• Kalendar Hijrah

  • Kalendar

    October 2014
    S M T W T F S
    « Sep    
     1234
    567891011
    12131415161718
    19202122232425
    262728293031  

Cemburu

Salam Ukhuwah…

 

“Janganlah mudah cemburu kerana cemburu itu kunci penceraian. Janganlah banyak mencela kerana mencaci itu hanya membuahkan kebencian. Hendaklah engkau memakai celak kerana celak itu hiasan yang paling indah. Minyak wangi yang paling harum adalah air…”

~ Abdullah bin Jaafar ~

 

Itu pesan seorang ayah kepada anak perempuannya yang ingin melangsungkan perkahwinan.

Siapa Abdullah bin Jaafar?

Beliau merupakan cucu kepada Abu Thalib, yang berkahwin dengan cucu Rasulullah s.a.w., Zainab, lalu dikurniakan empat orang putera dan seorang puteri, iaitu Ummu Kaltsum.

 

Hebat pesan seorang ayah buat puterinya yang akan melangsungkan perkahwinan – jangan mudah cemburu, jangan mencela mencaci kepada suami, bersoleklah untuk suami, dan berwangianlah apabila berada bersama suami.

Membacanya bagaikan mudah, tapi sebenarnya bukan mudah!

Nak tahu apa pesan bonda saat saya hampir bergelar seorang isteri? Pesan bonda saya, layan suami dengan baik. Itu sahaja! Tak ada yang lebih. Saya senyum sahaja, terasa kacang sangat! Tapi…apabila sudah memegang gelaran isteri, oh…bukan mudah…baru tahu saya sangat banyak kekurangan. Saya budak baru belajar rupanya. Syukur Alhamdulillah mendapat suami yang tahap kesabarannya sangat tinggi. Terima kasihlah Encik Suami kerana menerima saya seadanya…

Berbalik kepada tajuk saya – cemburu – tiada kaitan dengan sesiapapun apabila saya memilih tajuk ini untuk berkongsi dengan sahabat semua, sekadar untuk percambahan fikiran semata, lebih-lebih lagi cemburu di antara suami dengan isteri, apabila saya terbaca banyak kes penceraian yang berlaku hari ini adalah kerana sikap cemburu yang keterlaluan kepada pasangan masing-masing.

Berlebihan

Cemburu kepada pasangan tidak salah, salahnya apabila kita mula cemburu berlebihan, mula berfikiran terlalu negatif terhadap situasi yang sedang berlaku ketika itu. Adakalanya kerana cemburu kita mula terasa bahang, terancam, risau, takut, lemah, dan pelbagai perasaan negatif yang lain mula menguasai diri.

Sifat cemburu itu sendiri sebenarnya merupakan perasaan normal dalam perhubungan sesama manusia, lebih-lebih lagi kepada pasangan suami isteri. Tidak kiralah samada suami mahupun isteri, bijaklah dalam menguasai situasi cemburu tersebut.

Suami isteri mana yang tidak pernah cemburu? Saya pun pernah cemburu kepada suami. Langkah saya, berterus-terang saja. Saya tidak suka emosi negatif menguasai diri, takut nanti makin berapi jadinya. Tarik nafas, positifkan fikiran, mulakan dengan bertanya, berbincang seadanya, elakkan perbalahan supaya tiada konflik yang lebih panjang. Jujur kepada pasangan adalah terapi terbaik.

Hidup ini perlukan satu semangat yang kuat, motivasikan diri sendiri untuk mendepani hari-hari yang akan datang. Lebih penting dari segala-galanya, sentiasa dekatkan diri dengan Maha Pencipta, kerana Dialah yang paling memahami, sumber kekuatan kita yang sebenar-benarnya.

 

11.50pm

Nikah

Salam Ukhuwah…

Minggu Kemerdekaan baru-baru ini sehinggalah cuti sekolah yang masih berbaki banyak sungguh saya menghadiri majlis perkahwinan, termasuklah akad nikah anak saudara, sepupu dan juga sahabat.

