Nazura, ada dua perkara yang tentunya menarik perhatian untuk kita kongsikan;

  1. Tinggal bersama mertua
  2. Tinggal bersebelahan dengan ipar duai

Perkongsian yang lumrahnya banyak berlaku, terutamanya kepada pasangan yang baru memulakan kehidupan berumahtangga.

Tentu sekali kehidupan berkeluarga bagi pasangan baru yang tinggal sebumbung dengan mertua, apatah lagi berjiran pula dengan ipar-duai akan mengundang persepsi yang tersendiri.

Jadi bagaimana untuk kita menggapai bahagia disamping keluarga sendiri yang baru dibina?

Jawapan umum, jadilah diri sendiri.

Jawapan yang kelihatan mudah, tetapi praktikalnya memanglah susah. Tetapi tidaklah sesusah mana jika kita tahu apa prioritinya dalam kehidupan berumahtangga yang telah kita bina selama ini.

Hidup serumah dengan mertua mahupun ‘keluarga’ yang lain tentunya perlu kepada sikap toleransi yang baik. Jangan terlalu mementingkan keluarga sendiri, tetapi perlu juga ‘memberi ruang’ kepada keluarga lain yang juga sebenarnya mempunyai masalah yang agak sama dengan kita juga.

Jika kita rasa tidak bebas hidup ‘menumpang’ begitu, mereka juga tidak bebas sebenarnya.

Jika kita rasa tidak selesa kerana terpaksa berkongsi itu ini, maka mereka juga begitu sebenarnya.

Jika kita rasa sukarnya mahukan ‘privacy’ untuk keluarga sendiri, mereka juga merasa apa yang kita rasa sebenarnya.

Maka, bertolak-ansurlah.

Tetapi harus diingat, jangan pula kerana kita tinggal di rumah mertua, adik-beradik yang lain tidak teragak-agak untuk menjadikan kita ‘tukang’ segala-galanya.

Tukang memasak apabila berkumpul?

Tukang bersihkan rumah apabila berkumpul?

Tukang beli barang keperluan apabila berkumpul?

Jika kita sendiri yang sudi melakukan semua kerja tukang ini, maka kita tidak jauh beza dengan peranan orang gaji sahaja.

Kita bersedia untuk menjadi orang gaji? Jika jawapannya TIDAK, maka kembalikan status diri sendiri, kita juga ahli keluarga sebagaimana orang lain yang berkumpul di rumah orang tua juga. Suami kita juga perlu faham etika ini, jadilah ‘pelindung’ yang baik kepada isteri anda dari ‘didera’ semasa keluarga berkumpul beramai-ramai. Untuk isteri, bersyukurlah kerana anda telah memiliki seorang suami yang sayangkan keluarganya.

Tidak dapat tidak, tinggal bersama mertua ada masanya kita merasa sedikit tertekan. Emosi cepat tersentuh – maka mulalah mahu menangis, berkurung saja dalam bilik, memberontak dengan suami, marahkan anak-anak, dan apa saja yang mungkin kita lakukan semata-mata untuk melepaskan beban yang ditanggung. Mungkin suami akan memujuk; sabarlah! – jawapan standard!

Maka kita pujuklah diri sendiri pula – anggaplah kita bertuah kerana dapat berbakti kepada orang tua – mertua juga adalah ibubapa kita. Hulurkan tenaga yang ada buat mereka, cekalkan hati dengan melihat jauh ke hadapan, bahawa Allah itu akan membalas segala apa yang baik telah kita lakukan seikhlas mungkin buat mereka.

Namun, jika kita sendiri ada keinginan untuk memiliki rumah dan membina kehidupan berkeluarga sendiri, maka berbincanglah sebaik mungkin dengan suami. Ambil pendekatan yang sesuai supaya tiada hati yang akan terguris terutamanya mertua. Panjangkan doa semoga impian untuk membina masa depan keluarga dengan lebih baik akan dimakbulkan Allah suatu masa nanti, insyaAllah.

10.01am