Meriahnya suasana, saya sentiasa gembira untuk menghadiri majlis perkahwinan kerana suka melihat suasana yang indah dan menyeronokkan.

Keseronokan yang mengembirakan, membawa aura kepada saya untuk menulis tentang sebuah kebahagian dalam perkahwinan.

Semakin hampir majlis perkahwinan, tentunya ada debarnya yang tersendiri, baik kepada ibubapa dan juga bakal pengantin baru. Jika ibubapa lebih debarnya kepada kesempurnaan keseluruhan majlis, bagi pengantin pula debarnya tentulah pada lafaz akad nikah yang bakal menyatukan mereka sebagai pasangan suami isteri yang sah. Hati tidak keruan sehinggalah tiba saatnya waktu yang ditunggu-tunggu. Sehingga ke saat itu tentunya ada saja perkara yang belum selesai sehingga tidurpun termimpi-mimpi mungkin.

Antara langkah terbaik, senaraikan semua keperluan untuk majlis tersebut dari A – Z dalam nota peribadi. Mudah-mudahan menjelangnya hari bahagia nanti, tiada lagi keperluan yang tercicir.

Kesempatan meniti hari-hari diijabkabulkan, bakal pengantin juga disarankan untuk menambahkan ilmu pengetahuan tentang kehidupan alam berumahtangga, baik dengan membaca buku mahupun bertanyakan pengalaman kepada orang-orang yang berilmu dengannya. Semoga rumahtangga yang bakal dibina akan bahagia hendaknya sehingga ke akhir hayat.

Saya tertarik dengan satu bacaan dan ingin berkongsi bersama sahabat di sini.

Tentunya sudah ramai sahabat yang mengetahui tentang istimewanya seorang ibu yang bernama Umamah binti al-Harith. Tidak banyak maklumat yang saya peroleh tentang seorang ibu yang bernama Umamah ini, tetapi hasil pembacaan yang sedikit cuma, dinyatakan bahawa seorang tokoh Islam pada kurun kedua hijrah, Abdul Malik bin Umar al-Quraisy, yang juga tergolong dikalangan orang yang berpengetahuan tinggi, pernah menyebut tentang wasiat yang disampaikan oleh Umamah ini.

Wasiat seorang ibu yang penyayang jua wanita yang berhemah tinggi, Umamah binti al-Harith, kepada anak perempuannya, Ummu Iyas, yang bakal mendirikan rumah tangga dengan seorang pemuda dari kalangan keluarga ternama, iaitu al-Harith bin Amru al-Kindi, juga merupakan Raja Yaman.

Wasiat hebat yang menjadi ingatan sepanjang zaman. Ingatan seorang ibu buat penunjuk jalan kepada puterinya dalam melayari bahtera perkahwinan, bagaimana mahu menggapai bahagia sebenar dalam kehidupan berumahtangga.

 

Bicara Umamah;

Wahai puteriku!

Sesungguhnya jika nasihat ini kutinggalkan kerana keutamaan adab, tentu ia akan kutinggalkan hanya bagimu sahaja. Tetapi ini adalah pertolongan bagi orang yang lalai dan pertolongan bagi orang yang berakal.

Andai kata wanita tidak memerlukan suami kerana kekayaan orang tuanya dan kerana kecintaan kedua orang tuanya kepada dirinya, maka akulah orang yang paling tidak memerlukan suami. Tetapi wanita itu diciptakan untuk lelaki dan lelaki diciptakan untuk wanita.

Wahai puteriku!

Engkau akan berpisah dengan rumah yang pernah bersatu denganmu dan meninggalkan tempat yang pernah membesarkanmu, menuju ke tempat yang belum engkau kenali dan pendamping yang yang belum pernah dekat denganmu. Dengan kekuasaannya dia akan menjadi pengawas dirimu dan orang yang menguasaimu. Maka jadilah diri sebagai abdinya nescaya dia akan menjadi hamba yang patuh bagimu. Jagalah sepuluh perkara nescaya akan menjadi simpanan bagimu.

Pertama dan kedua

~ Tunduk kepadanya dengan penuh kerelaan, mendengar dan taat kepadanya dengan cara yang baik.

Ketiga dan keempat

~ Memerhatikan sasaran mata dan hidungnya. Jangan sampai matanya melihat sesuatu yang buruk pada dirimu dan janganlah sampai dia mencium bau yang kurang enak dari dirimu.

Kelima dan keenam

~ Memerhatikan waktu tidur dan makannya kerana rasa lapar itu boleh membara dan rasa mengantuk itu boleh membakar sifat amarah.

Ketujuh dan kelapan

~ Menjaga hartanya, mengambil berat kerabat dan saudara-maranya. Kemampuan menjaga harta adalah mengukurnya dengan cara yang baik dan kemampuan menjaga saudara adalah dengan mengurus dengan cara yang baik.

Kesembilan dan kesepuluh

~ Janganlah ingkar perintahnya dan jangan membocorkan rahsianya. Sebab jika engkau ingkar perintahnya bererti engkau telah membakar dadanya dan jika engkau membocorkan rahsianya engkau tidak akan aman dari pengkhianatannya.

Kemudian janganlah engkau menunjukkan kegembiraan di hadapannya ketika ia bersedih dan sebaliknya janganlah engkau menunjukkan kesedihan kepadanya jika dia dalam keadaan gembira.

 

10 petua yang sangat relevan sepanjang zaman. Semoga redhalah Allah kepada rumahtangga kita semua.

 

10.45pm

Buruk Sangka (III)

Salam Ukhuwah…

…Saya meminta izin suami untuk tinggal berasingan bermakna saya dan anak-anak tinggal dirumah lain…biarlah dia tiggal bersama emaknya sahaja…

 

Tinggal berasingan dengan suami sebenarnya akan mendatangkan lebih banyak masalah, berbanding tinggal sebumbung dengan mertua.

Mungkin hari ini kita melihat tinggal berasingan dengan mertua mahupun suami, akan mampu memberikan lebih keselesaan, lebih kebebasan dan punya privasi tersendiri, tetapi ia bolehlah diibaratkan sebagai makan nasi dengan garam, kenyangnya ada, nikmatnya tiada. Masinnya ada, manisnya tiada.

Bukankah tujuan asal kita berkahwin adalah untuk hidup bersama? Merasa susah senang bersama, menyelesaikan masalah bersama, juga membina keluarga bersama-sama.

Dimana nikmat sebenar sebuah perkahwinan sekiranya tidak tinggal sebumbung dengan suami. Kita berkahwin bukan untuk setahun dua, tetapi berpuluh tahun insyaAllah, sehingga ke hujung nyawa.

Melihat kepada usia perkahwinan Puan, ianya masih lagi dalam tempoh membara. Masalah yang datang insyaAllah akan turut membantu dalam mematangkan perhubungan di antara Puan dengan suami, juga mertua.

Anggaplah masalah yang sedang dihadapi hanya bersifat sementara sahaja. Belajarlah menerima ujian dalam kehidupan berumahtangga, adakala kita bergembira, adakala kita berduka, itulah lumrah untuk semua pasangan berkahwin.

Jernihkan kembali perasaan sendiri terhadap mertua, kita dan mertua sama sahaja, tiada yang sempurna. Jangan biarkan keadaan yang bermasalah mempengaruhi emosi sendiri, tetapi biarlah kematangan diri mampu mengawal keadaan yang kurang menyenangkan. Kurangkan emosi negatif, berhemahlah dalam berkomunikasi dengan suami mahupun mertua, hadirkan keharmonian dalam rumah, mudah-mudahan masalah akan berkurang hari demi hari.

Buruk Sangka (II)

Salam Ukhuwah…


… suami saya memang seorang yang rajin, melebihi seorang perempuan. Kadang-kadang kalau saya tak sempat, dia akan tolong jemurkan baju dan sebagaimya…kami amat bahagia…
Ibu mertua cari alasan lain untuk marah saya… dia mengatakan saya tak pernah gosok baju suami, tidak masak, tidak lipat baju, jemur baju dan sebagainya. Dia kata dia didik anak dia elok, tak macam saya satu apa pun tak boleh buat…saya hanya mampu menangis…dia kata saya asik membuta sahaja…ya Allah walhal itu tidak benar belaka…memang kadang-kadang suami saya membantu saya,tapi kami membahagikan kerja…ketika anak mahukan susu (susu badan) saya akan melayani anak-anak dahulu dan suami menawarkan untuk membantu. Tapi apa yg dilihat pada mak mertua saya hanya buruk sahaja…sehingga dia katakan padan muka saya punya anak yang nakal dan pasti ia seperti saya…ya Allah saya yg mendengar hanya dari dalam bilik mampu menangis dan hendak lari rasanya…saya rasa tidak sanggup lagi rasanya untuk tinggal serumah dan terus rasa hormat saya padanya hilang…

 

Lumrah hidup berumahtangga kita terpaksa berhadapan dengan pelbagai ujian, samada daripada pasangan sendiri, anak-anak, mertua, ipar-duai, dan sebagainya.

Namun alhamdulillah, Puan Nik punya pasangan hidup yang sangat memahami tugas dan peranannya sebagai ketua keluarga dengan baik. Dia telah memainkan peranan seorang suami secara efektif kerana walau sesibuk manapun, dia tetap turut membantu menguruskan keperluan sebuah rumahtangga. Ini adalah antara ciri-ciri seorang suami yang baik, sentiasa mahu memelihara keharmonian rumahtangga dan kelangsungan kepada kasih sayangnya kepada keluarga yang dibina.

Seorang suami yang membantu isteri menguruskan tugasan di rumah bukanlah satu kesalahan, malah perkara sebeginilah yang mengeratkan lagi perasaan kasih sayang di antara suami isteri tersebut. Kedamaian hidup sesebuah rumahtangga sememangnya perlu diurus dengan baik. Lebih-lebih lagi dalam suasana hari ini dimana isteri turut bekerja membantu suami menjana ekonomi keluarga, maka sinergi antara keduanya amatlah diperlukan dalam melaksanakan tanggungjawab pengurusan rumahtangga yang lebih efisyen.

Tradisi

Namun, bagi mengelakkan sangka buruk berterusan mertua, Puan juga perlu menitikberatkan perasaannya apabila melihat seorang anak lelaki membuat kerja-kerja rumah yang sangat sinonim dengan perempuan/ isteri. Cara hidup masyarakat Melayu kita yang telah mentradisikan situasinya begitu. Masih berleluasa pandangan yang menyatakan pengurusan rumahtangga adalah tanggungjawab isteri, walaupun keadaan yang sebenarnya bukanlah begitu. Islam sendiri tidak memfardhukan kewajipan sebegitu keatas isteri, sebaliknya ia merupakan perkara ma’ruf apabila kita melaksanaan tanggungjawab dan khidmat bakti atas nama kasih sayang dan layanan yang baik (husnul mu’asyarah) terhadap suami.

Walaupun suami isteri saling memahami tanggungjawab di antara pasangannya, ada ketikanya kita juga perlu memahami hati orang tua/ mertua yang terlalu sensitif, cepat kecil hati, mudah merajuk, sangka buruk, dan sebagainya. Tidak dinafikan kita akan sentiasa makan hati dan hidup dalam ‘penderitaan’, namun jangan sesekali biarkan perasaan itu menguasai keseluruhan kehidupan kita.

Apabila mertua sudah bersangka buruk terhadap kita, cuba beri penjelasan sebaik mungkin, supaya dia sedar akan kesilapannya. Adakalanya memang sukar untuk menjelaskan kebenaran kerana mungkin mertua sukar untuk menerimanya. Namun, berdiam diri bukanlah pendirian terbaik, itu bererti seolah kita redha dan boleh bersetuju dengan apa saja lakunya. Percayalah bahawa, seteruk manapun perangai mertua akan tetap ada kelembutan seorang ibu padanya. Tetap akan ada belas kasihan daripadanya suatu ketika nanti. Pastinya kita yang terlebih dahulu perlu bersabar, bertenang dan cuba menerima hakikat keadaan pada ketika ini.

Namun, tidaklah terlalu sukar untuk melayan mertua yang cerewet, perhatikan kelemahannya, dalam waktu yang sama perlu cari kenapa dia selalu bersangka buruk kepada kita. Cuba cari penyelesaian untuk mengharmonikan suasana. Perlu pandai mengambil hatinya, bercakap dengan lemah-lembut, memasak/ membeli makanan kegemarannya, dan sebagainya. Hasilnya pasti ada, walaupun tidak seperti kemahuan, insyaAllah ia akan bertambah baik dari hari ke hari.

Anggaplah ini semua ujian yang kecil sahaja!

 

1.15pm

Buruk Sangka

Salam Ukhuwah…

Assalamualaikum,

… Saya tidak tahan dengan sikap buruk sangka yang melampau ibu mertua…

 

Waalaikumussalam,

Saya telah edit persoalan yang Puan kemukakan, demi perkongsian yang lebih baik untuk sahabat lain di sini. Jawapan saya secara umum (mungkin lebih fokus kepada menantu perempuan), mudah-mudahan ada pencerahannya, insyaAllah.

Apabila saya membaca perenggan pertama persoalan daripada Puan Nik, perkara yang menjadi isu utamanya adalah tentang sikap buruk sangka mertua kepada Puan, sebagai menantunya.

Tidak dapat dinafikan wujudnya mertua yang agak cerewet, sangat suka mencampuri urusan rumahtangga anak-anak sehingga anak menantu merasa tidak selesa dengan keadaan tersebut. Lebih teruk jika sehingga bercerai-berai.

Konflik perhubungan yang berlaku di antara menantu dan mertua tentunya akan menjadi permasalahan besar kepada anak menantu, terutamanya kepada pasangan yang baru berkahwin. Lebih-lebih lagi apabila pasangan baru ini terpaksa tinggal sebumbung dengan mertua, tidak dapat tidak keharmonian rumahtangga yang baru dibina turut bergantung kepada sejauh mana mereka berperanan kepada mertua masing-masing.

Namun, saya sendiri melihat ini semua bukan hanya terletak kepada mertua yang cerewet – bertepuk sebelah tangan tidak berbunyi – adakalanya anak menantu juga berperanan dalam membentuk satu situasi yang tidak memuaskan.

Tanggungjawab

Apabila berkahwin, tanggungjawab kita bukan hanya sebagai isteri kepada seorang suami, tetapi juga sebagai menantu kepada mertua. Penghormatan kepada mertua pula adalah sebagaimana kita hormatkan ibubapa sendiri.

Tanggungjawab pasangan suami isteri yang tinggal bersama mertua begitu besar jika dibandingkan dengan hidup berdikari bersama pasangan sahaja, lebih-lebih kepada yang bergelar menantu, lebih emosional jika si isteri yang terpaksa tinggal bersama mertua.

Seorang isteri sememangnya perlu meletakkan suami sebagai individu yang sangat perlu diutamakan terlebih dahulu – selepas Allah dan Rasul. Sebagai menantu perempuan pula kita perlulah lebih banyak bertolak-ansur dengan mertua, yang sewajibnya menjadi keutamaan kepada suami. Maka, seorang isteri perlu sentiasa membantu suami untuk menjadi anak yang soleh kepada kedua ibubapanya, secara langsungnya akan menjadi suami terbaik kepada kita.

Permasalahan menantu/ mertua perlu berpenghujung. Jika kita tidak mampu mengubah persepsi mertua yang sentiasa berburuk sangka, maka cubalah cari peluang untuk kita sendiri yang belajar untuk berubah. Kita perlu cuba untuk menyelesaikan masalah yang sedang dihadapi kini. Jika hanya sekadar menunggu mertua bertukar menjadi seorang yang lebih baik, mungkin juga ia akan memakan masa yang lebih lama, maka adalah lebih baik jika kita sendiri yang mulakan sesuatu yang lebih sempurna dalam perhubungan ini.

Berbincanglah dan bertolak-ansurlah, agar hati sentiasa terbuka untuk menerima sebarang kelemahan dan kelebihan hidup bersama mertua. Jika seorang isteri sayang kepada suaminya, begitulah juga suami yang sayang kepada kedua ibubapanya. Harus kita tidak lupa bahawa tanggungjawab suami yang paling utama adalah kedua ibubapanya, wajib bagi seorang anak lelaki berbakti kepada ibubapanya untuk selama-lamanya.

Paling utama adalah doa yang berpanjangan. Mohon kepada Allah supaya hati sentiasa tenang, mohon supaya mertua tidak lagi berburuk sangka, mohonlah supaya rumahtangga sentiasa berada didalam keadaan aman damai sentiasa. Positifkan fikiran bahawa kita juga mampu membina sebuah rumahtangga yang harmoni seperti yang didambakan.

Cuba buang rasa tidak selesa tinggal bersama mertua, belajarlah menerima hakikat bahawa hanya suami kitalah tempat mertua meraih kasih sayang seorang anak. Luangkan sedikit masa pada setiap hari untuk berkomunikasi dengannya, ini sebagai satu langkah untuk kita lebih memahami kehendak dan keperluan mereka. Sekali-sekala cubalah bertanya pendapat mereka tentang sesuatu perkara, mereka akan rasa dihargai apabila buah fikiran mereka diperlukan.

 

11.11pm

Denggi

Salam Ukhuwah…

Saya fikir ia adalah demam biasa, rupa-rupanya demam denggi!

Seingat saya, dua hari saya demam, susah mahu kebah, masuk hari ketiga migrain mula menyerang teruk. Tak dapat saya gambarkan kesakitannya yang teramat. Selera makan terus melayang jauh, badan longlai saja tidak bermaya. Sengsara! Akhirnya saya mengalah untuk dibawa ke klinik.

Tak cukup dengan klinik, akhirnya saya warded. Pertama kali cek darah, platlet 141. Suhu badan 38’c.

Dua hari di wad, sebanyak enam botol air dimasukkan. Terpaksa pula ambil ubat itu dan ini. Tak selesanya. Selain itu saya paksa diri untuk minum 100plus, hirup sup ketam nipah dan minum air daun betik – walaupun rasanya…fuhhh…pahitnyaaa!

Saya tidak betah tinggal di hospital, hari ketiga saya mohon untuk balik. Doktor memberi keizinan apabila platlet saya sudah mencapai 119 selepas turun sehingga paras 64 dalam tempoh dua hari tersebut. Demam pun sudah pulih sepenuhnya.

Rasa bahagia sangat apabila dapat kembali ke rumah. Namun saya teruskan dengan amalan minum 100plus, hirup sup ketam nipah dan minum air daun betik, selain dari ubat yang dibekalkan hospital. Sengal-sengal di badan masih terasa untuk beberapa hari seterusnya.

Alhamdulillah, selepas seminggu saya kembali sihat sepenuhnya. Percayalah, sakit itu adalah penghapus dosa. Redhalah!

Saya kongsikan info umum berkaitan denggi untuk sama-sama kita ambil perhatian agar diri dan orang-orang tersayang dijauhkan dari serangan ini.

Elakkan gigitan nyamuk dengan:

• Gunakan ubat nyamuk.

• Gunakan kelambu semasa tidur. Gunakan ‘repellent’ jika perlu.

• Elakkan aktiviti semasa nyamuk aktif menggigit (5.30 pagi-8.00 pagi dan 5.30 petang-8.00 malam).

• Pakai pakaian berlengan panjang dan seluar panjang apabila keluar daripada rumah.

• Pasang jaring halus (mosquito mesh) di tingkap dan pintu.

 

Menghapuskan tempat-tempat pembiakan nyamuk:

• Menghapuskan tempat pembiakan nyamuk di sekeliling rumah.

• Bersihkan persekitaran rumah. Musnahkan semua bekas yang boleh menakung air hujan atau lebihan air, terutamanya di besen, tayar lama, bekas bunga, bekas plastik, tong, tin, dan botol.

• Buang air dan basuh piring pasu bunga setiap minggu.

• Salin air dalam jambangan bunga setiap minggu.

• Tutup rapat semua bekas air seperti baldi, tangki. Letakkan bahan pembunuh jentik-jentik.

• Kerap tukar air di bekas minuman haiwan peliharaan.

 

10.34am

Surirumah je…

Salam Ukhuwah…

Alahai tajuk…macam rendah diri je!

Sebenarnya sentap!

Pandai jugak saya nak sentap-sentap ya…

Ya, tersentap dengan seorang doktor yang merawat saya berminggu yang lalu. Saya hadir ke satu pusat perubatan swasta kerana diserang migrain yang teruk. Tak pernah sekalipun seumur hidup ini saya diserang migrain, entah kenapa kali ini diserang migrain yang sangat teruk. Kata saya kepada suami, sakitnya macam mahu melahirkan anak! Sakit kepala ya amat!

Sehari sebelumnya, saya mendapatkan rawatan di klinik, kata doktor yang merawat, jika esok masih sakit saya perlu ditempatkan di wad. Memang saya masih sakit, dan keesokan harinya saya memang sudah bersedia untuk diwadkan. Saya ke pusat perubatan yang satu ini, doktor yang merawat bertanya itu dan ini, dan bertanya…kerja apa? Saya jawab; Surirumah. ‘Surirumah je…’ kata doktor lelaki itu. Oh, sentapnya saya.

Saya terasa dipandang rendah dengan kerjaya yang satu ini. Dalam hati, ingat saya tak mampu bayar bil hospital ke? Kerana sebelumnya  doktor itu Ada bertanyakan perihal insuran saya. Tapi sentap saya cukuplah di dalam hati sahaja, bukannya saya tahu, apa niat sebenar doktor tersebut memberikan jawapan yang berintonasi tidak sesedap telinga yang mendengar.

Saya pujuk hati sendiri, nasib baiklah saya ada pelajaran, nasib baiklah saya pernah kerja dulu, nasib baiklah saya sendiri yang memilih untuk menjadi surirumah sepenuh masa. Nasib saya masih baik. Alhamdulillah…masih banyak nasib baik yang menyebelahi saya.

Paling bernasib baik apabila saya mampu berada disisi keluarga dalam tempeh masa yang lebih banyak berbanding isteri/ibu berkerjaya yang lain. Ramai wanita di luar sana mengimpikan kehidupan yang lebih ‘keibuan’, tetapi masih tidak berezeki untuk memilih kerjaya sebagai surirumah sepenuh masa.

Alasan utama adalah keperluan membantu suami dalam mengukuhkan ekonomi keluarga. Silakanlah dengan niat yang betul jika itu yang terbaik untuk rumahtangga masing-masing, jangan ada tekanan sehingga boleh mengganggu peranan sebenar seorang wanita, yang sebenarnya lebih anggun apabila mampu berada di rumah, menguruskan suami, anak-anak dan rumahtangga secara keseluruhannya.

Gaji

Adakalanya menjadi surirumah perlu kepada keyakinan yang lebih, kerana masih Ramai di luar sana memandang enteng pada tugasan yang satu ini. Maklumlah tak bergaji…mmm…seolah-olah tak bergaji itu kehidupannya tidak stabil! Bergaji mahupun tidak, percayalah bahawa rezeki untuk kesempurnaan hidup itu bukan hanya hak mutlak orang yang bergaji.

Saya pun pernah kerja bergaji, nak kata mewah tak juga…berbanding sekarang sama juga. Namun, memilih kerjaya surirumah yang tidak mempunyai slip gaji mengajar lebih berhati-hati dalam berbelanja. Elok sangatlah tu, boleh mendidik nafsu yang sentiasa membuak-buak mahukan itu ini. Sekarang ini banyak fikir dulu sebelum membeli.

Alhamdulillah, sentiasalah bersyukur dan merasa cukup dengan apa yang ada, insyaAllah makin terbuka luas rezeki untuk rumahtangga.

 

12.54pm

 

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.